Home / Asia / #TravelDiary Karimun Jawa

#TravelDiary Karimun Jawa

Karimun Jawa itu kepulauan yang lagi happening banget di lingkungan sekitar saya, terkenal karena pantainya yang ciamik, masih alami dan pesona bawah laut yang gak bakalan ditemuin di sekitaran Jakarta, mau nyelem sambil kayang sekalipun!

Jadilah saya dan rombongan ber-9 dengan Randy, Aya, Jo, Andri, Konyol, Lutfi, Juli, dan Dodo, tanggal 10 – 14 April 2009 berkunjung ke kepulauan ini. Penasaran, emang bener ini pulau pantes dijulukin Maldives-nya Indonesia??

Day 1 : 10 Apr 2009
Jakarta – Semarang

Kita berangkat dari Jakarta Jumat jam 6 sore naik kereta Gumarang jurusan Gambir-Semarang Tawang. Nyampe Semarang jam 2 dini hari dijemput Andri *yang kebetulan orang Semarang tapi kuliah di Binus*. Sebelum singgah di rumah Andri, kita sempet muterin Semarang dulu, mampir Lawang Sewu *depannya-doang :p*, Gereja entah apa namanya, trus wisata kuliner juga tentunya. Baru sekitar jam 4 kita nyampe di rumah Andri tapi Jam 7 pagi udah dibangunin lagi, karena harus kejar jadwal kapal cepat KMC Kartini yang berangkat ke Karimun Jawa jam 9 pagi.

Day 2 : 11 Apr 2009
Semarang – Karimun Jawa

Baru kali ini deh saya ngerasain yang namanya MABOK LAUT! Sumpah ya, itu kapal udah kaya gempa bumi 9 Skala Ritcher. Kirain kalo judulnya kapal cepet, ya bakalan cepet, paling lama 4 jam lah sampenya. Kalo 4 jam saya masih tahan deh menerjang ombak kaya gitu…lah ini 5 jam!! Wadughh.. sejam terakhir saya udah gak kuat, mual-semual-mualnya. Yang tadinya sok-sok-an gak mau nelen antimo, ini udah jadi kebutuhan pokok demi menyelamatkan perut dari jekpot yang berlebihan. Gilak bener dah..

Kapal Cepat KMC Kartini
DSC00760

Akhirnya jam 2 siang sampe juga di pulau yang ada plangnya gede dengan tulisan “Selamat Datang Di Karimun Jawa” ..Yeeeeeeay Sampaaaaaiii!! Langsung deh kita jalan kaki menuju ke Homestay Hamfah, tempat kita menginap malam ini. Homestay ini kita taunya dari Andri, karena dia udah pernah ke Karimun Jawa sebelumnya dan menginap di Homestay yang sama. Sedikit review, tempatnya bersih, enak, dan lokal banget. Truly-Madly-Deeply a Homestay.

Begitu sampe di Homestay Hamfah, kita ngaso-ngaso dulu buat mulihin diri dari terjangan ombak durjana tadi. Dan, gara-gara baru nenggak antimo di jam-jam terakhir, sumpah demi apa aja ngantuknya bukan main. Jadilah saya pamit tidur dan ninggalin pesan keramat ke yang lain “kalo mau pergi-pergi bangunin gue yaa”

Homestay Hamfah
DSC00557
DSC00564

Eh emang dasar yaa, waktu saya tidur bener aja loh mereka jalan-jalan! Argghh..sebeeuul!! Cuma ke pantai terdekat sih, tapi tetep aja iri liat foto-fotonya. Mereka sih bilangnya udah bangunin saya, tapi sayanya aja yang gak bangun-bangun. Dahsyat juga yah efek antimo? Heuheu..

Tapi sorenya sekitar jam 5-an, karena saya protes berat akhirnya kita balik lagi ke pantai yang sama sambil liat sunset yang WOW…dan entah dapet ide dari mana, tiba-tiba kita buat api unggun di pantai ini. Ngumpulin kayu-kayu disekitaran dan beli bensin di warung terdekat, jadi deh api unggun! Seru bangettt!!

Accidentally Ngapi Ngunggun
DSC02048
DSC02039

Day 3 : 12 Apr 2009
Island Hopping

Jam 8 pagi kita udah harus stand by untuk bertualang dari pulau ke pulau dengan menyewa kapal nelayan. Barang-barang juga sekalian di kemasin karena malam ini kita akan menginap di Rumah Apung. Sesuai dengan namanya, Rumah Apung ini adalah penginapan kayu di tengah laut.

Spot pertama namanya Pulau Cemara Besar. Nih pulau super keren…ada lagunanya, airnya bening, pasirnya juga putih bangeettt. Masih banyak bintang lautnya. trus banyak batu-batu kecil yang ada ukiran bintangnya gitu, tapi bulu babi-nya juga segambreng! Ewhh..! Saya sempet snorkling di laut ga jauh dari laguna barengan yang lain, trus sempet juga berdua Randy pisah snorkeling ke tempat yang agak jauh, dan ketemu sepasukan bulu babi…hiiiihhh! Gelikkk, bikin merinding diskoh, yaudah kita langsung puter balik ke anak-anak lainnya.

DSC00885
DSC00836
IMG_3893
IMG_3909

Puas Snorkelingan, main deh di Lagunanya, ngubur badan pake pasir, dan jadilah kita hitam legam sperti bayam *gak nyambung* tapi serius…itu saya udah ngerasa item banget. Errrhh padahal udah bela-belain beli sunblock mahaal… tapi malah ga ngaruh! Grrr…

Abis itu kita pindah spot, ke Pulau apa lupa namanya. Hehehe… Menjangan Besar atau Cemara kecil gitu? Pokoknya ga gitu berkesan jadi gak lama disitu. Akhirnya kita pindah dan makan siang nasi bungkus di Tanjung Gelam. Pulau ini baru kereeen banget! Banyak nyiurnyaaaa. Yang seru, kita keabisan air putih, jadinya sebotol harus bisa buat rame-rame. Hahaha berasa kayak diospek. Trus, karena ada beberapa pohon kelapa yang miring, si Andri nyoba manjat aja dongg trus metik kelapanya. Eh beneran dapet!! Huahhahahaha!! Pertanyaan berikutnya adalah, bagaimanakah cara membelah kelapanya?? Si Lutfi tebak-tebak buah manggis aja, coba balik ke kapal buat minjem golok sama atukang kapalnya, dan ternyata mereka punya! Jadi deh kita bisa minum air kelapanya rame-rame. Seruu abisss! Ini beneran kayak lagi main how to survive in an island.

Tadinya kita niat mau muterin nih pulau, tapi si Andri sama Dodo sempet kena Ubur-ubur aja dong pas jalan di pantai, kakinya jadi pada bengkak gitu. Yaudah akhirya kita balik ke kapal aja untuk menuju spot berikutnya. Dann, lagi lagi saya lupa apa namanya. *maaf yaa, maklum kapsitas memory-nya gak lebih dari 512MB*
Di pulu ini cuma Randy yang turun buat snorkeling, tapi katanya gak bagus, isinya terumbu karang pucat semua dan terlalu dangkal. Ehh sekarang gantian Randy yang kakinya bengkak, kena bulu babi sih roman-romannya… kasiaan :(

Kelapa Tanjung Gelam
DSC02175
DSC02183
DSC02195

Next spot ternyata adalah yang paling gokss sodara-sodara! keren bangettt bawah lautnya, akhirnya yang lain pada turun snorkeling lagi kecuali Konyol. Saya yang tadinya juga udah ogah-ogahan karena capek jadi semangat lagi. Ikannya disini lebih warna-warni dan gede-gede. Untung kita bawa roti tawar *sebenernya buat persediaan kita kalo kelaperan* ehh..akhirnya malah buat pancingan ikan-ikan biar ngerubung di kita. Hihihi..

Capek bertualang di tengah laut, waktunya balik ke Rumah Apung, karna udah agak sore juga dan masih ada satu tempat wajib kunjung yaitu penangkaran hiu. Wiiii…Penangkaran ini letaknya di Rumah Apungnya…Jadi pas nyampe Rumah Apung, kita gak langsung mandi dan bersih-bersih dulu, tapi main2 sama hiu-hiu remaja yan gmasih malu-malu hiu. Pertama sih emang agak jiper nyemplung di kolam penuh hiu sama pari raksasa..tapi diliat2 kayaknya gak galak. Jadi deh kita pada nyemplung.

         Wisma Apung
DSC00965
DSC02261

Penangkaran Hiu
DSC00930
DSC00979

Nah ini nih yang paling gak terlupakan. Selesai magrib, saya, Randy, dan Jo berencana ikut nyebrang sama penjaga Rumah Apung ke Pulau Karimun buat beli jajanan, rokok, aqua, dll. Kebetulan bapak penjaganya juga mau ke Pulau Karimun buat jemput makan malem prasmanan untuk tamu-tamu Rumah Apung. Jadilah kita ber-4 nyebrang pake kapal dari Wisma Apung. Kapalnya jenis-jenis kapal nelayan gitu. Begitu sampai di Karimun, selesai belanja ini itu, dan makanan buat para tamu juga udah pada siap, akhirnya kita ber-4 nambah 3 mbak-mbak untuk ngurus makanan prasmanannya, balik nyebrang ke Rumah Apung.

Inget banget, waktu di dermaga, saya kaget tiba-tiba ada kapal nelayan merapat di depan muka, padahal tadinya gak keliatan sama sekali. Nih kapal kayak tiba-tiba muncul gitu dari kegelapan, trus saya sempet komen ke Randy dan Jo, “gila juga ya ni kapal-kapal nelayan pada gak pake lampu, emang keliatan apa??”

Heehh, pas kita nyebrang, tepaaat di perbatasan laut dangkal dan dalam, tiba-tiba salah satu mbak yang ngikut ke Rumah Apung teriak-teriak heboh “KIRI-KIRI-KIRI!!” saya cuma bengong, nih mbak-mbak ngapain sih? dan begitu nengok ke kanan, OOUHH…udah ada kapal dari sebelah kanan dann..BRAKKK!!! lambung kapal nelayan yang kita naikin ketabrak bagian kanannya. Saya cuman nengok ke bagian yang ditabrak sebentar trus balik hadap depan lagi *karena saya pikir gapapa, cuman kayak kesenggol doang* ternyata…..bagian kapal yang ketabrak itu rusak dan air mulai pada masuk aja dong, karena gelap jadi gak gitu keliatan. Waduhh kapal mulai miring kaptennn!

Makin heboh karena ke-3 mbak-mbak itu jejeritan gak kelar-kelar. Tapi mereka dengan cekatan langsung pindah ke kapal yang nabrak sambil nyelametin makanan buat para tamu. randy-pun  entah bagaimana juga udah ada di kapal yang nabrak. Dan dia manggil-manggil saya panik nyuruh loncat ke kapal yg nabrak. Masalahnya, kondisi saya waktu itu lagi pake kain bali dan  bawa tas yang isinya handphone dan dompet anak-anak. Kalo sampe sembarangan lompat, keserimpet dan tasnya jatoh, wassalam deh!! Jadilah sebelum lompat ke kapal satunya saya mengambil ancang-ancang agak lama sedangkan kapal udah makin karam dan Randy beserta ke tiga mbak-mbak itu udah pada panik ngeliatin saya bergerak lamban. Hooop!!! saya lompat ditangkep Randy. Selamat. Baru di belakang saya, Jo ikutan lompat.

Dan kita langsung diantar kembali ke Pulau Karimun oleh kapal si penabrak, bukan ke Rumah Apung. Waktu kapal udah beranjak belum jauh dari tempat kejadian, saya sempet  liat ke belakang, masa kapal yg tadi kita naikkin udah 90% karam tinggal keliatan ujungnya doang! Gila ya, secepat itu ya ternyata?? *mulai-paham-film-Titanic*
Dan horror-nya lagi, kapten kapal kita ditinggal aja dong bersama si kapal yang udah tinggal ujungnya doang itu!! Saya otomatis teriak dong “eh itu bapaknya ketinggalan!!” trus salah satu mbak-nya jawab “biar aja, dia sengaja ditinggal buat nandain kapalnya dimana” HEH??????? =..=”

Tapi sumpah ya, kalo boleh jujur, saya ga panik sama sekali. Saya murni cengengesan. Si Randy sampe bilang kalo saya gila. Yah gimana dong ya, saya juga ga tau kenapa tapi ini aneh banget sih, kok bisa ya di laut yang seluas itu tabrakan kapal?? 

Begitu sampai Di Pulau Karimun, entah bagaimana orang-orang sekampung banyak banget udah pada ngerubungin kita dan bergantian nanya-nanya alur cerita tabrakan tadi. Sekitar sejam kemudian, keberangkatan kita nyebrang ke Rumah Apung dilepas sama orang sekampung di dermaga….Gilak! mendadak jadi seleb ini sih! Hahahaha Bener-bener semua mata memandang ke kita, pake di-dadah-dadah-in segala pula. Pemilik Rumah Apung (Ibu Nurul) bolak-balik minta maaf buat kejadian ini, dia bilang baru kali ini kejadian sebelumnya sama sekali gak pernah. Wow! betapa sialnya kah kita? Atau malah beruntung bisa mengalami kejadian selangka ini?
Tapi tetep bersyukur sih, semua selamat tanpa harus ada adegan tenggelem-tenggeleman. :)

Saya justru kasian sama Ibu Nurul, kapal kan lumayan harganya. Setau saya dia punya 2 kapal, dan sekarang yang satu tenggelem. Tapi mudah-mudahan sih masih bisa dibenerin. Sesampainya di Rumah Apung, anak-anak masih pada duduk-duduk di beranda, santai-santai sambil dadah-dadah ke arah saya yang masih di kapal.
Trus pada teriak protes: “ya ampuunn…lama banget siihh?? laper nihh!!”
Dan saya dengan geboinya menjawab dari dalam kapal : “sabar! lo gak tau?? kapal gw tadi tenggelem?!”

Yang saya liat waktu itu anak-anak pada diem sebentar trus lirik-lirikkan trus langsung pada gedubak-gedubuk lari ke arah saya yang baru merapat. Mukanya udah pada berubah serius dan gak enak. Terutama Andri. LOL. Saya turun dari kapal langsung dipeluk Aya dan Juli. Sumpah, dramatis abiss! Hahaha, btw adegan ini bener lhoo gak dilebih-lebihin.

Andri : “lo seriusss tenggeleemm???”
Juli : “ya ampuunn!!! tapi gapapa kann?? kok bisa??”

Dan seribu pertanyaan menyerbu, yaudah saya ceritain deh kronologisnya sambil makan makanan prasmanan yang tadi sempet hampir gak selamet.

Kapal karam yang sempet di poto pas besok paginya, udah ada di pinggir pulau
DSC02275

Day 4 : 13 Apr 2009
Karimun Jawa – Semarang

Sangat disayangkan, hari ini kita harus kembali ke Pulau Jawa. Sebenernya tadinya mau sampe besok, tapi pas lagi gak ada kapal yang bisa ditumpangin buat nyebrang, soalnya jadwal penyebrangan kapal ferry atau kapal cepat Kartini terbatas banget. Cuman ada di hari-hari tertentu. Jadi deh kita pulang sehari lebih cepat, padahal masih pengen stayy…huhuhu. Mana belom ngunjungin Karimun Timur yang banyak lumba-lumbanyaaaa… Waaa :((

Untungnya, kali ini kita pulang naik kapal ferry yang mana ukurannya lebih gede jadi ombak gak akan kerasa. Ga ada deh istilah mabok-mabokan lagi. Huhuyy!! Emang sih agak lama sekitar 6 jam-an nyampe Jepara. Tapi tak apalah ya asal gak dibanting-banting di laut aja.

Sisa jatah 1 hari yang batal dihabisin di Karimun, akhirnya kita pake buat jalan-jalan keliling Semarang, Jogja, Ketep, dll. Trus malemnya harus udah siap-siap buat naik kereta Gumarang lagi kembali ke Ibukota tercinta.

Ohya sempat ada kejadian lucu di kereta, berhubung kita jarang banget naik kereta, jadi belum mahfum kalo ternyata di kereta itu banyak jebakan batman-nya.
Contoh : bistik sapi yang langsung disodorin pagi-pagi buta ke pangkuan penumpang. Siapa yang gak ngiler..dibangunin trus langsung disodorin bistik sapi menggiurkan, sambil dibilang : ‘sarapannya silahkan’. Dikira gratis, ternyata bayaaaarrr!! Hahaha…25.000 saja sepiring.
Abis kena jebakan bistik sapi, tiba-tiba dateng lagi petugas : ‘handuk hangat-handuk hangat’ sambil nyodorin satu-satu handuk kecil ke tiap penumpang. Barusan saya mikir *wah ternyata fasilitas kereta ini boleh juga, dapet anduk anget buat ngelapin muka sama badan* eheehh ternyata ini juga dimintain bayaran bookk!! Hahaha…

Overall, it was a Nice Holiday, indeed  =)

Karena pada ketagihan traveling, kita udah merencanakan destinasi selanjutnya…
Hmm….Sempu Island mungkin? We’ll see.. 😉