Home / Asia / #TravelDiary Enchanting Belitung Island

#TravelDiary Enchanting Belitung Island

Setelah direncanakan dari tahun lalu, bayangkaaan!! tahun laluuu! akhirnya 28 – 30 mei 2010 kemaren jadi juga kesana. Terbang 45 menit ke Tanjung Pandan pake jasa Sriwijaya. Dan pulang dengan perasaan pasrah sepasrah-pasrahnya karena pake jasa Batavia. Tapi Alhamdulillah semuanya lancar. *buang nafas dengan lega*

Well-well-well, like other people’s opinion. Belitung is such a beautiful place. Tapi ada beberapa opinion yang dikeluarkan oleh para bloggers yang bertentangan sama pendapat saya. Mungkin biar ga banyak ba-bi-bu, langsung cerita perjalanan saya aja kali ya dari A to Z nya.

Total ber-12. Dengan tim jalan-jalan inti seperti biasa (Randy, Nana, Konyol, Andri, Lutfi, Dodo) ditambah beberapa orang baru (Regina, Sasa, Devi, Ides, Uwi). Dari awal, kita udah mutusin untuk pake jasa tour selama di Belitung. Dengan berbagai pertimbangan pastinya. Tapi, tetep pelaksanaan tujuan lokasi-lokasinya kita yang atur sendiri. Dapet bekal tempat-tempat yang recommended dari blog-blog tentang. Nah tempat-tempat itu saya tulis dan ajuin ke tour yang dipilih ini untuk disusun ittenerary-nya.

Us! Minus Randy, Devy, Uwi, Ides x)
ban

1st Day : 28 May 2010
Jakarta – Belitung | Museum Belitung |Tanjung Tinggi

Jumat pagi buta jam 5, Saya dan yang lain udah stand by di Airport karena pesawat take off jam 06.15. Sampai belitung jam 8an, di jemput sama si guide yang udah majang papan nama tulisan : Group Nana NJ :)) Sesuai ittenerarry, kita langsung sarapan Mie Belitung. Enaaak Sekaliiii! Jadi Mie Belitung ini kayak mie-nya pempek dan kuahnya juga mirip sama kuah pempek, tapi lebih manis. diisi sama timun, kentang, udang gitu. A-must-try lah pokoknya.

Mie Belitung

Selesai sarapan, langsung beranjak ke Hotel Bunga Pantai. Kalo gak salah disini rate-nya sekamar Rp, 200.000. Kamarnya gedeee banget. Tapi sayang, tetep harus diisi 2 org/kamarnya. Padahal menurut saya, 10 orang juga bisa masuk. Rate segitu udah include breakfast, AC dan Water Heater. Tapi Water Heaternya gak nyala. Boro-boro water heater, air nyala deres aja udah syukur. Soalnya, setiap mandi pasti kucuran airnya iriiit banget malah kadang mati. Mungkin pas jam mandinya barengan sama semua kamar kali ya? Tapi untuk harga 200-ribu sih worth it lah.

Penginapan Bunga Pantai

2

1

Habis leha-leha sebentar, kita langsung menuju Museum yang gak jauh dari Hotel. Isi museum-nya lebih ke senjata-senjata jaman dulu, binatang yg diawetin, batu2an, batu nisan, dan timah. Museumnya kecil banget. 5 menit cukup-lah buat menjelajahi tiap sudutnya.

mus

Next Stop : Tanjung Tinggi!!
Perjalanan dari Hotel ke Tanjung Tinggi makan waktu kurang lebih 45 menit, pokoknya cukup lama untuk buat saya ketiduran. Sampe akhirnya saya ditepok-tepok dibangunin karena bau pantai sudah mulai tercium. Waktu bangun, pas banget lagi ngelewatin Hotel Lor Inn…(Konon katanya ini Hotel yang paling ciamiik di Belitung). Berhubung saya kebelet pipis, jadi kita sempet berhenti di depan hotel, saya numpang pipis di hotel dan yg lain foto-foto di pantai depan hotelnya.

Pantai Depan Lor Inn

lorin

Sesampainya di Tanjung Tinggi, sumpaaaah matahari lagi bener2 musuhan sama manusia. Panasnya minta ampun, tapi kayaknya gak ada satu pun dari rombongan yang gubris panasnya matahari ini, sangking udah pada gatel pengen foto-foto diantara bebatuan raksasa di pantai ini.

Kita disini sampe sore, malah sampe hampir gelap. Karena gak mau ngelewatin main-main airnya jadi bela-belain sampe sore disini, nunggu matahari sedikit ngalah baru deh pada berenang. Best part-nya menurut saya, waktu bilas setelah berenang, ternyata disana gak ada tempat bilas yg wajar. Jadi, kita harus nimba di sumur dulu, baru bisa bilas. Dan, bilasnya pun di dalem bilik ukuran 1/4 meter x 1/2 meter kali ya? kecil bangett…udah gitu bolong2 pula kayu dindingya..Jadi sambil ngantri, sambil jagain sekitaran juga mastiin yang didalem gak diintipin orang lewat. Hihihi..

Pantai Tanjung Tinggi

tt2 tt
tt1
tt4

Emang nasib pakai jasa travel, jadi makan malam harus diburu-buru karena katanya, makanan udah disiapin jam 7 malem. Sedangkan perjalanan kurang lebih 45 menit. Jadi kita gak bisa nikmatin sunset disini :( sedihnyaa.. tapi yasudahlah kan masih ada hari esok.

Makan malam kali ini menunya seafood. Porsinya gak lebih dan gak kurang, tapi cukup. Selesai makan malam, kita langsung digiring balik ke hotel untuk istirahat, karena besok pagi-pagi banget udah harus stand by untuk berpetualang dari pulau ke pulau.

2nd Day : 29 May 2010
Pulau Pasir | Pulau Lengkuas | Pulau Burung | Pulau Babi Besar & Babi Kecil | Pulau Kelayang

Sarapan di hotel, checked. Pasukan dan perlengkapan perang, checked. Jemputan, checked. Siap berangkaaat ke Tanjung Kelayang. Tanjung Kelayang ini adalah start point-nya kapal-kapal untuk berlayar dari pulau ke pulau. Gak ada yang spesial sih di pantai ini, karena emang pemandangannya kayak pemandangan di Anyer gitu doang. Apa mungkin waktu itu cuma ke satu sisi pantai itu aja ya? yah, pokoknya sejauh mata memandang sih biasa aja.

Karena kapal disini kecil-kecil. 1 kapal cuman muat 6 orang. Alhasil, rombongan dipecah jadi 2. Saya, Randy, Regina, Lutfi, Dodo dan Andrie di kapal lambat. Dan kapal tetangga yang lebih cepat diisi sama Nana, Ides, Sasa, Konyol, Devy, dan Uwi. Kenapa saya bilang kapal lambat? ya karena jalannya lambat! masa’ kapal saya jalan duluan tapi yang sampe tempat tujuan duluan selalu kapal tetangga? Walopun ga beda jauh beda waktu merapatnya, tapi tetep aja keki kalo disalip pas ditengah-tengah 😡

1st Island : Pulau Pasir
Gak tau ini bisa disebut pulau atau engga. Karena sebenernya pulau ini hanyalah sebuah gundukan pasir yang cukup luas di tengah-tengah laut. Dan pasirnya emang putiih bersih mengkilau soalnya matahari lagi semangat-semangatnya bersinar :)

Pulau Pasir
7
8

2nd Island : Pulau Lengkuas
Nah, konon pulau ini adalah pulau terindah di Belitung. Survey berkata demikian. Disini ada sedikit bebatuan raksasa tapi nggak sebanyak di Tanjung Tinggi, ada Mercusuar, yang sialnya waktu itu lagi tutup jadi gak bisa dinaikkin :(

Ada apalagi ya? Yah pohon-pohon gitulah. Lagi-lagi, sejauh mata memandang, penilaian saya akan pulau ini : Biasa banget. Entah karena ekspektasi yang berlebihan atau emang biasa aja? Entahlah. Soalnya most of bloggers said that Lengkuas is the most beautiful place that they’ve ever seen. Keindahannya melebihi phi-phi island dan berbagai tempat lainnya. Waktu itu Bang Tobing (Guide berpengalaman di Pulau Seribu) juga bilang kalau pasir di Pulau Lengkuas seperti mutiara. Pas saya liat, oh my… sepertinya mereka berlebihan. Apa karena waktu itu lagi rame banget ya? Atau karena saya gak naik mercusuar? Emang sih beberapa orang bilang best spot-nya itu pemandangan dari atas sana. Yahh, mau gimana lagi, memang belum jodoh :((

Setelah berkunjung di Pulau Lengkuas ini, kita sempet snorkeling gak jauh dari Lengkuas. Tempat ini sebenernya gak di rekomendasikan sama guide ataupun tukang kapal. Bung Dodo dan Andrie yang nemuin tempat ini gak sengaja. Dan memang diakui, spot ini adalah spot terbagus selama snorkeling di Belitung. Bawah lautnya keren, yah tentu saja, masih banyak bulu babinya. Malah di sini gede-gedeee banget. Hiiii~

Pulau Lengkuas
19
lk

3rd Island : Pulau Burung
Yay! Ini dia baru tempat keren! Sukaaa bangett! The best in Belitung – menurut saya! Pulau Burung ini sebuah pulau yang lumayan besar. Kita semua makan siang disini. Tadinya mau di pinggir pantai, tapi ternyata, agak jalan kedalem ada kayak pondokan kosong gitu. Pas banget tempatnya buat makan siang yang udah dibawain catering dan kelapa muda dari jasa travel-nya.

Kenapa ini dinamain Pulau Burung, itu karena ada gugusan batu bertumpuk-tumpuk yang bentuknya mirip burung. Bagussssssss bangettttt! Makannya kita cukup terbilang lama menghabiskan waktu disini. Oh ya, kabarnya hari itu kita cukup beruntung lho. Sebelum kita merapat di Pulau Burung, Pulau itu hujan deras. Tapi waktu kita dateng, udah berhenti dan langsung cerah berawan. Awannya Subhanallah bagus banget dan bersih bangeett!!

Me superr likeeyy!!

Pulau Burung
pb4
pb2
pb
17

4th Island : Pulau Babi Besar & Babi Kecil
Setelah lama menghabiskan waktu di Pulau Burung, akhirnya kita kembali berlayar. Tukang kapal bilang kita akan menuju ke Pulau Babi Besar dan Pulau Babi Kecil. Nah kenapa dianamain Pulau Babi, karena katanya dulu, emang banyak banget babi hutan-nya. Tapi sekarang sudah punah sepunah-punahnya. Jadi bener-bener udah ga ada. Sayang banget ya?

Anyway, di Pulau Babi-babi inilah tempat yang paling terkenal di Belitung untuk spot Snorkeling. Jadi kita gak menepi di pulau-nya gitu. Tapi cuman disekitaran pulaunya untuk snorkeling-an. Dan setelah nyemplung, hmm… opini saya : Bagus. tapi biasa aja. Malah lebih bagusan spot snorkeling yang di deket Lengkuas sana. Yahh, tapi okelah. Oh ya, disini arusnya lumayan kenceng. Mungkin karena di Pulau Belitung-nya lagi hujan kali ya?

Pulau Babi Besar & Babi Kecil
???????????????????????????????  23

5th Destination : Pulau Kelayang
Nah, pulau ini adalah pulau terakhir di tour hari ini. Dan ini kita minta mampir berdasarkan request anak-anak. Pas selesai snorklingan, dan waktu masih menunjukkan pukul 4, dan dari kejauhan pulau ini udah memanggil-manggil minta dikunjungi, maka mampirlah kita di pulau yang katanya namanya Pulau Kelayang. Kenapa namanya Kelayang, karena dekat dari Tanjung Kelayang (start point). Mungkin karena udah agak-agak muak sama yang namanya pantai, jadi kita gak bertahan lama disini, cuman foto-foto dan ngaso-ngaso sebentar.

Pulau Kelayang
kl2
kl

Berhubung malam ini adalah malam terakhir. Jadi setelah makan malam, kita berencana mampir di kafe … errr…Kareso (If I’m not mistaken). Karena setiap kita berpergian, pasti selalu ngelewatin kafe ini, dan mata kita semua selalu tertuju pada si kafe yang kalo malem kerlap-kerlip macam bintang di langit. Sampai akhirnya ada yang mencetuskan kalo kita harus mampir. Yeah, akhirnya terjadilah. Lumayan kok, ada live music-nya gitu. Kebetulan kita dapet di outdoor-nya. Tapi sayang bukanya cuman sampe jam 12. Jadi gak lama-lama langsung balik ke hotel. Dan berkemas-kemas menyongsong pesawat besok siang.

k

3rd Day : 30 May 2010
Warung Kopi Belitung | Rumah Adat Belitung | Belitung – Jakarta

Pagi – pagi banget kita langsung menuju warung kopi yang sangat happening di Belitung. Banyak orang bilang, kalau ke Belitung kurang afdol kalo belom nongkrong di Warung Kopi-nya. Si Guide-pun menggandeng kita ke salah satu warung kopi yang termasuk paling laris di Belitung. Sayang saya lupa apa namanya. Letak warung kopi ini gak di pinggir jalan, tapi agak masuk gang sedikit. Tapi walaupun begitu, tetep rame pengunjung lho. Mostly pengunjungnya memang dari keturunan Tiong Hoa. Kayaknya sudah membudaya bagi warga mereka di pagi hari pergi ke warung kopi untuk minum kopi, makan kue bantal, baca koran, atau ngobrol dengan teman-teman sejawatnya.

Warung Kopi Belitung
27
25
26
24

Ga mau rugi hari terakhir gak kemana-mana, habis makan siang, kita maksain si guide untuk mampir ke 1 tempat lagi yang kira-kira masih masuk akal secara waktu untuk dikunjungi. Berhubung Batavia yang akan kita naikkin take off jam 1 teng. Akhirnya si guide-pun nganterin kita ke Rumah Adat Belitung. Well, rumah adat-nya sih sangat melayu sekali. Tapi yaa boleh lah untuk closing ceremony tour Belitung ini :)
ra

Dan sampailah kita dengan selamat dan sehat walafiat di Jakarta. 😀

Budget :
Pesawat PP Batavia & Sriwijaya : Rp. 900,000
Travel service (akomodasi, kapal, snack, bensin) : Rp. 800,000
Jajan + Tip Guide , dll : Rp. 300,000
Total budget : Rp 2,000,000

Hikmah yang diambil dari perjalanan ini :
Jalan-jalan sendiri ternyata jauh lebih enak dan memuaskan dibanding dgn jalan-jalan dgn jasa tour. Jauh nikmatnya :)