Home / Asia / Pulau Seribu – Pulau Pramuka, Pulau Air, Pulau Semak Daun

Pulau Seribu – Pulau Pramuka, Pulau Air, Pulau Semak Daun

Agak telat nih berbagi cerita ke Pulau Seribu –nya. Padahal udah dari tanggal 7-8 November kemaren jalan-jalannya. Emang karena baru mood sekarang sih :)

dan kebetulan udah pake Si Putih juga, jadi lebih gampang mau mosting, kan udah pake Windows Live Writer..*pameeerr*

Sooo…perjalanan kali ini sebenernya gak direncanakan dari jau-jau hari seperti perjalanan lainnya. Yang diharapkan sebenernya perjalanan ke Bromo+Sempu Island atau Belitong. Namun, apa daya waktu serta kantong tidak mendukung. Akhirnya perjalanan 2 alternatif itu dibatalkan. Sorry, ralat : diundur. Andrie yang kebelet banget pengen main dilaut lagi, ngusulin Pulau Seribu. Jujur sih, gw agak kurang semangat. Soalnya dari kasak kusuk yang didenger Pulau Seribu sudah rusak dan tidak seindah dulu. Tapi setelah liat foto-foto temen yang beberapa minggu lalu baru kesana, jadi semangat. Ternyata masih ada spot yang bagusnya. Jadilah, gw mulai nanya-nanya ke mbah google. (And again, thanks to the internet dan para blogger tentunya) gw nemuin 1 contact yang sepertinya oke untuk dihubungi. Namanya, Bang Tobing. Seminggu sebelom hari H, gw telpon si Abang Tobing ini, nanya-nanya penginapan, sewa perahu, alat snorkel, dll. Sekalian nego harga on the phone. Telepon pertama, gw dapet harga lumayan mahal. Udah gw rayu bombay tapi ga mempan. Yadah gw biarkan. 4 Hari kemudian, si abang nelpon gw, nanya gw jadi atau ngga. Gw bilang jadi, tapi minta harga dikurangin. Akhirnya dengan sedikit gelitik rayuan maut, si abang ngasih harga yang cukup bersahabat. Gw pun meng-oke-kan.

H-1, jumat pagi, si abang nelpon gw lagi, bilang kalo dia udah nyampe Muara Angke buat ngejemput gw dan rombongan biar besok ga salah naik kapal. Gw pun terharu akan kebaikan si abang bela-belain jemput padahal belom kenal. Ternyata di Indonesia ini masih banyak orang baik 😉

Hari H, Sabtu, jam 05.00 pagi. Gw, moni, aya, joy, nana, andrie, lutfi, konyol, shinta kumpul di kontrakan Andrie. Juli dan Evy langsung ke Muara Angke karena apartemen mereka deket banget dari Angke. Sedangkan gw dan rombongan belom tau mau naik apa, dan anak-anak juga gada yang tau jalan persisnya ke Muara Angke itu rutenya ke mana.
Akhirnya, karena udah jam setengah 6, dan gw janji sama Bang Tobing jam setengah 7 udah sampe Muara Angke, kita carter angkot. Deal di harga 250.000.
Nyesel karena kemahalan, tapi karena kepepet, yasudahlahya. jam 6.15 kita pas nyampe di Muara Angke yang bau nya naujubilah. Amisss ikan cumi dimana-mana. Si Nana sempet Jackpot pas mau turun dari angkot. Yuckk!

Ketemuan sama Bang Tobing, dan kita dianterin ke kapal yang udah setengah penuh. Sisa space kosong di deck bawah bagian belakang kapal. Kapal belom jalan, gw dan yang lain udah nenggak antimo duluan, pengalaman berlayar ke Karimun Jawa yang kurang menyenangkan cukup untuk mengajarkan kalau melakukan perjalanan dengan kapal kecil kayak gini dengan waktu lebih dari 2 jam, sebaiknya sumpal mulutmu dengan antimo, sangat baik untuk kesehatan selama di kapal. 1 menit kapal beranjak dari Muara Angke, gw udah siap dalam posisi tiduran dan akhirnya zzzzzz *tertidur* . Mari berlayar sambil tertidur!

Kapal Muara Angke – Pulau Seribu



Bener kan? Ombak kenceng banget. Tapi syukur, rasa kantuknya 1000 kali lebih kuat daripada harus ngerasain sensasi berlebihan waktu membelah ombak alias mabok laut. 2 jam setengah berlalu, sampailah kita di Pulau Pramuka. Bang Tobing langsung menggiring rombongan ke homestay tak bernama yang letaknya sekitar 70 meter dari dermaga. Gw mikirnya, dengan harga Rp. 350.000 per malam, homestay yang ditawarkan pasti seadanya. Tapi ternyataaa jauh melebihi ekspektasi gw dan yang lain. Homestaynya bagus, bersih dan besar. Kita dapet serumah dengan 2 kamar, dapur, 1 kmr mandi, ruang tamu yang besar dan ruang keluarga yang cukup besar. Ohya, kamarnya ber ac lho, walaupun ga dingin, hehe.. dan peralatan dapurnya lengkap. Top dah Bang Tobing!

Selesai naro barang di homestay, langsung cabut nyari makan. Warung padang tutup, yang buka cuman warung ayam dan soto gitu namanya cafe two flower. Haha inget gini gw, yaiyalah baca namanya aja bisa buat gw ngikik. Harga makanan standar, sekitar 12ooo-an sekali makan. Selesai makan, langsung deh ke dermaga, milih-milih alat snorkeling yang sesuai ukuran dan langsung berlayar pake kapal yang kita sewa 250.000/hari. Spot pertama (kalo ga salah) Balik Layar, gw bilang sih standar bawah lautnya, dan airnya agak butek, and again, there’s a lotta si jelek sea urchin. Spot kedua, karang sempit atau karang lebar ya? ah, pokoknya karang-karangan lah. Bawah lautnya oke, tapi air nya kurang jernih. Spot ketiga, kita main di Pulau Semak Daun. Ini baru oke. Pulaunya kecil, pantainya keren. Biasanya pulau ini yang dijadiin tempat orang-orang kemping. Ga perlu takut susah ke toilet, karena ternyata di pulau ini ada toiletnya malah ada warungnya, 1 doang sih, warung kopi gitu. Layak lah untuk dikempingin. Disini Bang Tobing cerita banyak pengalamannya yang udah merantau hampir ke sluruh tempat-tempat keren di Indonesia. Derawan, Belitung, Radja Ampat, Karimun Jawa, Bunaken, Lombok, dan masih banyak lagi. Dia juga cerita kalau dia jagoannya diving, malah Darius si artis itu berguru sama Bang Tobing. Kerenlah pokoknya si Abang. Selesai foto-foto dan ngopi, kita lanjut lagi snorkling di Karang-entah-apa-gw-lupa. Yang ini kurang lebih samalah kualitasnya sama spot kedua tadi. Sebenernya bagus bawah lautnya tapi ya itu, airnya agak-agak butek.
Puas snorkelingan, kita langsung menuju penangkaran gurame. Mau belanja ikan buat BBQ-an ntar malem. Begonya, pas sampe penangkaran gurame, bukannya liat penangkarannya, malah langsung duduk-duduk di restoran sambil milih-milih ikan di freezer. Trus gak lama, balik lagi deh ke Pulau Pramuka. Hahaha pas di kapal baru pada nyadar ‘kok tadi gak liat penangkaran sih?’ dodol pisan.

Pulau Semak Daun


Day 2, waktu kita gak banyak karena jam 1 harus udah siap si dermaga buat balik ke Jakarta. Jadi, kita manfaatin waktu seoptimal mungkin, bangun pagi-pagi dan siap melaut lagi buat snorklingan. Sumpah gw lupa apa nama spotnya. Tapi yang ini KEREN banget. airnya jauh lebih jernih dari spot-spot yang kemaren. DAn disini juga gw kena karang api yang buat lutut gw berdaraaaah dan bentol-bentol. Bang Tobing langsung melakukan pertolongan pertama dengan ngolesin tembakau di lutut gw. Perih sangaat. Padahal tadi dilaut gak kerasa, baru kerasa pas naik ke kapal. Hampir 2 jam snorkling, akhirnya Bang Tobing menarik kita mundur dari laut karena harus cepat-cepat menuju Pulau Air. Subhanallah, pemandagannya kayak di edit pake photoshop, perpaduan warnanya ituu bagus bangettt.gatel banget pengen nyemplung. Jadi ada 2 pulau kecil memanjang gitu, dan kita lewat diantara 2 pulau panjang itu yang airnya lebih ke warna hijau toska. Berasa kaya di sungai yang airnya masih jerniiih. Anak-anak pada gak sabar mau nyemplung, akhirnya Bang Tobing menepikan kapalnya. Gw yang masih meringis kesakitan bodo amat langsung turun juga. Gila apa gw mau ngelewatin yang beginian? Nah disini, selain ada 2 pulau panjang itu, ada juga pulau-pulau mini lain yang jaraknya gak jauh. Dan you know what? kita berbondong-bondong berenang dari 1 pulau ke pulau lainnya itu, yang ternyata jauh jugaaaaa. Waktu habis sekitar 3 jam-an buat berenang nyebrangin pulau-pulau ini. Karena udah kejauhan juga, dan tenaga udah abis untuk balik ke tempat kapal kita parkir tadi, jadi akhirnya kita yang minta disamperin kapalnya. Hahaha…Udah deh, segera bersiap menuju Pulau Pramuka lagi untuk mandi dan berkemas-kemas untuk pulaaaang.

Pulau Air




Ada 1 kejadian lagi di perjalanan di kapal kita pulang. Kita dapet tempat di bagian belakang lagi di dek bawah, gw duduk lesehan di deket pintu masuk bahkan udah nenggak antimo juga, udah siap lah buat tidur panjang. Ditengah tidur gw, tiba-tiba BYUUURR… kesiram airdari luar. gw bangun kaget, dan semua orang ngeliatin gw kebasahan. Pas gw liat kearah luar. Gileee pantes aja, permukaan laut lebih tinggi dari tempat gw duduk. Jadi airnya masuk-masuk gitu lewat jendela. Bangkeee… dan kapal sempet bergoyang hebaat dilantunin suara krieet-krieet. Kayak mau roboh gitu kayu-kayu atasnya. Sereem. Akhirnya, kekuatan antimo gw kalah sama kepanikan gw dan orang-orang di dek bawah. Gak ada yang tidur, semuanya duduk tegang, mungkin ngebayangin apa yang akan dilakukan jika kapal karam, soalnya gw begitu. Hehe, ketegangan orang-orang di kapal ilang waktu dari jauh udah mulai keliatan Pulau Jawa. Patokannya gampang, udah ada menara menjulang tinggi yang gw lupa apa namanya, yang jelas itu letaknya di pinggir pantai Ancol. Mentereng bangett dari jarak jauh udah keliatan, tapi menara itu juga yang buat lega.

Menara di Ancol

Sekian kisah Pulau Seribu. untuk orang-orang Jakarta yang mau berlibur di waktu weekend, gw pribadi merekomendasikan Pulau Seribu. Murah kok, gw aja cuman abis Rp. 350.000. Dan kalau butuh orang untuk jadi guide, hub aja Bang Tobing di 081381620151. Dijamin servis oke dan orangnya asik 😀