Home / Asia / #TravelDiary Weekend Getaway : Green Canyon, Pangandaran and The Birthday Surprise

#TravelDiary Weekend Getaway : Green Canyon, Pangandaran and The Birthday Surprise

Menyambung kegatelan jalan-jalan setelah Trip ke Karimun Jawa April lalu, akhirnya tanggal 15-17 Agustus kemarin, dengan personil yang sedikit berkurang dari sebelumnya, (Saya, Randy, Nana, Andri, Lutfi, dan Juli) memutuskan untuk ber-long-weekend getaway ke Pangandaran. 

Berangkat Jumat malam tepatnya jam 20.00 WIB dari kontrakan Andri menuju Terminal Bus Kp. Rambutan. Karena si Budi (Bus Budiman), bus yang akan kita naikkin untuk sampai ke Pangandaran cuma mangkal di sana. Jadi musti usaha dikit nyamperin ke Terminal Kp. Rambutan.

Sempet ngeri gak bakalan nyampe tepat waktu, karena tau sendiri deh ya, itu hari jumat yang mana jalanan Jakarta akan jadi hiper padat. Dan si Budi ini kloter terakhirnya cuma sampe jam 11. Rute kita kali ini agak-agak ngeteng, naik Transjakarta di jalur Jalan Panjang, yang sempet bikin senewen gara-gara bus-nya lama banget datengnya. 

Full team @ Halte Busway Kelapa Dua
as

Sampe di Kp. Rambutan, sesuai yang diperkirakan, kita beneran langsung diserbu sama calo-calo yang lumayan ambisius. Padahal kita udah geleng-geleng menolak dengan halus ajakan atau pertanyaan para abang-abang calo, tapi tetep aja di-agresif-in. Fyuuuh. Yasudah lah ya, akhirnya kita biarin mereka ngekorin sampe ke si Budi jurusan Kp Rambutan – Tasikmalaya. Ehh ternyata, si Budi penuh aja lho, gak tersisa 6 seats buat kita. Hadeh, saya udah lemes waktu denger si Budi penuh, untungnya supirnya buru-buru bilang kalo masih ada Budi berikutnya yang bakal stand-by. Hohoho…Thank God!!

Hengkang dari Jakarta sekitar jam 22.30…dan whusss (baca : bangun-bangun), tau-tau udah sampe Tasik, kita dioper ke angkutan umum yang namanya Tigaperempat (semacem metro mini gitu) yang ke arah Pangandaran. Tadinya saya pikir bakalan dioper ke bus Budi lainnya yang jurusan Tasik-Pangandaran. Ehh.. kenapa malah ke Tigaperempat butut begini??? Berhubung waktu kejadian oper-operan penumpang itu di jam 4 pagi, yasudahlah pasrah, mau protes tapi nyawa juga masih setengah. Udah gitu, kita ditarikkin ongkos mahal banget, 30.000 rupiah aja dong!! Sempet nganga waktu tau harganya. Padahal penumpang yang lain cuman ditarikin 2000 rupiah doang. Pembodohan pendatangkah? Hanya keneknya yang tau. Manalah pake transit lumayan lama  di Banjar sekitar jam 5 pagi. Bener-bener the art of ngeteng deh nih.

Jam 8 pagi hari, kita sukses diturunin di Terminal Pangandaran. Badan berasa buduk banget, kulit lengket, dan asem ditambah ekstra perut lapar. Akhirnya kita nyempetin sarapan bubur ayam kuah opor dulu trus karena belom dapet penginapan, jadinya numpang mandi di Masjid Agung Pangandaran. Hehehe…

ba

Sambil yang lain numpang mandi, si Andri browsing penginapan via handphone, trus gak lama dengan yakinnya dia bilang “coba ke Moritz aja yuk! Ntar bilang sama abang becaknya kita mau langsung ke moritz. jangan bilang ga tau mau nginep dimana, ok?” Setelah ngompakkin anak-anak yang lain, kita jalan menuju sekumpulan tukang becak. Sempet gontok-gontokkan lama masalah harga, tapi akhirnya deal juga di harga 10.000 rupiah nyampe penginapan Moritz yang letaknya di deket Cagar Alam. Cihuuuyy!! 

CIMG5440

Passss bangettt sisa 2 kamar yang available di Moritz, penginapan yang dipunyain sama Si Aki. Dengan skill tawar menawar Nana, akhirnya kita dapet harga 75.000 per-kamarnya. Yeheeey murah banget!! Selesai naro barang-barang di kamar, langsung deh beranjak ke Pantai Barat. Disana kita ditawarin naik kapal dengan harga 10.000 per-orang buat nyebrang ke Pasir Putih.

Lumayan seru pas naik kapalnya, beberapa kali ke hantam ombak yang lumayan gede, tapi air ga sampe masuk sih ke kapal, cuma agak goyang-goyang gimanaa gitu. Sekitar 5-10 menit mengarungi ombak, sampailah kita di Pasir Putih. Hngg..Jujur aja sih ga da yang istimewa di pantai ini. Airnya aja butek. Cuma emang pasirnya doang yang putih, gak kayak di Pantai Pangandaran yang pasirnya agak item.

Gak tau dapet ilham dari mana, Tiba -tiba Randy, Andrie dan Nana nyewa alat snorkeling buat snorkelingan di sana. Saya mentah-mentah menolak waktu diajakin, plis deh ah.. airnya aja butek gitu, apa yang mau di snorkelingin? Zzzz..
Tapi mereka tetep ngeyel dan excited banget pengen snorkelingan. Dan saya pun terbukti benar sodara sodaraaa!! Gak nyampe 10 menit mereka pergi snorkeling, udah balik lagi nyamperin saya, Lutfi sama Juli yang lagi asik ngunyah pecel diatas tiker. Nah kan…apa guwe katee!! Heuhuehue..

Pasir Putih Pangandaran
pp

Waktu lagi asik-asik makan pecel, abang-abang yang nyewain alat snorkeling PDKT gitu, ngajakin ngobrol ini itu, intinya sih mereka nawarin kita mau ke Citumang River atau yang lebih dikenal sama Green Valley. Katanya tempat ini belum sering terjamah, dan mereka juga nawarin buat nganterin ke Bulben, tempat wisata lain yang juga belom banyak yang tau (gw lebih suka nyebut dengan nama Blueband–entah kenapa). Blueband ini konon katanya tempat pariwisata masa depan yang baru akan diresmikan tahun 2013 nanti. Weww lama amat yak? Abang-abang ini (yang akhirnya saya tau namanya Ryan) menawarkan diri untuk nganterin kita ke Citumang River plus ke Blueband hanya dengan Rp 120.000 untuk ber-6. Jadi, masing-masing kena 20.000 rupiah saja. Murah ya? Abeeesss! Makannya saya dan yang lain langsung bergairah. Trus baru deh kepikiran, mau ke TKP naik apa? Hahaha…! Soalnya si Ryan ngirain kita bawa mobil. Yaudah, akhirnya tercetuslah ide untuk sewa motor. Dengan tega-tegain nyekek abang tukang nyewa motornya. Bayangin aja, kita dapet harga sewa 1 motor hanya 5,000 rupiah per-jamnya. Emang nih grup raja tega! LOL! Jadi kita sewa 3 motor seharga 75 ribu rupiah dengan tenggat waktu 5 jam. Luar biasa hebat ini trip murah meriah!

Berangkatlah saya dibonceng Nana, Randy dibonceng Ryan, Juli dibonceng Lutfi, dan Andri dibonceng Sano (teman Ryan). Total 4 motor. 3 motor nyewa, dan 1 motor punya Ryan. Cobaan pertama, ban motor Andri kempes-pes! Jadi kita musti ke tambal ban dulu yang disana ngabisin waktu sekitar 20 menit. Baru deh abis itu langsung menuju ke Citumang. 45 menit perjalanan ngelewatin sawah-jalanan berbatuan-hutan-kampung sampe akhirnya parkir juga. Pantat lumayan ledes karena 50% jalanan rusak berat. Kirain penderitaan berujung sampe di tempat parkir, ternyata Citumang-nya masih jauh jenderal! Dan kita masih diharuskan jalan kaki sekitar 15 menit mendaki bukit lewati lembah (ini beneran lhoooo..gak lebaiii!).

Di Citumang ini ada Goa gelap (iyalah mana ada goa terang?!?) airnya berwarna ijo tapi jernih! batu-batu-nya besar-besar banget, dan ada small waterfall-nya juga. Bikin ga sabar pengen langsung nyemplung. Pas nyampe, cuma ada kita disana, jadi kayak sungai milik pribadi. Ditambah lagi, keadaan sekeliling hutan sunyi senyap. Gak pake basa-basi, langsung eksekusi! *nyegur ke sungai maksudnya*

Serunya, dinding-dinding goa ini panjat-able banget. Udah kayak bocah-bocah ingusan deh kita, manjat dinding goa terus lompat ke sungai dengan kedalaman lebih dari 3 meter, gitu terus berulang-ulang. Maklum deh ya, di kota gak ada beginian. Heuheuehu. Anyway, letak kita mainan panjat-panjatan itu masih di sekitar mulut goa. Katanya semakin kita masuk ke dalem goa, airnya semakin dingin dan kedalaman bisa mencapai 7 meter dengan panjang goa sekitar 100 meter. Siapa coba yang berani masuk? Saya mah ogah.

Puas berenang-renang dan loncat-loncatan, kita pindah spot ke small waterfall-nya, kebetulan emang ada 2 rombongan yang baru dateng dan gantiin tempat kita main-main di mulut goa. Sumpah ya, jernihhh bangeett-ngeettt! Mungkin bisa dibilang, Green Valley ini versi baby-nya Green Canyon kali yaa…

Oh yaa ada cerita mistisnya disini, katanyaaaa…kalau air sudah berbau amis, itu tandanya kita harus minggat dari sungai. Soalnya, katanyaaa..si penunggu udah mulai terganggu sama keberadaan kita. Itu katanya loh yaa…

 

Citumang River (Green Valley)

ct1
ct3

ct2

Gak kerasa udah jam 4 sore dan kita harus capcus menuju ke Blueband, karena pengen ngejar sunset disana. Menurut Sano, kita bisa liat sunset keren di Blueband, dan perjalanan kesana hanya 1 jam saja. Begitu dijlanin, astaganaga! Bayangin aja, masih dengan badan basah kuyub kita konvoi naik motor ke Blueband yang Masya Allah ternyata jauhhh bangeettt!!! 2 jam perjalanan – jalan rusak berat – sawah – kampung – hutan – jurang- sungai – lembah – Green Canyon masih kesanaan lagi – jauuuuuhh bangeett!! Padahal nih badan udah menggigil berat, dingin paraaahh!

Nyampe Bluband sekitar jam 6-an aja dong. Jadi Blueband ini kayak Tanah Lot gitu bentuknya, tebing-tebing besar ditengah laut, cuman ada banyak. Kalau lagi surut, kita bisa jalan ke tebing-tebing itu. Sayang waktu nyampe sana, lagi pasang dan ombaknya dahsyat sekali. Cuman 15 menit disana, foto-foto, trus cabut lagi pulang ke Pangandaran. Sumpe deh, waktu itu ngeri rasanya mbayangin masih ada 2 jam perjalanan harus ditempuh buat balik ke Moritz. Aseli dinginnya ga ketolong, sepanjang perjalanan saya bener-bener rewel sampe ngitungin 1 per 1 kilometernya.

Bulben

CIMG5506


Malam pertama kita di Pangandaran, saya sempet sedikit sewot karena anak-anak susah banget diajakin makan malam. Masa mereka pada mau langsung tidur karena capek?? Krezi apah??

Sedangkan saya sangat-sangat lapar sekali dan bersikeras ngajakin makan. Karena gak ada yg beranjak pas saya ajakin, yaudah akhirnya saya ajakin aja si Ryan buat nemenin makan di tempat terdekat. Pas udah mau berangkat- tiba-tiba Randy keluar, trus saya tanya mau kemana, dia bilang : “mau makan”. Lahh #@$#%$ tadi diajakin ga mau?!?

Setelah sedikit lama menunggu cewek-cewek yang lain siap-siap, kita berangkat juga nyari makan..uhuuyy! tapi ada yang janggal, si Randy ngilang!! kita udah jalan lumayan jauh dan saya baru sadar kalo nih bocah ga ada di rombongan. *pacar macam apa?* Tanya ke anak-anak, mereka pada gak tau. Trus ditelponin juga ga diangkat. Si Nana bilang kalo dia tadi pup dan nanti langsung nyusul kita di tempat makan. Yaudah deh yaa, kita terus jalan. Di pinggiran udah banyak tempat makan yang menggoda, salah satunya Paket Ayam Goreng Kampung… Denger namanya aja lidah langsung terangsang. Saya ajakin dong anak-anak buat makan disitu aja, ehh ternyata cuman Juli yang menanggapi dengan baik, yang lainnya gak ada yang mau. Mereka bilang : “masa di jakarta Ayam, disini ayam juga??” Hngg…iya juga sih.

Trus saya bilang : “emang maunya makan apa?”
Nana : apa kek..seafood kek..
Andri : eh..kayaknya Tongkol enak nih..
Saya : Tongkol??!? (kenapa musti tongkol coba?)
Andri : Tongkol aja yuk, tapi dimana ya yang jual?
Ryan : hmm dimana ya?

Hasilnya kita diem lama disatu titik, sambil nungguin Ryan men-suggest satu tempat yang ada Tongkol-nya. Saya yang kelaperan berat berusaha buat doktrin yang lain untuk milih Ayam Kampung aja. Sayang lagi-lagi yang menyambut baik cuman Juli.

Ngga lama, kita jalan lagi, anehnya tiba-tiba mereka ngajakin belok kanan. Masuk ke jalan kecil gitu. Saya kebingungan, kenapa harus belok kanan?? Salah satu nyaut klo tempat seafood banyakan di sisi pantai timur. Dan jalanan menuju pantai timur adalah dengan belok ke kanan.

Baiklah, saya pun menurut. Sampe di tengah jalan, tiba-tiba Nana teriak dari belakang dan langsung nutup mata saya pake syalnya Juli. Saya juga ikutan teriak karena kaget, sambil nyingkirin syalnya Juli yang udah nutupin mata. Tapi apa daya 2 tangan saya dipegangin ntah sama Andri atau Juli atau malah Ryan…terlalu banyak suara dibelakang soalnya.

iket

Jadilah saya digiring dengan mata ketutup, disuruh loncat karena katanya ada lobang (dikerjain kayak ospek gitu). Hahaha dodol! kesel! *senyum-senyum sendiri ini nulisnya* Anyway, saya tau sih ini sebenernya bagian dari surprise (hehehe ge’er..). Trus saya disuruh naik tangga, yang ada dipikiran saya waktu itu *kayaknya mau dibawa ke restoran di pinggir pantai nih*(ge’er lagi). Tapi kok ada yang aneh, saya denger suara ombak kenceng banget, *oh mungkin restorannya sengaja nyetel suara ombak, biar lebih berasa di pinggir lautnya kali ya?* Tapiiii…di balik tutupan syal Juli, mata saya bisa ngeliat bayangan ombak, dan saya baru sadar kalo ini bukan di restoran, Hahhh ini sih beneran udah masuk ke daerah pantai. Tanah yang kaki saya jejak, itu kayu.

Saya teriak-teriak panik :“heh..mau kemana sih? ini di laut ya? gw mau kemana?? gw ga mau ya pokoknya kalo ada adegan di cebur-ceburin!!” Parno gilaa… Ombak segede gitu kalo sampe diceburin sih pada gak mikir namanya. Tapi mereka gak  mungkin tega juga sih. Trus tebakan saya selanjutnya adalah saya mau dibawa ke kapal, soalnya suara ombak makin kenceng di sekitaran saya. Nah, masalahnya adalah, kapal macam apa yang mau saya naikkin?? Ngeri juga bayangin kalo kapalnya model sampan, yang ada malah kegulung ombak sampe tengah.

Pikiran-pikiran saya kepotong sama anak-anak yang tiba-tiba sepi dan berhenti nuntun saya. Cepet-cepet saya buka syalnya. Ternyata emang bener kanan-kiri saya laut berdeburan ombak  dan yang saya dengar berikutnya nyanyian happy birthday-nya anak-anak. Waktu saya balik badan udah ada Randy dengan kue penuh lilin…hehehehe… ternyata ga ada kapal-kapalan, yang ada cuman Saya, Randy, Nana, Andrie, Juli, Lutfi, Ryan, dan Sano di atas dermaga kayu yang agak menjorok ke tengah Pantai Timur Pangandaran. Masing-masing mereka megang kembang api sambil nyanyi Happy Birthday Bebek!.. Happy Birthday Bebek! Oohh Sweeett…!!!!!!! *kecup-basah-satu-satu!*

CIMG5546

fw

Ritual make a wish sama tiup lilin berjalan lancar. Selanjutnya nyalain kembang api terbang cupu hehehe..baru deh..bakar ikan. Dan ikannya, ikan Tongkol. Yaelahhh!! Saya sekarang baru ngeh kalo yang dimaksud Andri adalah ini. Hahaha…

tong

Anyway, Thanks a big bunch, friends!!  Love you all as big as the ocean!!! :* :*

Hari ini adalah puncak acara kita…Body Rafting! Yiippiiee! Pak Syarifudin, selaku provider acara ini, udah jemput kita di Moritz pagi-pagi sekitar jam 8  dengan mobil bak-nya. Yoi, kita dijemput pake mobil bak, udah kayak ayam yang mau dibawa ke pasar pagi. Hahaha…Anyway, baru kali ini saya naik mobil bak :p

bak

Sebelum ke hulu, kita sarapan dulu di rumah Pak Syarifudin sambil nunggu peserta-peserta lain yang mau ikutan juga. Jadi total yang ikut bodyraftingan kali ini ada 13 orang. Briefing sebentar, baru kita ber 13 diangkut ke hulu naik mobil bak yang sama. Seruuu…karena untuk ke hulu jalanannya naik turun dan gak mulus, masih batu-batu gitu. Kanan kiri jurang pula, jadi berasa naik wahana di dufan.. Sampe di pemberhentian, kita berdoa dulu, dan harus jalan kaki untuk turun ke sungainya sekitar 1.5 km-an. Naik turun di jalan setapak yang lumayan licin.

Setelah lumayan keringetan, akhirnya sampe juga di lokasi…waaaahhh lagi-lagi ga sabar pengen nyemplung. Airnya bening bangeeett…Belom dikasih aba-aba suruh nyemplung, Saya dan Randy udah nyemplung duluan, foto-foto di salah satu batu besarnya, baru deh abis itu menghanyutkan diri di sungai yang arusnya sedeng (gak deres dan gak tenang, maksudnya).

Emang bener-bener cocok di namain Green Canyon. Karena airnya ijo, tebing-tebingnya juga keijoan, pokonya selama 4 jam mengarungi GC pemandangannya ijo semua deh. Body Rafting disini itu, kita ngarungin GC hanya dengan bermodalkan Life Vest doang ngikutin arus terus menuju ke hilir. banyak batu-batu besar di dalem sungai, jadi emang harus hati-hati, jangan pasrah-pasrah banget nganyutnya, lumayan sakit kalo kepentok-pentok batu soalnya. Apalagi kalo kena batu yang kasar, beuh dijamin bisa lecet-lecet kulit. Untung saya cukup persiapan karena tau medannya akan begitu, pake kaos lengan panjang plus legging panjang. Jadi kalo kaki kena batu-batu, gak langsung ngenain kulit 😉

Ada bagian-bagian yang tidak disarankan kita tetep nganyutin diri, karna batunya banyak dan gak bisa diajak kompromi, atau arus sangat deras. Jadi, peserta harus ngikutin tracknya keluar dari sungai, jalan di batu-batu yang wow tajamnya. Kalo salah memijak, kaki bisa gemeteran hebat. Jadi emang harus nyari track batu yang layak untuk diinjek. Kalau udah masuk ke zona aman, baru kita dipersilahkan lagi turun di sungai. Trus, ada beberapa track yang emang arusnya lumayan kuat, tapi tetep harus hati2 dan jangan sampe nyangkut. Karena kalo udah nyangkut, susah banget bangunnya, soalnya kedorong tekanan dari air. Saya sendiri pernah nyangkut..hehehe. Aseli gak bisa dilawan banget itu arus. Guidenya nyuruh saya jejak ke dasar sungai (karena emang itu dangkal banget) tapi gak bisa boook! beneran deh, tekanannya kenceng banget.

Waktu nyangkut, saya pose-nya tiduran gitu, dan kebetulan waktu itu saya yang paling belakang sama Lutfi. Si Lutfi cuman cengar-cengir aja ngeliatin saya yang udah tak berdaya *bukannya bantuin!* Nana yang ada di depan saya juga cuman bengong doang ngeliatin. Dan saya bukannya panik malah ketawa-ketawa. 1 Guide gak kuat untuk nolong saya yang keseret arus nyangkut di bebatuan. Jadinya butuh 2 guide buat gotong saya sampe berdiri. Hihihi, maaf ya kakak-kakak, merepotkan :p

3.5 jam berlalu dan udah mulai capek banget. Perasaan ini sungai kok gada ujungnya, tapi akhirnya kita sampai juga di tempat yang bener-bener WOW. Bener-bener Green Canyon beneran. Kita semua udah gak di sungai lagi tapi nyusurin jalan di dinding-dinding tebing. Dengan ketinggian mencapai 3-4 meter kali ya.. Yang paling gila, waktu kita harus ngelewatin jurang kecil dari 1 batu raksasa ke batu raksasa lainnya. Cuman itu 1-1nya jalan jadi semuanya emang wajib loncatin jurang itu. Gilaa, saya liatnya langsung lemess…Gak tau deh nasibnya gimana kalo sampe jatoh.

Emang sih, ada 2 guide yang megangin tangan kita pas loncatin jurang kecil itu. Tapi tetep aja, pas liat bawah merinding gimanaa gitu. Akhirnya dengan segenap keberanian yang lumayan ciut yang saya punya, saya berhasil loncatin jurang itu dengan selamat. Saking senengnya, begitu mendarat dengan sempurna, saya langsung lari-lari kecil ke arah Juli dan Lutfi. Dan Whooopss, kepeleset!! Jatoh hampir keduduk, tapi sempet dipegangin sama mereka berdua, jadi gak sakit-sakit amat jatohnya. 

Dibelakang saya yang loncat berikutnya Randy, baru Andri. Saya gak liat muka mereka gimana pas loncat jurang. Soalnya lagi sibuk mengagumi view sekitar yang Subhanallah…..bagus banget!! Luar biasa bangus banget!!

Trek selanjutnya adalah body jumping dari ketinggian sekitar 7 m. Sejujurnya pengen bangett ikutan…tapi sumpah, nyali ciut se-ciut-ciutnya. Padahal saya udah ikutan naik tebingnya, tapi belom seperempat jalan, langsung balik lagi. Jauh lebih memilih untuk lewat trekk aliran sungai aja deh, ngeri sama ketinggiannya soalnya. Dari pasukan kita, cuma Randy, Juli, dan Andri yang berani terjun bebas sedangkan Saya, Nana sama Lutfi cuman duduk-duduk di batu ngeliatin histeria mereka yang terjun dari ketinggian 7 m itu. Cih, iri!

Selanjutnya, kita foto-foto dan sampai juga di ujung perjalanan, yaitu titik ketemunya orang-orang yang naik perahu dari hilir dengan kita yang udah mengarungi GC dari hulu. Mungkin itu puncaknya Green Canyon. Emang bagus banget sih menurut saya. Berikutnya, kita langsung menuju hilir dijemput sama perahu ke arah parkiran perahu-perahu yang penuh banget sama antrian wisatawan-wisatawan. Ternyata, parkiran perahu itu deket banget sama rumahnya Pak Syarifudin. Tinggal nyebrang jalanan doang langsung nyampe. Disana kita disambut sama makan siang plus kelapa muda. Nyamm nyamm Sluurrppp!! Setelah makan dan mandi, kita ber-13 dianter sama Pak Syarifudin dengan mobil baknya balik ke Pangandaran.

Body Rafting at Green Canyon
br4

CIMG5598

CIMG5614

br3

br2
br1

 

Begitu sampai di Pangandaran, Ryan dan Sano udah nungguin kita di Moritz, rencananya mau ngejar sunset di Pasir Putih, katanya disitu spot yang paling bagus untuk liat sunset. Jadilah kita bersunset ria di sana. Kali ini ga perlu naik kapal untuk menuju pasir putih, tapi cukup ngeloncatin pagar di sisi pantai ke cagar alam trus nanjak naik ke hutan dan turun ke pantai pasir putih. Kalo boleh jujur yaa, sebenernya sunsetnya ga gitu bagus. Tapi tak apalah, yang penting bisa ngerasain sunset di Pangandaran.

sun

Sekitar jam 7-an, kita balik ke hotel buat mandi (bagi yang belom mandi) trus langsung lanjut lagi nyari makan. Kita nyewa sepeda tandem ke arah restoran seafood yang katanya enak. Saya dibonceng Randy, Juli dibonceng Lutfi, dan Nana dibonceng Andri. Kelar makan malam, udah pada capek banget, kita pun langsung balik ke Moritz, tepar!! Dan lagi besok harus bangun jam 5 pagi karena ngejar Bus Perkasa Jaya jam 7.

Overall, perjalanan kali ini menarik. Sayang kurang banyak personilnya. Kalau diliat dari sisi adventure, emang ini yang paling juara yang pernah saya alamin. Hehe…

Anywayyy, terima kasih super banyak buat Ryan, Sano, Pak Syarifudin, dan juga Aki (pemilik Moritz)

Ohya, yang minat buat body rafting-an, bisa hubungin Pak Syarifudin di 085223173821. Harganya bisa langsung ditanyakan ke orangnya langsung. Yg jelas sangat worth it dibandingkan dengan nyewa perahu dari hilir apalagi kalo pake bayar lebih buat nungguin main2 di GC 😉
Trus yang mau jalan-jalan ke Citumang River, bisa minta anterin Ryan atau Sano di 081312721224 atau 085223605512. Kalau yang ini orang-orang-nya asik beratt :)

Next destination?? Pengennya sih ke Bangka Belitung. Tapi entah kapan..doakan saja yaaa =p