Home / Asia / #WeekendGetaway : Pulau Umang

#WeekendGetaway : Pulau Umang

Berbekal 2 voucher Umang Resort dari kantor (thanks office!) yang ternyata harga 1 vouchernya itu bernilai sampai dengan 2 jutaan. Kalau 2 voucher berarti 4 jutaan. Beruntungnya saya! Walaupun voucher itu hanya voucher penginapan, tidak termasuk makan. Jadilah harus mengeluarkan Rp 288.750 dari kocek sendiri untuk paket 3x makan per orang.

29 Januari 2011 berangkatlah Saya, Aya, Nana NJ, Julie, dan Konyol (tim jalan-jalan seperti biasa) ke Pulau Umang via Serang Timur -Pandeglang – Labuan – dan… Ujung Kulon! Nah, saya baru tau kalau ternyata Pulau Umang ini letaknya di Ujung Kulon. Perjalanan berdurasi kurang lebih 5 jam ini bener-bener kerasa kayak ke ujung dunia. Jauh dan gak sampe-sampe. Berangkat jam 9 nyampe jam 2 siang.

Agak kecewa sih begitu sampai di tepi pantai tempat penyebrangan ke Pulau Umang. Kecewa karena jauh-jauh kok pantainya kotor?! Si petugas langsung menyemangati “kalau di tengah situ (di P.Umang) airnya bening mbak..gak kayak disini”

Yah..semoga aja ya Pak!

Cuma dibutuhkan waktu 5 menit buat nyebrang dengan speed boat. Sampai di Umang, disambut dengan view bangunan berkubah putih yang di terasnya terdapat kolam renang dan jacuzzi yang super menggoda untuk dijamah. Tapi berhubung perut yang tengah meronta harus tetap diprioritaskan, jadilah kita dengan sigap duduk cantik di restaurant, bergiliran ngambil lunch prasmanan. Nasib datengnya jam 2, perut jadi kena imbas dapet makanan sisa sisa, nasi udah tinggal yang keras-keras, sup tinggal air doang, lauk pauk masih lengkap sih, tapiii………… dirubungin lalat!!! Dan yang paling parahnya, peralatan makannya berdebu! Hikssss 🙁

Lagi lagi kecewa, bagaimana mungkin resort yang image-nya oke berat dan mahal gini kontrol makanannya gak dijaga. Masa restorannya bisa banyak lalat??

Yang bikin gak kecewa adalah cottage-nya. 1 cottage yang harganya 2 jutaan ini, terdiri dari 1 kamar terbuka (bukan ruangan) yang letaknya di lantai 2, ruang nonton tv yang besar, dan kamar mandi yang kece di lantai bawah. Sofa-sofa di ruang tv bisa dijadikan sofa bed. Dan tiap cottage udah tersedia 2 extra bed. Jadi sebenernya, 1 cottage ini bisa diisi sampai dengan 10 orang. Tapi perarturan yang ketat bakalan bikin sulit untuk merealisasikannya. Karena setiap orang yang masuk cottage pasti terdaftar dan 1 cottage dibatasi hanya untuk 2 orang. Kalau lebih? per 1 orangnya dikenakan additional charge + extrabed sebesar 230k. Karena saya pake 2 voucher, jadi dapet 2 cottage lengkap dengan connecting door. Cool, eh?

Cottage
um2 um

Konsep cottagenya itu rumah kayu, jadi lantai dan dinding-dindingnya dari kayu, setiap sisi dinding ada jendela kacanya. Yang serem sih menurut saya, di kamar tidurnya, ada jendela kaca besar tanpa gorden. Jadi kalo tidur ya pemandangannya dahan-dahan pohon disebelah kamar.

Gara-gara ini, gak ada yang berani tidur paling pinggir deket jendela. Untung ada Juli, sosok yang paling keibuan, baik hati, pengalah, dan pemberani. *smoooch*

Sebelum berenang dan ber-jacuzzi kita sempet ngelilingin resort. Nyari spot pantai paling oke buat ber-sunbathing santai. Dan..gak nemu! Hmff…apa mungkin laut lagi pasang kali ya? Entahlah. Alih-alih nemu, yang ada digigitin nyamuk kebon! gatel mampus. Akhirnya sesorean kita habiskan untuk haha hihi di jacuzzi dan genit-genitan foto di pantai.

Resort
um4
um3

Malemnya, kita bela-belain dandan heboh berasa kayak mau dinner di Ku De Ta, padahal cuma mau dinner di restoran hotel. Hehehe, full dress up dan dandanan medok. Gak ada maksud sih, cuma buat seru-seruan aja. Nggak heran kalau seluruh penjuru restoran nengok waktu kita memasuki pintu restoran. Saya aja sampe saltiiingg! hahahaha…

Anyway, berbeda sama waktu lunch, F&B waktu dinner ini jauh lebih bersih dan appropriate. Dan kita juga disuguhkan live music, poco-poco yang interaktif, dan perdana cabaret show di Umang! Awesome!

Besoknya sebelum check out, kita sempet-sempetin ke Pulau Oar, pulau kecil di sebrang pulau Umang. Untuk kesini dikenakan biaya 30.000 per orang. Padahal sih murni gak ngapa-ngapain. cuman liat terumbu-terumbu karang dari atas yang memang saat itu kelihatan jelas dan bagus, tapi kok lautnya banyak sampah bungkus chiki ngapung ya! yasudahlah, akhirnya kita menepi ke Pulau Oar dan berjemur 5 menit di pantaii!

Underwater View @ Oar

See you on my next trip! 🙂