Home / Asia / Rafting Citarik, Ayung, dan Telaga Waja!

Rafting Citarik, Ayung, dan Telaga Waja!

Sejauh ini saya udah pernah rafting total sebanyak 4x. 2x di Sungai Citarik – Sukabumi, 1x di Ayung – Bali, 1x di Telaga Waja – Bali. Kalo ditanya mana yang paling bagus, jawabannya yang di Ayung – Bali. Yang paling adventurous? Telaga Waja – Bali. Yang paling deket dari Jakarta? Yahh.. jelas Citarik lah yaa.  Yang paling seru? semuanya!! Gak ada dalam sejarah yang namanya rafting itu ga seru, se-bete apapun suasana hati *tsaah* kalo udah ikutan rafting pasti jadi happy!

Sedikit intermezzo, buat yang mau nyoba rafting tapi masih takut-takut, takut tau-tau ada air bandang, takut nanti jatoh kepentok batu, dan takut-takut lainnya. FYI, sungai-sungai yang bisa di-arung-jeram-i itu biasanya dibagi tingkat kesulitannya berdasarkan grade/kelas. Kalau untuk pemula sebaiknya di sungai yang grade-nya II atau maksimal III saja. Seperti Citarik, Citatih, dan lainnya. Karena kalo ada apa-apa (amit-amit jangan sampe) rescue masih memungkinkan untuk dilakukan di sungai grade ini. Semakin tinggi grade-nya, rescue-nya juga semakin sulit bahkan tidak memungkinkan untuk dilakukan. Jadi sebelum rafting, sebaiknya cari tau dulu sungainya berada di grade berapa, yang jelas sih harus patuh sama apa kata guide, jangan sok-sok-an, terus kalo di hulu hujan, sebaiknya rafting segera dihentikan.


Rafting di Sungai Citarik – Sukabumi

2x rafting disini dan 2-2nya sama-sama seru. Yang pertama udah lama banget, sampe gak inget tahun berapa saking lamanya. Ingetnya cuma pake provider Arus Liar dan perginya sama sepupu-sepupu dari keluarga Syarief.  Waktu kesana, debit air lagi rendah-rendahnya alias surut karena kebetulan pas lagi gak pernah hujan. Jadi waktu main, perahunya sering banget nyangkut di bebatuan. Dan kita musti ngeluarin tenaga ekstra buat ngelolosin perahu dari batu-batu itu. Walaupun demikian, 9 km perjalanan mengarungi sungai tetep seru kok! Adegan perahunya diterbalikin juga tetep ada, padahal mah ya air sungainya kotor banget tapi yaaaaa kalo gak nyebur emang kayaknya gak afdol yaaa.

Rafting di Sukabumi yang kedua kalinya, kebetulan karena ada outing kantor. Nah ini pas banget sama musim hujan, malah waktu kita lagi naik mobil bak untuk menuju sungainya, pas banget lagi hujan super deras. Tapi emang kalau dasarnya Tuhan udah mengizinkan yah, begitu kita lagi briefing mau naik perahu, hujannya berhenti =D . Karena debit air sungainya lagi normal cenderung agak tinggi, jadi adegan nyangkut di batu tuh jarang banget, kecuali kalo emang pas lagi ada batu-batu besar aja baru nyangkut. Berhubung ini ceritanya lagi outing, jadi sungai penuh sama rombongan kantor, lucunya, perahu yang isinya bapak-bapak manajemen beserta istri tuh suka iseng banget nabrak-nabrak dan nyiprat-nyipratin air ke perahu kita. Jadi kan kalo mau bales kok rasanya sungkan gimanaaa gitu, mana bos langsung pulak. Hahaha, jadinya ya kalo perahu kita diisengin sama perahu bapak-bapak manajemen ini, kita pasrah aja. Terus ada juga di perahu sebelah yang orangnya jatoh satu, tapi temen-temen seperahunya pada gak nyadar. Untung di belakang masih ada perahu lain yang mau mungut yang jatoh ini. LOL. Tuh kan seru kan? Pasti deh selalu ada cerita lucu-lucu selama rafting. Sebenernya masih banyak cerita-cerita lainnya, tapi harap maklum ya kapasitas memori saya kayaknya cuma itungan megabyte, gak nyampe giga. Jadi kalo gak langsung diceritain gini suka lupa. Hehehe..

Rafting Citarik
citarik

Rafting di Sungai Ayung – Bali

Nah kalo yang ini saya masih agak inget, nyobain rafting di Ayung sekitar tahun 2009 bulan Februari, 2 minggu setelah sidang kelulusan jenjang pendidikan S1. Makannya inget ;).

Anyway, biasanya rafting di Bali yang paling sering ditawarin itu ada di 2 lokasi, Ayung dan Telaga Waja. Waktu itu saya dan teman-teman (Nana NJ, Rio, Fahmi, Adit) pilih Ayung karena grade sungai-nya lebih rendah yaitu antara II dan III, selain itu, providernya juga lebih menyarankan Ayung karena kita bisa melihat ukiran/pahatan batu di sisi sungai Ayung yang bagus banget. Gak ngerti deh yang buat ukiran itu siapa, kayaknya sih kepunyaan resort yang persis ada di atas tebing ukiran batu itu. Di Ayung ini jeram-nya lumayan banyak dan ada air terjun-nya segala. Jadi kita sempet berenti di beberapa spot yang ada air terjunnya, pemandangan sepanjang sungai Ayung ini juga bagus banget menurut saya, teduh-teduh menghanyutkan. Lebih keliatan hijau dan asri ketimbang sungai di Sukabumi. Berasa beda deh, dan sometimes suasana Bali-nya berasa banget, karena ga jarang keliatan beberapa hindu temple dari sungai.

Rafting Ayung
ayung3

Yang bikin gak tahan dari sungai ini cuma satu, yaitu jalan menuju dan pulang dari sungai-nya yang alamakkk jauhnya! Sebelum mulai ber-arung jeram, kita harus turun menuju sungai jalan kaki melalui jalan setapak yang kata guide-nya sih deket, cuma 3 km, tapi kok pas dijalanin berasa kayak 7 km yah? Jadi sebelum nyampe sungai, nafas udah keburu ngos-ngosan. Pemanasan sih pemanasan tapi gak se-hardcore ini juga kali, Bli…

Menuju sungai Ayung
ayung4
ayung5

Di tengah perjalanan waktu mengarungi sungai, sempet ngiler begitu liat ada penjual minuman kaleng dingin. Haus juga kan yah, habis berenang-berenang di sungai dan main-main di air terjun, ditambah bonus sinar matahari siang bolong. Eh, begitu mau beli, untung nanya harganya dulu, si penjual membandrol satu kaleng Pocari Sweat seharga Rp.70ribu. Yah jelas aja kita mangkir ga jadi beli. Yang boneng aja masa seratus kali lipat?? Emang sih hukum penawaran dan permintaan berlaku banget di situasi kayak gini, tapi yang waras aja lah ngasih harga.

Anyway, setelah kita mengarungi sungai sepanjang 9 km selama 2-3 jam-an. Begitu sampe di hilir, kita disuguhin sama kelapa muda langsung dari batoknya. Seger! Tapi jangan senang dulu, karena sebenarnya kelapa muda ini adalah sogokan sodara-sodara! Jadi, untuk menuju tempat bilas dan tempat makan siang, kita diharuskan jalan kaki di jalan setapak yang track-nya nanjak! Mwahahaha! Seperti biasa, mas-masnya memberi semacam motivational quote “cuma jalan dikit kok gak nyampe sekilo!” Setelah dijabanin, yah you know-lah sekilonya itu yang jelas bikin kepala lumayan kunang-kunang pas nyampe diatas. Kocak sih kalo diinget-inget, kalo kata Rio sama Fahmi, “Setiap hari kayak gini sih bukan bikin sehat, malah bikin sakit jantung!” Terus selama kita jalan tertatih-tatih setengah mati buat nyampe meeting point di atas, lewat aja gitu bapak-bapak udah tua banget, jalan dengan perahu arung jeram ditaro di kepalanya, ngelewatin kita dengan tenangnya. Eh buset! Saya sama NJ sampe bengong, bisa-bisanya dia bawa perahu dari bawah keatas dengan track segini jauhnya dan segini nanjaknya dengan cuaca sepanas itu pula! sungguh luar biasa gagah dan ekstravaganzaaaa *apa-sik*

Ukiran Batu di Sungai Ayung
ayung2
ayung1

Penderitaan ga cukup sampe situ doang. Begitu sampe atas, udah dong ya langsung bilas, tempatnya sih bagus, bersih, langit-langitnya alami banget, alias ga ada atapnya alias kita sambil mandi sambil bisa liat dahan-dahan pohon di atas kepala kita. Pas lagi enak-enaknya mandi, rambut udah penuh shampo dan badan udah penuh sabun, tiba-tiba airnya mati! Hyaaaaa! Ditungguin 5 menit, 10 menit, gak keluar-keluar juga airnya, keluar sih, tapi setetes-setetes gitu. Saya udah matung aja di kamar mandi sambil parno liat ke langit-langit melulu takut tiba-tiba ada monyet ngintip diatas pohon. Saya dan NJ udah teriak-teriak bilang air mati sama orang-orang entah siapalah yang ada di luar. Dan katanya sih mereka lagi mengusahakan ngambilin ember hasil nimba air sumur. Karena udah keburu horror kelamaan ada di kamar mandi tak beratap ini, yaudah akhirnya tuh air setetes demi setetes itu saya manfaatkan sebaik-baiknya buat bilas sambil nunggu ember yang tak kunjung datang. Ya ya ya jangan dibayangin berapa lama saya mandi yaaaa!

Begitu (akhirnya) selesai bilas, dan udah semangat-semangatnya mau makan siang, makanan yang disediakan waktu itu prasmanan, berhubung perut udah siaga I (kalo gak dikasih makan bisa meletus) dan badan juga super capek (FYI, malem sebelumnya kita begadang loh!), langsunglah saya kalap ngambil semua lauk yang disediakan.

terus saya basa-basi nanya sama mbak-mbak yang jaga, “mbak ini sate ayam apa sate kambing?”
si mbak menyahut “ohh yang ini sate babi”
Saya langsung menaruh kembali 4 tusuk sate ke meja.
lalu mbak-mbaknya dengan lugunya bertanya dengan logat bali kental “kenapa mbak? mbak gak makan babi?”
saya : “enggak, mba”
si mbak-mbak menyahut lagi : “ohh, itu daging yang di piring mbak juga daging babi, trus yang ini juga ada babinya” *sambil nunjuk 2 lauk dipiring saya*

*Hening sejenak*

Jadi 3 dari 4 lauk yang disediakan ternyata mengandung babi, alhasil saya makan cuma pake gado-gado, 1 lauk lupa apa lauknya, dan kerupuk. Ya Nasiiiiiib!


Rafting di Telaga Waja – Bali

Liburan tahunan keluarga Syarief tahun 2012 jatuh di Bali (keluarga besar saya yang satu ini emang punya jadwal liburan tahunan bersama. Kece kan??). Berhubung para sepupu lumayan doyan kegiatan yang agak extreme, maka diselipkanlah satu agenda rafting. Yang senior-senior (baca : tua-tua) dipersilahken untuk belanja di sukowati sembari nunggu yang muda-muda selesai rafting. Hokinya, sungai yang dipilih adalah Telaga Waja (sungai yang saya belum pernah! Yey!). Soalnya pada pengen naik grade dari yang di Citarik dulu, kalo ga salah yang Telaga Waja ini termasuk grade III – IV. Lumayanlah ya, naik kelas.

Secara derasnya arus sih ga gitu kerasa perbedaannya, tapi kalo diliat dari rintangan-rintangannya. Telaga Waja emang lebih menantang dibanding Ayung atau Citarik. Di awal-awal sungai ada lumayan banyak pohon melintang yang mengharuskan kita nunduk waktu ngelewatinnya, jeramnya juga lumayan banyak dan seru-seru, pemandangannya gak kalah lah dari Ayung, cuma ya emang Ayung menang di ukiran batunya itu. Nah, yang paling hardcore adalah, hampir di penghujung sungai, ada dam setinggi kurang lebih 5 meter. Kyaaaaa!! Ngebayanginnya aja sekarang lumayan ngeri. Sebelum ngelewatin dam itu, si guide mengambil ancang-ancang serius dan sempet nge-brief kita untuk berpegangan kencang dan berposisi agak tiduran biar waktu terjun perahu gak kebalik atau orangnya gak pada berhamburan. Pas detik-detik mau terjun, jantung rasanya mau turun ke lambung saking ngerinya! Saya teriak heboh biar lebih mendramatisir keadaan, hahaha. Ternyata ga semenakutkan yang saya kira, karena turunan dam-nya itu berbentuk kayak perosotan, jadi yaa rasanya kayak merosot aja pake ban. Tapi tetep seru kok dan sangat recommended! Layak dicoba!

Telaga Waja

Doakan bisa nyobain rafting di Palayangan Bandung dan Serayu Dieng ya!

P.S : Tulisan ini dibuat untuk menyambut rencana rafting lagi bersama anak-anak kantor yang sampai sekarang ga jelas jadi atau enggaknya. :p