Home / Asia / #TravelDiary Kemping Ala-Ala di Rakata Tanakita

#TravelDiary Kemping Ala-Ala di Rakata Tanakita

Setelah beradu-argumen lumayan alot di grup Line karena ada 2 oknum yang keukeuh mau berangkat dan pulang naik kereta dengan alasan males macet-macetan nyetir ke Sukabumi. Sementara oknum-oknum sisanya lebih pro naik mobil pribadi untuk menghindari keribetan-keribetan dan hal-hal yang tidak diinginkan terjadi, seperti misalnya : ketinggalan kereta, atau banjir keringet akibat empet-empetan di kereta (baca : ogah susah). Akhirnya diputuskan juga….kalau kita akan nyobain naik kereta :)) *lah? haha*

Sebenernya sih keputusan ini bukan karena kita pengen naik kereta, tapi karena oknum yang keukeuh tadi mengeluarkan kalimat Joker-nya, seperti : “Yaudah kalo lo pada mau naik mobil gapapa, biar gw sama Dinny naik kereta” Yah, sebagai sohib yang karib masak iya kita tega membiarkan 2 orang ini turun naik kereta, sementara kita enak-enakan naik mobil, ya kan? Yasudahlah akhirnya 7 orang sisanya setuju naik kereta. Tapi ya, saya pribadi sebenernya seneng-seneng aja, kepingin juga nyobain kereta era-nya Pak Jonan yang denger-denger udah mendulang banyak pujian ini. :p

Belum apa-apa, udah ada aja dong hal-hal yang diluar rencana kejadian. Begitu tiket pergi udah di-book dan di bayar, eyalah baru ngecek ternyata tiket pulangnya udah sold out. Oke #lessonlearned!, lain kali kalo mau beli tiket pergi apapun harus banget ngecek juga tiket pulangnya masih available apa enggak. jangan sampe bisa pergi ga bisa pulang, kayak kita inih. Browsing sana sini susah banget ternyata nyari travel Sukabumi – Jakarta, kebanyakan Sukabumi – Bandung. Sekalinya ada, eh udah ga beroperasi lagi. Naik bus? Duh, bukannya manja, tapi males banget gitu kan abis seneng-seneng liburan masih harus bersusah-susah naik bus macet-macetan sampe Jakarta, drop shay! Mana katanya bus ke Jakarta ga ada yang bagus pulak. Pilihan terakhir jatuh kepada carter elf dari Jakarta, lumayan mahal sih, tapi cuma ini pilihan yang paling enak.

Oh ya, kalau mau naik kereta dari Jakarta kayak kita, rutenya sbb :

  • Naik Commuter Line ke Bogor. waktu tempuh +/- 45 menit tergantung naiknya dari stasiun mana. Ongkosnya murah meriah gak sampe Rp. 10.000 (anyway baru ngerasain beli tiket Commuter Line sekarang udah pake kartu yang di deposit-deposit gitu ala ala transportasi luar negri. Keren ih Pak Jonan!)
  • Dari Bogor naik kereta ke Sukabumi (tiket sebaiknya beli online seminggu sebelumnya). Stasiun keberangkatan Bogor – Sukabumi beda sama stasiun kedatangan Commuter Line dari. Nama stasiunnya Paledang. Tapi ga jauh kok, cuma perlu jalan kaki sekitar 100m.Ongkosnya tergantung kelas, Ekonomi Rp. 20.000, Eksekutif Rp. 50.000. Waktu itu saya naik kelas Ekonomi, karena Eksekutifnya habis. Ga usah khawatir, kelas Ekonominya bersih dan proper kok. Waktu Tempuh 2 jam.
  • Turun di stasiun Cisaat Sukabumi (karena ini bukan stasiun akhir, jangan sampe ketiduran terus kelewatan ya!) Dari stasiun Cisaat kita carter angkot ke Rakata Tanakita. Waktu Tempuh +/- 30 menit dengan kondisi jalan rusak berat.

Stasiun Bogor Paledang


Day 1 : 31 May 2014
Rakata Tanakita – Curug Sawer – Danau Situgunung

Kita naik kereta paling pagi dari Bogor ke Sukabumi, jam 7.45. Sampai di Rakata Tanakita sekitar jam 10 pagi. Habis masukin barang-barang ke tenda, ketemu sama mas-masnya buat briefing agenda kita apa aja selama di sana. Sehabis briefing, kita keliling menyisir sekitaran camping ground sambil nunggu makan siang dihidang. Ada beberapa spot kesukaan yang menurut saya pewe banget buat leyeh-leyeh oyeh.

Misalnya disini :

atau disini …

Anyway, kalau dilihat dari harga, kemping di sini memang tergolong lumayan, tapi kalau dilihat dari experience yang didapet, menurut saya worth it lah ya buat nambah-nambah list experience di umur umur keemasan ini (baca : twenty-something). Kemping susah udah biasa, kemping mewah? saya sih belom pernah.

Like the old man said : 

“A Life Without New Experience isn’t Worth Living” 

ahey!

Meskipun kocek yang dikeluarin sama dengan menginap di hotel, tapi suasana yang didapet unik banget, tidur di tenda, langsung bersentuhan dengan alam, mandi juga bisa pake air anget dengan lantai bebatuan, dan masak pun tersedia prasmanan dengan lauk beragam. Dimanja banget lah disini pokoknya.

Camping Ground

Sekitar jam 2 siang, dengan kostum niat trekking (saya doang sih yang niat :p), kita trekking menuju air terjun Curug Sawer. Kirain mah ya tipe trekking enteng yang jalan di rerumputan gitu doang, ga taunya trekking-nya lumanyun juga bikin kuyub keringetan. Hadeh, cemana mau trekking ke Puncak Rinjani kalo trekking segini doang udah megap-megap! Udah gitu, begitu nyampe, ternyata Curug Sawer-nya segitu doang. Yah, sebenernya gak jelek-jelek amat juga sih, soalnya bayangan saya air terjunnya tuh model-model Niagara Fall gitu..*yakeless* Untung aja ada tukang bakso mangkal di area Curug Sawer ini, jadinya lumayan-lah ga rugi-rugi banget masih bisa jajan-jajan lucu.

Trekking to Curug Sawer


Walaupun si Curug Sawer agak mengecewakan, akhirnya saya malah bersyukur bisa kesini, karena bagian terpentingnya ternyata bukan terletak pada Curug Sawer-nya, tapi pada perjalanan pulangnya! Hahaha! Karena ogah capek trekking balik lewat jalan berangkat tadi, kita menerima tawaran untuk kembali ke camp dengan naik Ojeg! Ojeg-nya bukan sembarang Ojeg loh, tapi OJEG OFFROAD! Huahuahuahaha! Dinamain Ojeg Offroad karena trek balik ke camp yang dilalui oleh si ojeg ini cukup mengkhawatirkan. Jalanannya kecil banget cuma muat 1 motor doang, mostly turunan, tapi turunannya kadang bebatuan licin gitu atau tanah lembek dan ditambah lagi ada jalur yang samping kanannya jurang! alamakjang! Kalo sampe tuh motor slip atau kepleset karena jalanan yang licin ini, selesailah sudah baktimu pada negri ini. Ngeri bingits! Hahaha, tapi nyobain kayak gini cukup sekali aja sih. Walaupun kata abangnya gak pernah ada kejadian nyemplung jurang, tetep aja yaaa….cukup sekali dan terima kasih. Soalnya, kalo kata pakar investasi High-Risk-Low-Return!

Sebelum balik ke perkemahan, kita di-drop dulu di Danau Situgunung sama para Ojeg. Danau ini kayaknya pernah saya kunjungi. waktu study tour jaman SMP dulu deh. Dan jujur aja, seumur-umur punya pengalaman horror tuh  kejadiannya disini. Hahaha. Anyway, karena kita nyampe sini udah sore-sore gitu, pemandangannya jadi syahdu banget, rentetan pohon pinus disebrang danau ditambah aksen kabut-kabutnya. Uwoow. Kita sempet berperahu di danau-nya, sayang belum ada sekali muter udah keburu ujan deras.

Danau Situgunung

 Malamnya, kita ngumpul di semacam selasar-nya gitu, untuk duduk-duduk sama tamu-tamu lain, makan jagung bakar, bikin api unggun dan nyanyi-nyanyi bareng. Sebagai pelengkap dari pihak rakata juga menyediakan wedang jahe. Sedap ya? Padahal harusnya moment-moment begini, paling lengkap kalo nyanyi  ‘Kemesraan’, sayang waktu itu gak kepikiran -.-” Jadi, yang pada mau kesini, jangan lupa ya malem-malem rekues lagu Kemesraan sama mas-mas band-nya.

Yang lucu, geng kita sempet sibuk sendiri, main game eatbulaga, topiknya semua yang ada di perkemahan. Dibagi kelompok cewek dan kelompok cowok. Yang kalah suruh joget. Wahahaha, asli bikin kata buat ditebaknya ngasal abis. Ya tusukan jagung-lah, steker colokan listrik-lah, dan yang paling epic yang gak bisa diterima akal sehat sih, sarung galon air! courtesy of Upi. Buakakakak, tapi gapapa pada akhirnya yang kalah geng cowok. Valar Morghulis! =D

Oya pas malem kita juga sempet jalan-jalan sedikit liat kunang-kunang. Sayangnya kunang-kunangnya ternyata mesti dicari dulu di pepohonan, wah beda banget kalo dibandingin sama di Tanjung Puting, saya justru malah tidur di bawah taburan kunang-kunang yang gak perlu repot-repot dicari dan ditangkepin satu-satu. Hihihi..

Day 2 : 1 June 2014
Rakata Tanakita – Tubing – Outbound

Nah, highlight of the trip jatuh kepada aktivitas pagi ini, yaitu Tubing! Woo hoo! Gak nyangka juga sih kalo tubing-nya bakal seseru ini. Kirain sungai-nya cemen-cemen gitu. Mengingat Curug Sawer kemarin yang gak gimana-gimana banget jadinya saya cenderung underestimate sama sungainya juga. Hihihi.

Jadi tubing ini adalah aktivitas dimana kita dibekali ban hitam besar yang akan kita dudukin sepanjang mengikuti aliran sungai. Jarak sungai-nya lumayan panjang, dan jeram-nya juga banyak banget dan beberapa ada yang lumayan ekstrim sih. Saya aja sempet kejungkel 2x, tapi ga perlu khawatir, karena di setiap jeram udah dijagain sama mas-mas provider-nya. Kalo ada yang kejungkel langsung dipegangin sama mas-mas-nya. Hihihi..Eh eh eh, mas masnya masa ada yang mirip Nicholas Saputra, suer ga bo’ong, udah diverifikasi sama 2 temen cewek saya. Hahaha. Yang bikin seneng lagi, air sungainya masih perawan alias jernih dan super dingin, sampe-sampe banyak dari kita yang menggigil saking dinginnya. Pokoknya, aktivitas ini highly recommended deh kalo pas lagi di daerah Situgunung. Udahlah suasananya enak, airnya jernih dan dingin, jeram-nya banyak, bonus mas-mas ganteng pula. Satisfaction guaranteed!

Sungguh sangat disayangkan, sepertinya Tuhan belum mengizinkan untuk mengabadikan keseruan ini. Saya udah usaha repot-repot bawa GoPro padahal, dan sepanjang mengarungi sungai si GoPro udah nempel dengan manisnya diatas kepala Randy dan Jolsvy, ehhh…pas selesai di cek..jrenggg-jrenggg…..gak kerekam. Bangkek emang, keselnya sampe sekarang.

Cuma ini dokumentasi tersisa dari Tubing :(

Setelah ber-amazing-tubing, kita kembali ke camp untuk Flying Fox-an. Nggg ga bisa jelasain seseru apa Flying Fox disini, karena….saya gagal mengalahkan phobia ketinggian ini. Hehehe.. Lagian sih, untuk sampe ke pos Flying Fox-nya kita musti ngelewatin jembatan 1 papan setinggi 10 meter-an gitu. Gimana gak gemeteran coba. Terserah mau dikatain cupu ngelewatin gitu doang ga berani, saya orangnya determinasi tinggi. Kalo ga berani ya ga berani. Hihihi :p

Elf yang kita pesan dari Jakarta pas banget udah dateng sekitar jam 1 siang, pas kita balik dari outbond-outbond-an. Jadi setelah bersih-bersih dan makan siang, check out deh kembali ke Jakarta.

Budget :

Commuter Line ke Bogor : Rp 5.000
Kereta Bogor – Sukabumi : Rp 20.000
Paket Kemping Rakata Tanakita : Rp 550.000/pax (inc Flying Fox + 3 x makan + free drinks + jagung bakar, dll)
Tubing : Rp 150.000
Ojeg Offroad : Rp 30.000
Sewa Elf ke Jakarta : Rp 130.000/pax (total : 1.200.000 inc driver, bensin)

Total Budget/pax : 885.000