Home / Asia / Ho Chi Minh City in a Glimpse

Ho Chi Minh City in a Glimpse

Vietnam adalah negara SEA (South East Asia) ke-3 saya setelah Singapore dan Thailand. Sebenernya, Vietnam gak pernah jadi destinasi keinginan sih, cuma karena kemaren pas banget ada acara kantor di HCMC (Ho Chi Minh City) atau nama jadulnya, Saigon. Jadilah berkesempatan untuk tinggal selama 3 hari 2 malam. Meskipun gak sempet eksplor banyak tempat, tapi karena nginepnya di hotel apik di Distrik 1, jadinya bisa disempetin dateng ke tempat-tempat yang rekomendid menurut Trip Advisor. Sebenernya kalo diliat-liat, distrik 1 ini kayak masih sodaraan sama kawasan Kota Tua, mirip banget!

By the way, berhubung ini business trip jadi pesawatnya bisa pilih yang kece, Singapore Airlines alias SQ. Ihiiww! Dan tentunya ini kali pertama saya naik SQ. Walaupun pake transit segala di Singapur, tapi gapapa yang penting naik SQYU! yay! Entah karena pesawat ini untuk kawasan SEA, atau SQ emang begini yah? atau mungkin apes aja dapet pilot yang landing dan take off-nya kurang smooth. Soalnya dari 4 kali terbang pulang pergi ditambah transit, pesawatnya oleng gitu lho, serem abis. Mending Garuda kemana-mana ini sih. Tapi dari segi kenyamanan seat, keramahan pramugari, semua sebanding dengan Garuda.

Sebenarnya gak banyak yang bisa diceritain di trip ini, namanya juga jalan-jalan colongan, tapi berikut adalah tempat-tempat yang satu sama lain bisa didatengin dengan jalan kaki di Distrik 1 :

Central Post Office
Letaknya cuma 1 blok dari hotel saya menginap, Intercontinental. Gak kebayang juga bakal sedekat ini, kirain jalannya bakal lumayan. Sebenernya bisa masuk ke dalam Post Office ini, cuma karena udah malam jadinya udah tutup. Alhasil cuma bisa foto-foto di depannya.

Notre Dame Cathedral
Dari Central Post Office, nengok dikit keliatan deh Gereja ini. Kalo malam persis di depan gereja ini, yang juga di depan Post Office, ada taman kecil biasa dipake buat nongkrong sama kawula muda HCMC. Ada beberapa street food menarik buat dicoba, tapi sayangnya waktu itu gak saya coba karena udah makan 2x di pesawat! Kenyang banget!

Saigon River
Untuk menuju Saigon River ini saya jalan lewat alun-alun yang lagi bertebaran acara. Panggung 1 isinya tari-tarian, jalan dikit, ketemu panggung 2 yang lagi ada paduan suara, jalan dikit lagi ketemu anak-anak skater, yang lagi pada beradu skill. Nah kalo alun-alun ini dipentokkin, bakal sampe di Saigon River. Yang isitimewa dari Saigon River adalah……gak ada. Serius, biasa aja. Saking gak menariknya, sampe gak difoto. LOL

Dong Khoi Street
Pulang dari Saigon River, kita lewat jalan berbeda, bukan lewat alun-alun lagi, melainkan lewat Dong Khoi Street. Jalan ini adalah jalan gaul versi HCMC. Ada banyak bar, cafe, tempat massage, dan tempat hiburan lain. Tapi gak segegap-gempita itu juga sih untuk dijulukkin jalan gaul. Tapi emang ada sudut-sudut yang buat jalan ini menarik, terutama dari segi keindahan bangunan, contohnya ini :
IMG_7578

City Hall
Di malam kedua, berhubung ada acara Gala Dinner di Rex Hotel, yang ternyata lokasinya berhadapan dengan City Hall. Lumayan menarik perhatian karena bangunannya dibuat sedimikian rupa biar glowing, dan bagus difoto waktu malam.

Opera House
Nah kalau Opera House gak sengaja ketemu pas di malam ketiga, rencananya mau cari tempat buat dinner, eh ngelewatin bangunan berarsitek ala eropa yang ternyata adalah opera house.

Saya pribadi sih gak merasa HCMC seistimewa itu, soalnya mirip banget sama area Kota di Jakarta. Tapi kalo ditanya apa yang paling berkesan, adalah MOTORCYCLE-nya! wah gilak banget sih, pokoknya barang siapa yang udah khatam nyebrang di jalanan di HCMC, fix dia pasti bisa nyebrang di jalan se-chaos apa pun. Motor-motor di sini geragas banget, dan buanyak banget, bener-bener kayak pasukan tawon. Lucunya, kurang lebih udara di HCMC dan Jakarta sama dong ya kan, tapi orang-orang di HCMC ini kalo pake kostum naik motor gak seprotektif orang-orang di Jakarta. mau panas kayak apa juga, mereka cuek aja gitu pake celana pendek atau tank top. Gak ada tuh yang pake jaket-jaketan gitu. Yah jangan kan badan, di kepala aja mereka cuma pake helm ketok (helm setengah kepala yang kayak biasa dipake tukang ojek). Gak sebiji pun pengendara di HCMC pake helm full-face. Yassalam!

Note : All Photo courtesy of my dear friend : Hans Kristiann