Home / Asia / #TravelDiary Maldives – Truly Heaven on Earth!

#TravelDiary Maldives – Truly Heaven on Earth!

Kalo ngomongin pantai, dari dulu cuma foto-foto-nya Maldives-lah yang bisa bikin saya nganga saking luar biasa bagusnya. Pengen kesana, tapi apa daya konon harga menginapnya bisa mencapai puluhan juta rupiah semalam. Mungkin suatu hari nanti yaa..kalo udah sesukses Om Bakrie. Kadang saking pengen ngerasain pantai ala-ala Maldives, sampe bela-belain nelusurin beberapa pulau perawan di Indonesia. Trus kalo nge-post foto, caption-nya ada embel-embel : Maldives-nya Indonesia. Bwahaha klasik!

Eh..gak taunya di umur saya yang ke 27 tahun lewat 8 bulan ini, siapa yang nyangka akhirnya bisa nikmatin Maldives ASLI bukan ala-ala lagi! Ini semua berkat Bung Konyol dan istrinya, Dinny yang bisa nemu tiket promo Tiger seharga 3,4 juta round-trip! Rejeki baby sih ini kayaknya *si Dinny lagi hamidun soalnya* Meskipun transit di Singapur-nya 12 jam, gak masyalah asalkan menghabiskannya bersama geng tercinta. Yes, we’re back traveling together again, after 2 years off! Hohoho…

Us, Stranded in Changi

Anyway, Maldives, which widely known as heaven on earth, adalah  negara yang sebagian besarnya terdiri dari laut dan ribuan pulau yang ukurannya sekecil upil. Bahkan Ibukota-nya, Male, luasnya aja masih kalah jauh dari Bekasi, cuma 5,7 km persegi, dan berpenduduk kurang lebih 100,000 orang. Silahkan dibayangkan betapa mini-nya negara ini. Orang-orang disini tipe-nya kurang lebih sama kayak orang India, cuma lebih item sedikit. Mungkin karena penghidupan utamanya dari pariwisata, jadi hampir semua Maldivian bisa Bahasa Inggris. Dan yang menakjubkan adalah, 100% penduduk Maldives beragama Islam. Jangan heran kalo Syariah Law disini ketat banget, baju musti sopan, ga boleh bikinian di pantai umum kecuali pantai yang di-khususkan buat turis, dan gak ada setetes-pun alkohol dijual di habitat Maldivian. Hebat yah!

Harga tiket boleh murah. Lah disananya? Tenang…Maldives udah membuka diri ke turis-turis dengan dompet kelas tenggiri (baca : menengah) *kayak kitah inih* sejak tahun 2009. Hotel-hotel yang harganya masih masuk akal udah mulai menjamur di pulau-pulau penduduk lokal. Cuma pada akhirnya emang ga bisa murah banget juga sih, karena aktivitas-aktivitas disana tergolong lumayan mahal, apalagi rate-nya pake USD, harga makanan juga bisa dibilang lumayan bikin tekor. Nah, biar gak tekor-tekor banget, ada beberapa hal yang bisa diakalin.

Day 1 – Apr 26th 2015
Ibrahim Nasir Int’l Airport – Male City – Maafushi Island

Beberapa menit sebelum mendarat di Ibrahim Nasir Int’l Airport, orang-orang se-pesawat serentak melongok ke jendela untuk menikmati pemandangan totol-totol hijau kebiru-biruan sekaligus memasang kuda-kuda buat motret kepuluan Maldives dari atas, termasuk saya. Hehehe… Mendadak letih lesu akibat duduk selama 5 jam di pesawat berubah jadi excited. Gimana enggak, kalo belum mendarat aja udah dikasih pemanja mata begini.

Whoaaa hard to believe I’m in Maldives, baby!!!

Begitu melangkah keluar dari airport, kita langsung diguyur sama pemandangan laut berwarna turquoise, plek-ketiplek sama foto-foto Maldives yang sering beredar internet.

Sea-View Next to Airport

Berhubung agenda kita hari ini mau langsung cuss ke Maafushi Island, pulau mini berpenduduk 90 keluarga yang biasanya dijadiin base buat para turis irit selama meng-eksplor Maldives. Cara paling mudah menuju pulau ini dari bandara Ibrahim Nasir *berasa kayak di Aceh gak sih nama bandaranya* adalah sbb :

  • Dari pintu keluar bandara, segera alihkan pandangan ke kanan, sekitar 50 meter dari anda berdiri ada dermaga ferry untuk menuju Male City. Sekedar informasi, nama pulau tempat bandara ini berada adalah Hulhumale. Ongkos boat dari Hulhumale ke Male City sebesar 10 MVR (atau IDR 8,000), waktu tempuh kurang lebih 10 menit.
  • Di Male nanti, bakal diturunin di sebuah dermaga. Nah dari situ masih harus naik taksi lagi ke Vilingili Harbour.  Karena cuma di Vilingili Harbour-lah ferry tujuan Maafushi berada. Rata-rata ongkos taksi buat ke Vilingili sekitar 25-30 MVR (atau IDR 20k – 30k) tergantung seberapa canggih skill menawar Anda. Ongkos Ferry dari Vilingili Harbour ke Maafushi Island murah meriah, cuma 18 MVR dengan waktu tempuh 2 jam-an.
  • Bagi yang orangnya gak sabaran macam geng saya, ada alternatif lain yang lebih cepat dan tentunya lebih mahal, yaitu pake speed boat sharing sama orang lain. Biasanya di Vilingili bakal ada mas-mas gitu yang nawarin, ongkosnya 10x lipat lebih mahal dibanding naik ferry, waktu itu kita ditawarin USD 80 untuk ber-6. Per-orangnya kena sekitar USD 13,5 atau IDR 180k. Waktu tempuh cuma 30-40 menit saja.
  • Klik diSINI untuk time table schedule ferry ke Maafushi, inget ya tiap hari jum’at gak ada ferry yang beroperasi.
Boat from Airport to Male City

Sukses menapakkan kaki di Maafushi Island, dari dermaga kita jalan kaki sekitar 2-3 menit menuju hotel yang udah di-book dari awal. Nama hotelnya Crystal Sands, hotel ini tergolong baru karena umurnya masih 10 bulan. Bersih banget, interiornya super bikin nyaman, dan staff-staff hotel-nya luar biasa baik-asik-ramah-dan helpful! Begitu datang, kita langsung disuguhin segelas es sirup dan anduk hangat buat cuci muka dan tangan. Bagaikan menemukan oase di padang pasir deh pokoknya, secara disana panas betul dan kita belom mandi dari kemaren. Sambil minum es sirup, resepsionis-nya memberikan semacam brief tentang Maafushi, do and dont’s dan aktivitas-aktivitas apa aja yang bisa kita lakuin selama di Maldives.

Waktu dianterin ke kamar masing-masing, aseli sih gak nyesel banget pilih hotel ini. Kamar-nya enak banget! Kita disini book 3 kamar, masing-masing kamar kena IDR 1,000k per-malam kecuali kamarnya Dinny dan Konyol yang sedikit lebih mahal karena mereka order kamar yang ada pemandangan lautnya. Harga segiitu udah termasuk Free Wi-FI, AC, dan sarapan.

Setelah basa-basi dikit sama Jack -staff hotel yang nganter kita ke kamar- soal negara asalnya, India, saya langsung bongkar koper dan mandi! Gerah bingit sist! OH tapii… sebelom mandi, kita sempetin masak nasi dulu! Hihihi! iyaaaa, tadaaaa inilah salah satu tips irit di Maldives dari kita. Bawa magic jar dari Jakarta, bawa beras, bawa makanan siap makan kayak rendang / dendeng / teri kacang / abon / indomie. Dijamin, lumayan banget buat menghemat pengeluaran, secara makan disini mehong bo! Bisa abis USD 10-20 sekali makan. Kalo dikali sama 10 kali makan kan tuh duit bisa dialokasiin buat aktivitas lain. Ya kan!

Crystal Sands Hotel

 

Selesai melahap nasi panas dan dendeng, saking udah gak sabar-nya mau gegenitan di pantai, jadi deh kita langsung ngibrit ke private beach, pantai khusus buat turis bikini-an yang orang lokal udah pasti gak diperbolehkan masuk ke kawasan pantai ini. Mengingat Maafushi ini pulau penduduk lokal, jadi emang gitu rules-nya, gak boleh sembarangan pake bikini di public beach, makannya mereka bikin pantai khusus untuk turis biar bisa juga memfasilitasi turis-turis bule yang udah pasti doyan bikinian.

Kalo boleh jujur sih, waktu masuk ke private beach ini, warna air-nya agak-agak under-expectation, gak segitu menarik kayak pas di airport tadi. Tapi tetep bening dan oke lah buat nyebur-nyebur cantik dan teriak “OMG! I’m in Maldives!!!!” hihihi…

Eh iya, kalau kesini jangan lupa bawa beach towel minta dari hotel dan gelar tuh anduk di dekat pohon-kelapa-nyaris-tumbang. Signature banget soalnya buat foto-foto dan spotnya juga ciamik banget buat nonton sunset.

Day 2 – Apr 27th 2015
Vilivaru Giri – Guraidhoo Corner – Sand Bank 

Aktivitas di hari kedua ini adalah…..diving! yeay!! most awaited activity in Maldives in my version! Ehehehe..soalnya di grup ini cuma saya dan Aya yang punya license buat dive. Sementara kita berdua dive, yang lain booking paket snorkling seharian di 4 spot bareng sama tamu-tamu lain dari Crystal Sands. Selesai dive, saya dan Aya bakal nyusul  dan bergabung sama teman-teman lain di Sand Bank. Baru deh join snorkling di 2 spot sisanya sesorean nanti.

Sebelum berangkat ke Maldives saya udah sempet ngobrak-ngabrik di google, dan pilihan jatuh pada Maldives Passions Dive yang berhasil nangkring di rank #1 sebagai dive center ter-rekomendid di Maldives versi trip advisor.

Berhubung keterbatasan waktu dan ehem..dana, saya memutuskan untuk dive 2x aja. Spot pertama di Vilivaru Giri, dan dive ke-2 di Guraidhoo Corner. Yang di Guraidhoo sih arusnya lumayan banget, sekitar 10 menit kita sempat berhenti pegangan di karang. Dive Master kita disana namanya Jinah. Orang-nya lucu banget dan galak. Kita berdua beberapa kali kena dimarahin pas nyelem. Bukan marah beneran sih tapi ya gitu deh, ga boleh megang ini itu, kalo pas dia foto, kita musti tahan nafas biar gak ada gelembung yang ke-capture. Tapiii gara-gara dia juga saya beberapa kali ngakak pas di dalem air…hahaha!

Secara keseluruhan, diving di 2 spot tadi sangat-sangat memuaskan. Dengan berbangga hati, akhirnya di Maldives inilah kali pertama saya ketemu White Tip Shark! Terus ada Moray Eel, Hawksbill Turtle, Flatworm a.k.a Spanish Dancer, Scorpion Fish and School of Blue Lined Snappers! Dan masih banyak lagi sebenernya, tapi yang paling mengena di hati ya 6 macam makhluk di atas. Visibility-nya boleh dibilang crystal clear. Bikin nagih banget, beneran deh! Sebenernya pengen banget dive lagi, apalagi si Jinah dengan kompor-nya pake bilang kalo keindahan yang kita liat di 2 dive tadi baru 5%-nya dari 80% keindahan Maldives yang pernah dia liat. Ditambah lagi dia pake koar-koar ngiklan Night-Dive segala. Asyemmm!! bikin ngiler sebaskom!! Tapi…*ngintip-dompet* ahh..sudahlah.

Selesai dive ke-2 sekitar jam 12.30, kirain kita bakal langsung dipulangin ke Maafushi, dan nanti baru akan ada orang hotel yang jemput kita buat nyusulin yang lain di Sand Bank. Eh taunya Jinah bilang kalau nanti kita akan dijemput sama Jetski buat langsung menuju Sand Bank. Eh bener aja, gak lama ada orang hotel nyamperin pake Jetski ke kapal diving kita di tengah-tengah laut!! Jadilah saya dan Aya tarik tiga sama abangnya macem cabe-cabean! Mana sepanjang perjalanan pake teriak-teriak norak segala pulak sangking senengnya!!

Kirain mah deket gitu ya Sand Bank-nya, ternyata jauh banget! ada kali tuh 30 menit membelah lautan, udah gitu di tengah perjalanan sempet-sempetnya ketemu Dolphin!! Gilaaa, we’re the lucky bitches on earth! Seneng banget! Walopun sempet deg-degan jangan-jangan nih ojeg Jetski nanti ada tagihannya lagi, gak kebayang musti bayar berapa soalnya rate 15 menit Jetski-an tuh hampir sejuta mahalnya kalo di rupiahin. Belakangan kita tau ternyata gratis! Wohohoho! Such a perfect day, indeed!

Di Sand Bank baru deh tuh berasa panasnya naujubilah, dinamain Sand Bank karena ini gundukan pasir doang di tengah laut, cuma ada 1 payung nancep buat berteduh rame-rame. Disini saya dan Aya cepet-cepet nyempetin makan sama foto-foto, habis itu langsung cabut ke 2 spot snorkeling yang katanya kita bakal nemuin Turtle dan Eagle Ray di spot-spot itu. Sayang nampaknya kita kurang beruntung, gak ada seekor Eagle Ray pun yang lewat pas kita lagi mampir di sana. Coral di spot ke-4 lumayan bagus-bagus sih sebenernya. Emang dasar ya, kalo udah diving tuh pasti udah susah nikmatin snorkeling. Walaupun bagus tapi gak se-excited diving aja gitu. *Blagu*

Malam ini kita (tepatnya saya dan Aya) nyobain berkunjung ke My Boat Island yang udah dipromosiin Jack dari pertama datang. My Boat Island adalah sebuah kapal yang isinya bar/lounge di tengah laut. Berhubung di Maafushi alkohol tidak dijual sama sekali, sekalipun itu di hotel. Jadi mereka ngakalin bikin bar/lounge ditengah laut. Kalo mau kesini kita akan dijemput dengan speed boat di dermaga Maafushi dan diantar ke My Boat Island. Ada 3 deck di kapal ini, deck bawah untuk lounge tertutup ber-AC, deck atas buat duduk-duduk santai sambil liat laut, dan deck rooftop buat yang mau santai santai sambil memandangi bintang-bintang.

Tentunya kita pilih deck paling atas biar bisa sekalian stargazing, walapun sebenernya bintang-nya lagi zonk gegara abis ujan. Tapi yah, kita ditraktir Jack masaaaa! Hihihi, baik banget kan! Turns out setelah ngobrol-ngobrol ternyata Jack itu asalnya dari Kerala, India. Itu lhooo daerah yang lagi hits banget karena banyak banget travel blogger pada nulis tentang Kerala. Dan keluarganya punya resort dong disitu. Si Jack sebenernya disekolahin perhotelan buat ngelanjutin usaha resortnya, tapi di tengah jalan dia malah lebih milih kerja di hotel-hotel di luar negri ketimbang balik ke Kerala. So Typical! Anyway, Thank you for the treat, Jack! We’ll visit Kerala someday!

Day 3 – Apr 28th 2015
Anantara Veli & Anantara Dhigu Resort 

Salah satu aktivitas yang menurut saya wajib dilakukan di Maldives adalah Resort Visit atau Resort Excursion. Kita diperbolehkan mengunjungi resort seharian dan menggunakan seluruh fasilitas di resort tersebut dengan membayar sejumlah entrance fee dan boat transfer. Dari banyak resort yang ditawarkan, kita milih yang… paling mahal. Hehehe.. Alasannya begini, kita kan udah jauh-jauh nih ya sampe Maldives, trus Maldives tuh kan identik sama resort-resort-nya yah.. Sayang aja gitu kalo kita pilih resort yang nanggung bagusnya. Secara biasanya kan harga berbanding lurus dengan kualitas…dan dari riset di internet pun resort yang kita pilih ini ratingnya 5/5 di Trip Advisor. Yaudah makin yakin deh. Lucunya, waktu kita bilang mau booking Anantara untuk 6 orang, resepsionis hotel di Crystal Sands, namanya Zii, shock banget gitu…dan langsung manggil kita rich lady! Bwahaha Dia ga tau aja kalo kita nimbang-nimbang mau ambil Anantara selama 7 hari 7 malem, sampe pake rapat paripurna segala. LOL

Entrance Gate Anantara : Cakepnya POL!

Anantara ini punya 2 resort -Anantara Veli dan Anantara Dhigu- yang letaknya berdekatan, Dengan membayar entrance fee sebesar USD 185 + Boat Transfer USD 25 (Total IDR 2,7 Mio) kita bisa bebas berkeliaran di keduanya, dari Veli ke Dhigu akan ada kapal yang stand-by buat bolak-balik di kedua resort ini. Nah,  dari 185 USD yang kita bayar tadi, dikembalikan lagi ke kita sebanyak USD 120 berupa kredit yang bisa dihabiskan buat Food & Drink selama di Anantara.

(Source : DreamingMaldives.com)
Anantara Map

Sebisa mungkin kita menikmati setiap menit dan jengkal di resort ini, dan sebisa mungkin juga ambil foto sebanyak-banyaknya! kalo kata Upi : “In Anantara, Time is photo (instead of Time is money)”

Walaupun bayar semahal itu, tapi at the end saya pribadi sama sekali gak nyesel, karena resortnya emang super duper goofer magnificent, terrific, fascinating, glorious, you name it-lah!! Duhh, beneran deh. Baik Anantara Veli atau Anantara Dhigu sama-sama enak banget buat tempat leyeh-leyeh dan berenang. Air-nya alamakjang bening sebening matanya Alm. Paul Walker. Bawaanya pengen nyemplung melulu! Mau matahari UV-nya 8 kek, atau 20 kek, saya gak peduli! Ditambah lagi setiap jengkal pantainya disediain hammock atau kasur atau kursi pantai, yang kalo udah sekali nemplok, dijamin ogah bangun lagi. Gila nih emang layak sih Maldives dinamain surga dunia. Karena semua jadi serba membahagiakan disini, khususnya di Anantara loh ya.

Anantara punya banyak pilihan restoran, Baan Huura, 73 Degrees, Origami, Dhoni, Fushi Cafe, Sea-Fire-Salt, Terrazzo, dan Aqua. Tapi yang paling direkomendasikan untuk lunch adalah Baan Huura dan Dhoni Bar. Yang akhirnya kita lebih memilih Baan Huura, restoran Thailand yang letaknya di Anantara Veli. Credit USD 120 yang dibalikkin ke kita tadi bisa dipake di seluruh restoran di atas. Rata-rata sekali makan berkisar USD 50-60 per-orang. Bener-bener berasa jadi Horang Kayah deh disini. Di Baan Huura saya dan Aya pesan 1 set menu untuk 2 orang seharga USD 110, udah include appetizer (Tom Yam Gong), Main Course (ada 3 menu Main Course), dan Dessert (Ice Cream). Semuanya rasanya enak banget! Bahkan se-air-putih-air-putih-nya aja seger banget!

Baan Huura

Anyway, Kalo dibandingin Veli sama Dhigu, saya lebih suka Dhigu. Karena disini ada hammock di tengah laut!! persis di depan restoran yang ada infinity pool-nya. Gila gila gila, siganture banget sih ini spot. Moment yang ga bakal terlupakan di sini adalah waktu kita jadi becak air jadi-jadian memboyong Dinny yang lagi hamil pake kasur angin kuning buat menuju hammock di tengah laut. Soalnya doi agak-agak parno gitu kalo harus berenang sejauh itu. Yaudah, akhirnya kita suruh dia tiduran di kasur angin, saya – Aya – Konyol – Upi dan Regina yang bakal dorong tuh kasur angin sampe ke tujuan. Kirain kita bakal dengan gampangnya mencapai hammock, eh gatau-nya musti usaha dikit ngayuh pake kaki karena ditengah perjalanan ada spot yang lumayan dalem sampe kaki udah gak bisa napak lagi. Makannya saya bilang becak air….aseli sih tapi ini seru banget! kangenn!

Puas haha hihi di hammock, the next spot buat leyeh-leyeh adalah di infinity pool yang juga ada restoran-nya. Jadi bisa cemil-cemil sore sambil renang-renang unyu di pool. Ahhh…we’re so blessed!!!

Kayaknya disini berlaku hukum kecepatan waktu = kecepatan cahaya deh, atau mungkin gravitasi di Anantara lebih berat dari gravitasi bumi?? *ala-ala Interstellar*  Masa tiba-tiba udah mau jam 5 aja. Gak relaaaaa! Gak mau pulangggg! *pegangan pohon kelapa*

Tapi ya, yang namanya Yin pasti ada Yang, Kalo lagi suka-suka-nya pasti ada aja yang bikin duka. Si Konyol kan udah beli drone dari jauh-jauh hari khusus untuk dibawa ke Maldives. Pas mau coba diterbangin di sisa-sisa waktu kita di Anantara, drone-nya acting up gitu, jatoh-jatoh terus dan sekalinya terbang tinggi, malah gak balik lagi…hiks! Yang akhirnya jatuh di sisi pantai yang berlawanan dari tempat kita terbangin. Sialnya lagi, di drone itu ada kamera yang dijadiin kamera utama kita buat foto-foto selama seharian di Anantara ini. Huaaaaaaaa :((( Pas di cari-cari cuma ketemu busa apung yang tadinya dipasang di kaki-kaki drone. Itu pun ketemunya busa-busa ini lagi ngambang di perairan sekitar water villa-nya Anantara Veli.

Perairan TKP (diduga) Jatuhnya Drone

Tadinya kita mau rame-rame nyari di perairan sekitar Anantara Veli, tapi tiba-tiba si Upi mengeluarkan aksi heroik-nya dengan bilang kalo dia aja yang nyari pake kasur angin kuning. Saya sama Aya aja sampe speechless dengernya, soalnya biasanya nih anak paling ogah dan males buat ngelakuin hal-hal yang nyusahin dia. Bener aja loh, dia akhirnya ngapung-ngapung sendirian pake kasur kuning itu, padahal jarak dari bibir pantai Anantara Dhigu ke water villa-nya Anantara Veli lumayan jauh! Dan di perairan Anantara itu banyak ikan gede-gede gitu, kayak hiu dan stingray! Bener aja, kata Upi waktu dia lagi renang ke TKP, dibawahnya sempet ada Stingray mondar-mandir. Hiiiiiyyy! 4 jempol deh buat nih bocah, walaupun aksi-nya ini gak membuahkan hasil.

Karena udah jam 6 sore, udah waktunya kita cabut dari Anantara, akhirnya kita minta tolong banget pihak hotel buat bantu nyariin, dan mereka cukup bisa bekerja sama sih, bilang mau bantu nyariin besok pagi sama tim expert-nya. Yaudah, tinggal harap-harap cemas deh berdoa semoga bisa ketemu drone dan kamera-nya.


Day 4 – Apr 29th 2015
Picnic Island

Hari ke-4 ini udah mulai berasa bokek, ga tau mau ngapain lagi karena duit di kantong cuma tinggal USD 100. Hahaha… tapi pagi-pagi-nya saya dan Aya nyempetin ke private beach buat jemur-jemur pagi sambil mikirin hari ini mau ngapain. Trus tiba-tiba si Upi jemput ke pantai, dia bilang Nazeer (manager hotel) nawarin paket ke Picnic Island seharga USD 60. Sempat galau banget, mau ke Picnic Island atau mau diving lagi aja. Soalnya 2 dive juga cuma USD 80. Pusing deh pala belbih. Tapi demi kebersamaan akhirnya saya dan Aya memutuskan untuk ikut ke Picnic Island aja.

Paket Picnic Island tadi udah include lunch BBQ, dolphin watching snorkeling, dan boat transfer. Jam 10 kita berangkat dianter speed boat hotel. Sebelum menuju ke Picnic Island, kita ngelewatin 1 spot lautan yang penuh gerombolan lumba-lumba. Bener-bener sejauh mata memandang tuh ada banyak kelompok lumba-lumba. Keren banget! Dan lucunya mereka bukan cuma lompat-lompat biasa, tapi juga dancing yang sampe muter-muter semacam lagi show off satu sama lain gitu! lucu banget!!! Gemess!! Lumba-lumba gak pake dilatih ternyata emang dasarnya suka main-main gitu yaaaaa! Ahhh sukaaaa!

Dancing Dolphin!

 

Puas nontonin lumba-lumba, kita lalu menuju Picnic Island. Picnic Island ini adalah pulau mikro yang kira-kira luasnya cuma 200m x 1000m doang. Disitu cuma ada gubukan untuk makan siang, beberapa ayunan dan hammock, dan lapangan bola voli. Emang cocok banget sih buat tempat piknik. Saya memilih untuk santai-santai dulu dibawah salah satu gubukan, sementara yang lain duluan snorkeling di sekitar pulau.

Picnic Island

Selepas makan siang, baru deh turun snorkeling sambil foto-foto. Gila ternyata spot snorkelingnya cakep banget! Ikannya banyak dan karangnya hidup semua bagus-bagus! Saya agak gak paham kenapa sih kalo lagi leyeh-leyeh asoy gini waktu cepet banget berlalunya, tau-tau udah jam 4 aja dong! Hhh, ga mau rugi, sebelom pulang kita nyempetin main voli juga dibawah terik matahari.

Pulang ke hotel dengan penuh harap-harap cemas, semoga ada kabar baik dari Anantara. Begitu nyampe lobby kita tanya ke Nazeer si manager hotel, ehh…ternyata drone dan kamera-nya belom ditemuin. Dengan langkah gontai kita naik ke kamar masing-masing. Baru deh malemnya ngumpul buat ngomongin strategi selanjutnya. Kita coba email langsung ke Anantara dan minta mereka buat ngizinin kita nyari sendiri juga, dan untungnya pihak Anantara cukup kooperatif, manager-nya sampe dateng dan ngebolehin 2 orang dari kita untuk ke Anantara besok pagi selama 2 jam buat nyari tuh drone. Semoga aja sih yaaaa bisa ketemu

Day 5 – Apr 30th 2015
Maafushi Island

Karena saya udah berat-berat bawa sepatu lari, di hari terakhir di Maafushi ini saya bela-belain bangun pagi trus lari di pantai Maafushi. Kirain nih pulau lumayan besar yaa, ternyata mah enggak. Kalo diukur pake Nike Run, total jarak saya lari ngelilingin pulau cuma 3 km aja dong! Di depan hotel kita kan emang langsung pantai tuh, nah di 700 meter dibelakang hotel kita udah pantai juga, public beach gitu. Yang menurut saya sih biasa aja pantainya. Tapi di pulau ini lumayan lengkap sih, ada sekolah TK – SMA, trus ada lapangan olah raga juga, banyak banget mini market, dan hotel-hotel lucu gitu juga banyak di dalem-dalem. Tapi Crystal Sands tetep paling bagus!

Selesai sarapan, kita melepas Konyol, Upi dan Aya buat berjuang melakukan pencarian di Anantara, sementara saya, Regina dan Dinny nunggu di hotel, ngurusin boat untuk balik ke Male sore ini. Oh ya, kapal dari Maafushi ke Male City cuma ada pagi jam 8, jadi kita lebih milih untuk charter speed boat biar bisa pulang sore. Untungnya kemaren malem pas lagi mau ke mini market, kita ga sengaja ketemu keluarga Indonesia yang tinggalnya di Vietnam, kebetulan mereka pulang hari ini juga naik speed boat. Lumayan kan bisa sharing! Bisa hemat sekitar USD 10 dibanding sewa boat sendiri. Yeay!

Sekitar jam 1 siang, tim khusus pencarian drone balik…daaaan….gak ketemu. Huhuhu :( ya sudahlah yang penting kita sudah berusaha semaksimal mungkin. Tapi tetep titip pesen sih ke pihak Maafushi atau Anantara kalo suatu hari nanti ketemu, tolong dipaketin ke Indonesia. Semoga yaaa semoga …. *finger-crossed*

Akhirnya kita pake boat jam 3 sore dari Kani Beach Hotel ke Male City. Sampai di  dermaga Male sekitar jam 3.40, dengan model nanya-nanya sama liat GPS, kita pun geret-geret koper masuk gang demi gang untuk menuju hotel kita malam ini, Skai Lodge Inn. Gak perlu di review lah ya, hotelnya. Untuk harga IDR 800k, hotelnya gak nyaman dan agak-agak serem.

Rencananya malam ini mau ngopi-ngopi di The Coffee House di Male, eh pas di cari tempatnya gak nemu-nemu, yaudah akhirnya kita nongkrong di Newport deket dermaga kita turun tadi. Makan pancake nutella 7 lapis, kudapan super nyumm buat kota segerah Male.

Newport

 

Day 6 – May 1st 2015
Male City

Male adalah kota yang ruwet menurut saya, jalan-nya hanya berupa gang-gang kecil. Dan terlalu banyak mobil dan motor berseliweran, meskipun ga sampe macet. Udah gitu, gersang banget, mungkin jumlah pohon bisa dihitung disini, sejauh mata memandang sih ga pernah liat gedung-gedung tinggi, gedungnya cuma berupa ruko, maksimal berlantai 5 – 10. Sebenernya kasian sih sama negara ini, perkebunan ga punya, apa apa gak punya, jadi hampir semuanya impor. Mungkin itulah kenapa makanan jadi mahal, ditambah lagi pajaknya lumayan sadis, rata-rata di atas 20%.

Satu Sudut di Kota Male

 

 Jam 9 pagi, kita udah musti cabut menuju bandara Ibrahim Nasir dan meninggalkan Maldives! Sedih.

Stay Fab, Maldives!
Next time I see you, I’m gonna stay at one of those fancy resorts on my weekend getaway! Amin. :)

Tips/Info Tambahan :
#1 Jangan tukar uang MVR kebanyakan, saya sempat tukar 50 USD ke MVR, dan bingung cara ngabisinnya gimana, karena hampir semua biaya disana dibayar pake USD. Kalau kita mau bayar pake MVR kardang kurs-nya malah dimahalin dan itungannya lebih untung kalau bayar pake USD

#2 Sangat disarankan untuk Resort Visit, gak mesti Anantara sih. Masih banyak resort-resort lainnya yang lebih affordable. Karena resort itu adalah salah satu signature terkuat Maldives. Pantai-pantai di pulau lokal gak segitu bagus-nya dibanding pantai-pantai di resort

#3 Rata-rata Free WiFi disediakan di hotel atau resort, tapi kalau mau beli paket data, pilih provider Dhiraguu seharga 260 MVR udah include data 2GB + free call + sms. Pembelian SIM Card bisa dimana aja, bandara, Male, ataupun di Maafushi

#4 Bawa balon-balonan lucu buat diapungin di air biar kalo foto-foto di pantai atau di laut makin gokil hasilnya

#5 Kalo beruntung, dan mau bela-belain sewa boat buat ke Vaadhoo Island, bisa experience Bioluminescence atau yang lebih di kenal dengan Sea of Stars.