Home / Asia / #TravelDiary Sempu Bromo The Nekatrip!

#TravelDiary Sempu Bromo The Nekatrip!

Kenapa nekat ?

#1 Hari H kita berangkat, Bromo sedang dinobatkan dalam status waspada, malah kabarnya di TV, sempat naik ke Siaga.
#2 Indonesia merata sedang dalam curah hujan yang tinggi. yang akan mengakibatkan cuaca pada saat penerbangan buruk, dan bisa mengacaukan seluruh rencana perjalanan.
#3 Sempu dikabarkan super sangat licin dan berlumpur, karena hujan yang tak henti-henti.
#4 Personil trip ini cuman 5 orang (4 cewek dan HANYA 1 cowok)
#5 Kita berangkat, 3 hari setelah dua musibah menimpa Indonesia, Tsunami di Mentawai dan meletusnya Gunung Merapi.

Booking tiket dari jau jau hari menghasilkan tiket penerbangan PP hanya 250.000 saja. Ini juga saya dipaksa beli sama Nana NJ. Pas lagi ribet – ribetnya di kantor, dia nelpon dan bilang : *bek, gue udah beliin lo tiket ya! Jkt – Sby – Jkt 250.000 pake Mandala. Berangkat tanggal 30 Oktober pulangnya 1 November* jreng jreng!! jadilah saya terpaksa mengiyakan, karena toh tiket sudah terlanjur dibeli. mau gimana lagi. tugas saya selanjutnya adalah ngomporin anak-anak untuk ikutan beli, dengan dalih perjalanan ke Bromo dan Sempu – Si duet maut yang udah terkenal di kalangan traveler Indonesia. :p

Untungnya, selalu berhasil. Peminatnya selalu banyak, walaupun cuman dikit yang akhirnya memutuskan untuk benar-benar ikut. Berjumlah 5 orang yang adalah Saya, Nana NJ, Aya, Cita, dan Konyol.

Berbekal info contact sewa mobil di Surabaya dari Kaskus, bertemulah saya dengan Waqhid. Sewa Xenia plus driver selama 2,5 hari deal di harga : 650.000. Tapi not include BBM dan parkir. Kita janjian jam 15.30 sore sama Si Waqhid, yang ternyata adalah anaknya yang punya jasa sewa mobil dan yang ternyata jadi driver kita juga.

Dari Juanda, kita langsung menuju Malang, mampir sebentar di Porong buat liat lumpur Lapindo untuk yang kedua kalinya buat saya dan pertama kalinya buat yang lain. Keadaan Lumpur Lapindo masih sama dari lebaran 2,5 tahun yang lalu, waktu pertama kali saya kesana. Macetnya juga masih sama, yang udah beda itu harga palakannya. Dulu cuman dikenain 2000 rupiah per orang. Tapi kemarin, kita telak dipalak 10.000 per orang yang untungnya sukses ditawar jadi 5000 per orang – plus ditambah biaya parkir yang gak lebih dari setengah jam dengan nominal 10.000 rupiah (Kemang aja kalah). Yak jadi kita ber 5 kena 35.000 cuman untuk liat lumpur doang. Di perjalanan ke Malang, tiba-tiba si Konyol berbagi cerita, tadi dia ketemu bapak-bapak di pesawat dan menurut si bapak itu, perjalanan Malang ke Sendang Biru malam hari itu sangat rawan perampok. Nah lho. Tapi keterangan dari Waqhid agak melegakan, menurut dia, isu banyak perampok itu adalah tidak benar. Bukan gak benar sih, tapi lebih tepatnya si Waqhid bilang, setau dia jalanan aman-aman aja dan sudah ramai. Mungkin si bapak itu ke Sempu-nya waktu tahun 90-an kali, waktu jalanan masih sepi. Jadi akhirnya kita memutuskan untuk nekat langsung tancap ke Sendang Biru malam itu juga.

Lumpur Lapindo
lap
Sampai di Malang pas jam 8. Waqhid jemput 1 temannya, si Oik, untuk nemenin ke Sempu. Karena Waqhid sendiri gak apal jalan ke Sempu, beda dengan Oik yang udah bolak balik ke Sempu. Setelah ketemu si Oik, baru deh makan malam di Warung Lesehan Ayam Yogyakarta. Tempatnya rame bangett, enakk, dan muraaah meriaah. Makan+minum ber-6 cuman abis Rp, 100.000.

Jam 9 malam kita berangkat dari Malang menuju Sendang Biru. Agak deg-degan juga sih gara-gara ceritanya Konyol soal perampok-perampok itu. Sepanjang perjalanan jadi parno kalo ada segerombolan motor yang ngebut (padahal lagi trek-trekkan) atau beberapa truk yang lagi parkir di tengah hutan (padahal mungkin lagi istirahat). Karena keparnoan ini, saya gak berani tidur dan jadinya melek sepanjang perjalanan yang gelap, berkelok-kelok dahsyat, berhutan dan berjurang, dan gak sampe-sampe. Ketegangan makin menjadi waktu dipinggir jalan tiba-tiba ada nenek-nenek pake baju putih jalan sendirian semalem itu. Saya nyenggol Aya, nyuruh dia liat apa yang saya liat. Dan untungnya si Aya juga liat. Dan untungnya lagi, si Oik dan Waqhid juga liat, karena mereka langsung ngomentarin si nenek yang serem banget jalan sendirian di tengah hutan gitu. Waktu udah ngelewatin si nenek, Oik sempet ngecek dari kaca spion ternyata nenek itu masih ada! Thank God, berarti nenek-nenek itu asli.

Jam 11 lewat dikit, akhirnya kita selamat sampe di Wisma Wisata (Wisma Perhutani) yang udah saya booking dari seminggu yang lalu. Booking 1 kamar – 2 single bed harganya Rp. 100.000 per-malam. Bisa diisi sampe dengan 5 orang, tapi tidur harus tegak lurus..hehe. Keadaan wismanya sesuai banget sama harganya. Pas-pasan. tapi cukup bersih lah untuk ditempatin.

Day 2 : 31 Oct 2010
Sendang Biru | Sempu Island

Jam 6 kita bangun dan siap-siapin apa aja yang perlu dibawa untuk ‘bertempur’ di Sempu. Sarapan itu wajib! minum vitamin juga wajib! bawa Aqua banyak itu wajib! dan ‘pamitan’ sama bapak-bapak petugas departemen perhutani itu juga wajib! Disinilah saya dan NJ, yang waktu itu turun tangan wakilin yang lain untuk minta ijin ke kantor penjaga wilayah Sempu. Dikasih wejangan yang berbelit belit, dan diulang ulang sampe akhirnya saya sama NJ sukses nongkrong di situ sejam. Cuma untuk dengerin bapak-bapak ini ngeremehin kita

“tapi mba, cewek-cewek kayak mbak ini, maaf maksud saya bukannya apa, tapi cewek-cewek kayak mbak ini pasti gak biasa sama jalur trekking di Sempu. Ini musim hujan, luar biasa licin. Mohon untuk balik saja kalau nggak kuat. Karena sudah banyak orang yang gak kuat kesana, medannya berat sekali.”
(Memangnya cewek-cewek kayak kita itu kayak gimana ya pakk???)

Yeah, memang sih kalo diliat-liat dan dibandingin sama cewek-cewek yang ada di rombongan lain yang badannya sterek-sterek dan kostumnya siap trekking abis, saya dan teman-teman kelihatan lebih menye-menye dan gak tough, mau trekking lumpur-lumpuran aja pake baju warna warni gonjreng, celana pendek, dan sempet-sempetnya bedakan sama lipgloss-an. Gak heran juga kalo orang-orang ngeremehin. Tapi we’ll see ya pak!

Well, maksud mereka emang baik sih, buat meringatin kita kalau medan di Sempu memang luar biasa berat. Karena kalau ada apa-apa dengan kita di dalem sana, maka si bapak-bapak inilah yang akan tanggung jawab. Selesai mengurus biaya administrasi-administrasian, yaitu Rp. 20.000 serombongan, langsunglah kita berangkat. Anyway, kita sarapan di warung sebelah wisma..sarapan nasi pecel..dan kita juga bawa bekel buat makan di Sempu si nasi pecel ini.

Wisma Wisata – Sendang Biru
sb3
sb2
sb1

 Setelah 15 menit berlayar pake kapal nelayan yang udah siap di bibir pantai Sendang Biru, sampailah kita di Pulau Sempu! Harga kapal PP 100.000 aja. Sehabis melakukan ritual basa-basi sebelum bertempur di Sempu (baca: foto-foto), baru deh kita dengan semangat empat-lima, memasuki kandang lumpur. 5 langkah dari jalur masuk, jlebbb! yak saya sukses nginjek lumpur. Kaki kelelep sampe ke betis dan hampir kepleset. Akhirnya, Aya, Cita, NJ, dan Oik copot sendal. Saya yang udah pake sendal gunung, tetep memutuskan untuk copot sendal juga karena udah keburu nyemplung lumpur yang berakibat telapak kaki saya gak bisa mencekram si sendal dengan baik. licin sekaliii, daripada keseleo nih kaki mendingan nyeker aja sekalian. Sejam berlalu, di tengah perjalanan ketemu 2 ekor monyet (oke yang ini gak penting, tapi beneran monyet lho!) Si NJ yang juara jatuh dan kepleset, sempet kepleset ekstrim. Dia hampir jatuh ke jurang di sebelah kiri karena tergelincir, untungnya 2 tangannya langsung sigap pegangan pohon. Jadi posisi dia waktu itu bener-bener kegantung kakinya. Nasibnya ada di dua tangannya yang gantungan di badan pohon yang agak miring. Waktu kejadian, saya pas ada di belakang NJ shock sekaligus ngakak liat dia gantungan di pohon. Asli, kocak abis. Maaf ya Njeee..hehehe..

Gak jauh dari situ, kita isitirahat sebentar, basa-basi dulu (baca: foto-foto) 😀 Nah disinilah insiden itu terjadi. Kamera DSLR Konyol terjatuh ke lumpur, tepat saat kita mau ambil gambar pertama. Untungnya (yeahh selalu ada untung) Konyol langsung melakukan aksi menyelamatkan kameranya dengan gesit, walaupun mukanya waktu itu pucat pasi. Tiga kali ambil foto, Konyol langsung ngajak lanjut, maklum, mood jelek melanda akibat kamera terjatuh.

Satu setengah jam berlalu, lumpur udah meninggalkan bekas sampai ke paha, badan keringetan, nafas ngos-ngosan, jumlah kepleset udah gak keitung, nginjek batu tajem gak keitung, nginjek duri juga gak keitung, ketemu ulet bulu juga udah gak keitung. Akhirnya sampailah kita ke pohon besar yang tumbang melintang menghalangi jalan. Kata Oik dan Waqhid, pohon ini jadi patokan kalau kita sudah sampai di pertengahan jalan. Yea! baru pertengahan!! rasanya saya udah mau pingsan, dehidrasi! padahal cuaca lagi gak panas tapi capeknya naujubilah. Istirahat sebentar, minum beberapa teguk dulu baru jalan lagi.

Trekking di Sempu
trek7
trek6
trek5
trek4
trek3
trek2
trek1

  Dua jam setengah berlalu, mulai ada tanda-tanda kehidupan, ketemu sama bapak-bapak bawa kayu. Dan waktu kita tanyain masih jauh apa enggak, dia bilang, udah deket banget, 400 meter lagi. Semangat dong dibilang udah deket? Eh pas dijalanin, alamakk!! masih gak sampe-sampe juga. Sampe akhirnya kita ketemu rombongan lain yang berlawanan arah. Mereka bilang, bener-bener udah deket Segara Anakan-nya. Semangat lagi doongg kita?? apalagi waktu itu emang suara gemericik airnya udah kedengeran. Jalan semakin cepet karena udah gak sabar sambil nyanyi-nyanyi Survivor nya Destiny’s Child. Tapi lagi-lagi ternyata masih jauh. Sumpah waktu itu saya mulai pusing. Mau muntah. Stamina drop. Capek banget. Padahal airnya si Segara Anakan ini udah keliatan. Saya, NJ, Oik duduk sebentar, isitrahat. Yang lain udah jalan duluan. 5 menit dari tempat istirahat saya yang terakhir, akhirnya sampe juga di Segara Anakaaaaaannnnnn! 3 jam dengan medan trekking superb menurut saya waktu yang gak terlalu buruk. Karena katanya, dengan medan biasa (gak berlumpur) orang-orang rata-rata menghabiskan waktu 2 jam. Dan waktu itu rasanya pengen banget pamer ke bapak-bapak di kantor perlindungan Sempu kalau cewek-cewek kayak kita bisa survive sampai Segara Anakan hanya dalam waktu 3 jam!

Mungkin udah pada tau, Segara Anakan ini pantai yang dikelilingi karang, air yang masuk berasal dari laut lepas disebelah karang yang mengelilingi pantai ini. Jadi ditengah-tengahnya karang ada yang bolong gitu, dan air masuk dari karang bolong itu karena kedorong ombak. Nice view anyway! Saya, Cita, Aya dan Oik berenang sampe ketengah, mau liat terumbu karang yang kata Waqhid dan Oik bagus banget itu. Pas nyampe tengah, nengok kanan kiri di dalem air, *lho mana?* ternyata sodara-sodara…terumbu karangnya udah raib. Oik bersikeras bilang kalo setahun yang lalu masih ada, dan bagus banget. Tapi nyatanya, sekarang udah hilang ditelan entah apa. Kemungkinan udah rusak diinjek-injek orang. Sayang bangettt ;(

Segara Anakan
sem5
sem4
sem3
sem2
sem

Cuaca waktu itu tiba-tiba jadi tidak sebersahabat waktu berangkat. Hujan. Tapi cuman gerimis sih, trus berhenti. Jadi 2 jam kita menikmati Sempu gak apes-apes banget juga. Masih bisa ngaso-ngaso santai, tidur-tidur santai, haha hihi santai, foto-foto santai, dan makan siang nasi pecel santai juga. Andaikan disana ada penginapan, mungkin kita milih nginep. Gak kuat bayangin jalan pulangnya. Dan ternyata hujan turun lagi, kali ini bukan cuman gerimis, akhirnya kita mutusin untuk cepet pulang, daripada harus nunggu hujan berhenti yang ada malah kemaleman. Sumpah, ogah banget kalo gelap-gelap jalan ngelewatin hutan 3 jam! Noo waaay! Alhasil, 3 jam perjalanan pulang kita benar-benar setia ditemani oleh hujan super deraaasss. Trek jadi 2x lebih licin dan lebih berat. Selama perjalanan, kita udah mulai gak jelas nyanyi lagu macem-macem biar gak boring dan untuk menghibur diri. Padahal mah aslinya mau nangis karena gak sampe-sampe. Badan udah capek banget, kaki pegel nya dahsyat, kalo nancep dilumpur, ngangkat kakinya gemeteran gak kuat karena otot paha dipaksa kerja ekstra, kalo ada trek curam ke bawah saya milih duduk merosot aja ngelewatinnya (persetanlah dengan kotor, kalo kata Rinso gak kotor gak belajar :D), kalo kepleset bawaannya udah kesel, pasrah, bodo amat dan kesel banget dan super kesel. hehehe…Tapi mau gak mau, bisa gak bisa emang harus bisa. Siapa coba yang mau gendong? Bawa diri aja susah apalagi bawa orang lain. Seharusnya (baca : harapan kita) perjalanan pulang itu akan lebih nggak kerasa dan lebih cepet dari perjalanan pergi tapi ternyata kali ini perjalanan pulang lebih berat dari perjalanan pergi. Hiks. Di jalan setapak yang kita lewatin, sempet ketemu kalajengking gede lho! Hiih~ Untung si Aya ngeliat, jadi bisa kasih warning ke yang lain. Dan akhirnya, setelah keputusasaan hampir mendera, sekali lagi, kita berhasiil!! yaaayy! sampai juga ke tepi pulau tempat menunggu kapal datang. Senangnya bukan kepalang, rasanya kayak selesai perang.

Kalo ditanya, apakah saya mau balik lagi ke Sempu, dengan bijak saya bilang : tidak, sudah cukup, terimakasih :) Heum, mau sih balik lagi ke Sempu, tapi nanti kalo udah ada transportasi memadai yang bisa sampe langsung di Segara Anakan. Hehee..

Well, everybody knows saya benci banget ulet bulu. Geliii banget! Nah, sepulang dari Sempu, di kapal, si Cita yang duduknya di sebelah saya, tiba-tiba dengan nada polos, bilang : *mit, sorry ya…-jeda- tapi di leher lo ada ulet bulu* Terang aja gw langsung jerit-jerit parno gak jelas. Ngimpi apa  semalem bisa dioleh-olehin ulet bulu ijo dari Sempu?? Thanks to Oik yang udah berani ngambil tuh ulet bulu dari leher saya. *Sigh

Nyampe Sendang Biru pas jam 4. Sambil nunggu gantian bersih-bersih di kamar mandi, kita nongkrong dulu di warung, mesen teh anget dan Indomie rebus cabe rawit. Sumpah surga banget. Selesai beres-beres, minum vitamin dan minum tolak angin, jam 7 cabut dari Sendang Biru menuju Malang. Jam 9 selamat sampai Malang, makan malem di Ayam Goreng Kremes Kalasan di daerah Pulosari. Gak kalah enak dan murah pokoknya. Trus nganterin Oik pulang ke rumahnya, karena besoknya dia ada ujian. Padahal kita udah rayu-rayu untuk ikutan ke Bromo aja, tapi rayuan tak berhasil, dia lebih milih ujian ketimbang kita (yaiyalah!) Selesai nganter Oik, tancap langsung ke Bromo via Pasuruan. Di tengah jalan, kita tau banget kondisi si Waqhid lagi gak fit. Kaki lagi sakit, yap, semua orang menderita sakit kaki karena trekking di Sempu. Dan yang lebih parahnya, semua capek dan ngantuk. Maka, demi keselamatan bersama, diputuskan untuk cari pom bensin, untuk tidur sejam di mobil.

Day 3 : 1 Nov 2010
Gunung Bromo

Jam 1 pagi lewat 20, Konyol bangunin saya, suruh bangunin Waqhid. Alarm anak-anak yang disetel jam 1 pas ternyata gak ada yang kebangun. Gila, untung cuman kelewatan 20 menit, coba kalo kelewatan 4 jam. Gagal deh nyanrais (baca : liat sunrise) di Bromo. Jam setengah 3 -an, akhirnya kita sampai di Pos masuk Bromo. Saya dan Waqhid turun buat nanya-nanya sama bapak-bapak di Pos. Setelah ditanya-tanya mengenai status Bromo yang waspada, Si bapak-bapak Pos ini pun menyatakan Bromo dalam kondisi aman dan tidak membahayakan. Kalau Bromo tidak aman, kawasan wisata pasti ditutup. Seenggaknya pernyataan si bapak bisa dijadiin pegangan buat semakin mantap untuk naik ke kawahnya. Setelah usaha tawar menawar yang cukup alot antara Waqhid versus bapak-bapak Pos, kita berhasil dapet harga sewa Jeep Rp. 300.000 untuk rute Pananjakan dan Kawah Bromo. Tadinya dia kasih harga 350.000 karena katanya kalau dari situ ke Pananjakan lebih jauh dibanding dari Cemoro Lawang – Pananjakan, jadi harganya gak bisa 275.000 (harga pegangan yang didapat dari internet).

Jeep jadul warna keemasan menanti untuk mengantarkan saya, Cita, Aya, NJ, dan Konyol ke Pananjakan untuk liat sunrise. Si Waqhid kita tinggal di parkiran buat istirahat karena dia masih harus nyetir pulang ke Surabaya nantinya. Driver jeep kita namanya Mr Good (baca : Pak Bagus). Kalo ngomong irit banget, cuman jawab apa yang ditanya, dan jawabannya sesingkat-singkatnya. Sungguh orang yang efektif dan efisien. But he’s good anyway.

Turun dari Jeep mulai deh berasa dinginnya. Jalan tertatih-tatih menaiki tangga Pananjakan karena kaki masih pegel dan telapak masih sakit. Untung tangganya landai jadi gak sakit-sakit banget jalannya. Ternyata sunrise watching di hari Senin pagi gak sesepi yang diperkirakan. Masih rame, dan orang-orang masih antusias nunggunya.

Sebelumnya saya gak pernah liat sunrise jadi gak tau apa sunrise waktu itu normal atau enggak, soalnya cepet banget dan mungkin emang karena langit agak mendung, jadinya sinarnya gak maksimal. Tapi memang diakui pemandangannya oke berat. Dari Pananjakan situ bisa keliatan puncak gunung Semeru yang menjulang tinggi dan mengeluarkan asap. Gak heran kalo orang berlomba-lomba ngambil spot terbagus buat foto walaupun sunrisenya gak pol.

Sunrise – Pananjakan
sun1
sun 

Selesai say hi untuk matahari, waktunya say hi buat kawah Bromo, perjalanan ke arah Bromo, pemandangannya suer deh bagus banget. Nyesel waktu itu gak berhenti buat foto-foto. Sebenernya kita udah minta Mr. Good untuk berhenti sebentar, tapi kata Mr. Good nanti aja foto-fotonya pas pulang toh lewat situ lagi. Okelah kita menurut. Sesampainya di parkiran, surpriseee!! ternyata Waqhid udah nangkring disitu nungguin kita. Kok bisa? Kok boleh? Itulah keajaiban alam. *lho?* Waqhid bilang, beruntung dia ketemu sama Pak Heri. Katanya beliau adalah salah satu guide bersertifikat. Waqhid ketemu sama Pak Heri waktu lagi ngopi tadi pagi, gak lama setelah kita berangkat ke Pananjakan. Di situ dia ngobrol ngalor ngidul sama Pak Heri malah Waqhid dibayarin kopi sama si Bapak ini. Selesai ngopi, Waqhid balik ke mobil buat tidur. 2 jam tidur, pintu mobil diketok-ketok sama orang, yang ternyata adalah Pak Heri.

Pak Heri bilang kira-kira begini “ngapain tidur disini? mendingan naik aja ikut saya, jemput temen-temen kamu
Waqhid : “emang boleh pak?”
Pak Heri : “Boleh, yang penting sudah sewa jeep, boleh kok nyusul ke atas ke padang pasir. rugi malah kalo kamu cuman disini nanti temen-temennya cuman dapet Pananjakan dan Kawah. Kalo kamu ke atas kan abis dari kawah bisa ajak temen-temenmu lihat patung singa dan ke Savana atau Bukit Teletubbies.”

Begitulah sejarahnya kenapa si Waqhid bisa sampe di Padang Pasir. Dan kebaikannya si Pak Heri gak sampe disitu aja, dia juga bantuin kita untuk nawar harga sewa kuda. Harga sewa kuda yang biasanya 75.000 PP sampai kaki gunung Bromo, tapi dengan keajaiban yang dimiliki Pak Heri, kita dapet harga 50.000 PP per-kuda. Ihiiy, Lucky us!

Dengan jerih payah menaiki sekian ratus anak tangga, menahan nyeri di bagian paha dan telapak kaki, sampai juga di kawah Bromo. Kesan : ngeri. Bunyinya kayak ada jinnya di dalem kawah. *Heummmmm* gitu sambil ngeluarin asap. Penasaran juga sih tuh kawah dalemnya apa dan kenapa bisa bunyi. Anyway, adalah keberuntungan kita lagi di puncak kawah Bromo ini, kita bisa ketemu sama Don Hasman dan partner jalan-jalannya, Filomena Reiss asal Phillipina. Siapakah Don Hasman? Beliau adalah Fotografer Senior Indonesia yang sudah menjelajahi berbagai belahan dunia. Kayaknya waktu itu Om Don lagi guide-in 2 bule Amerika, yang tinggal di Indonesia. Tadinya gak satupun dari kita ngeh siapa bapak-bapak tua yang super lincah ini. Gila aja, dia berani jalan-jalan dengan tenang dan lincahnya di pinggiran kawah cuman untuk motret si Bule ngelempar Edelweis ke kawah Bromo. Semua orang yang disitu udah ngeri liat Om Don minggir-minggir ke jurang. Salah langkah sedikit, pasti wassalam deh. Sampe akhirnya, Om Don minta kita untuk foto bareng. Dia bilang, dia bakalan taro di buku 70 tahunnya yang lagi dia bikin. Dari situlah kita bertanya-tanya, *buku apa ya?* si Cita dan Nana dengan gesit memberondong Om Don dengan pertanyaan yang dijawab oleh si bule cowok. Nah dari situlah kita ngeh kalo Om Don ini ‘orang besar’ yang super rendah hati. Go googling him, and you’ll realize how lucky we are!

Kawah Bromo
bro4
bro3 bro2 bro1
bro5

Setelah susah payah turun tangga, dan kembali naik kuda ke padang pasir tempat mobil di parkir, tiba waktunya berpisah sama kuda coklat saya yang gagah dan ganteng berumur 12 tahun bernama Rino. Be a good boy Rinooo, goodbye kiss mommy, pleasee.. :*

Yak dan perjalanan dilanjutkan, si Pak Heri entah udah kemana, sekarang waktunya offroad nekat di padang pasir pake Xenia. Yihaaa…waktu di padang pasir ini sih gak masalah, karena si Xenia tinggal ngikutin jejak Jeep yang udah jelas kecetak jalurnya. Oh ya, di tengah padang pasir ini ada tumpukan batu yang katanya gak sengaja terbentuk menyerupai patung singa. Jadilah kita berhenti sebentar buat foto-foto sama batu fenomenal ini.

Destinasi berikutnya adalah padang rumput slash savana. Pemandangannya Subhanallah…bagus bangett…berasa kayak lagi googling foto-foto di Swiss. Huaaahh…mantep rek! Kalau ngikutin hasrat tiap meter pasti pengen berhenti buat foto-foto. bagus bangeet bukit-bukitnya. Menurut saya, disinilah klimaks perjalanan kita. Dan disini jugalah si Xenia mulai ngesrot kalo nyemplung di kubangan. agak panik juga karena apa yang kita takutin kejadian. Mobil jalan ditempat. Tapi untung co-driver kita, bung Konyol dengan sigap mengkomando Waqhid maju mundur kanan kirinya untuk cari jalan yang gak berkubang.

Patung Singa – Padang Pasir & Bukit Teletubies – Savana
ps
pb
sav2
sav1
sav

Ternyata, saya baru ngerti kalo perjalanan pulang kita gak melewati jalan yang sama kayak perjalanan pergi. Jadi gak bisa foto-foto di pemandangan kece waktu berangkat tadi deh :( Untuk pulangnya kita ngelewatin jalan kecil ber-pavingblock yang katanya gak banyak orang tau, tapi pemandangannya juga gak kalah kece sama pas berangkat tadi. Konon si Waqhid tau jalan ini dari anjuran Pak Heri. Kanan kiri gunung, jurang, terasering sawah..wahh maknyus tenan. Saya yang aslinya kurang tidur semalem, jadi mengurungkan niat untuk tidur karena gak mau kelewatan view-view yang ciamik waktu itu. NJ aja mengakui sebagai orang yang bolak balik ke gunung di jawa tengah situ, jarang banget ada pemandangan kayak gitu. Aseli keren, sayang, batre handphone habis waktu itu jadi gak bisa foto sebanyak-banyaknya. Dan kita gak mungkin berhenti juga untuk foto-foto karena jalanan cuman layak untuk satu jalur. Bisa-bisa dimarahin orang kalo parkir di tengah jalan. 2 jam naik turun bukit dan gunung, tanya sana sini dan sampailah kita di gate Air Terjun Coban Pelangi. Ayess! Tapi sayangnya, mobil hanya boleh diparkir di gate. Untuk menuju air terjun, orang-orang diharuskan jalan kaki kurang lebih 3 kilo. Holy Moly Shit, sungguh sangat tidak mungkin sekali dengan keadaan kaki dan badan yang kayak gini harus jalan lagi?? Soalnya bukan cuman kaki lagi yang sakit tapi pinggang, punggung, tangan juga mulai pegel-pegel gak jelas. Kita cuman butuh satu kata, istirahat. At the end, kita memutuskan untuk bilang : tidak, terimakasih 😀 Jadi, disini kita cuman makan aci kuah buat boongin perut biar doi gak kruyuk kruyuk di jalan, terus foto-foto di gate Coban Pelangi, terus pulang deh, menuju Surabaya. Niatnya, mau cari salon atau tempat pijet untuk melakukan pertolongan pertama pada badan, kaki, dan kuku-kuku kaki yang menjijikkan akibat lumpur Sempu.

Coban Pelangi
cp3
cp2

Jam 5 sore, Waqhid markirin kita di Mall City of Tomorrow (what a name!), mall di Sidoarjo yang dekat dengan bandara. Dengan jalan terpincang-pincang cewek-cewek langsung geragas nyari-nyari salon atau tempat refleksi. Alamak harganya mahal-mahal banget salonnya, nggak sesuai sama penampilannya. Serius deh. Tapi ya sudahlah ya, ini badan sungguh butuh pertolongan, akhirnya saya sama Cita creambath di salon. Aya sama NJ pedicure di tempat khusus meni pedi.

Daan jam setengah delapan kita udah duduk rapih di ruang tunggu Juanda Int’l Airport.

Our routinity awaits in Jakarta, many thanks to Waqhid! Oik! Bapak BH! Mr Good! East Java! dan Tuhan YME sehingga perjalanan bisa berakhir dengan menyenangkan.

Say Goodbye to Waqhid – Juanda Int’l Airport
cp1

See you in the next trip! :)

NOTE
Group Budget:
Mobil + Supir 56 jam : 750.000
Bensin : 350.000 (mobil xenia 2010 irit banget, bensin cuman abis 350.000)
Masuk Sempu rame-rame : 20.000
Penginapan Sempu : 100.000
Kapal Sempu PP: 100.000
Jeep : 300.000
Snack, Aqua, dll : 300.000
Tip- tip : 100.000
Total Group Budget : 2.020.000 / 5 orang = 404.000/orang

Personal Budget :
Kuda : 50.000/orang
Makan 3 hari : 150.000/orang
Total Personal Budget : 604.000/orang (not include nyalon, pesawat, airport tax)

Contact Person : Waqhid (085645323434) nih lapaknya di Kaskus.