Home / Asia / #TravelDiary Anyeong Ha-Seoul!

#TravelDiary Anyeong Ha-Seoul!

Anyeong Ha-Seoul! ūüėÄ ūüėÄ

September kemarin, saya dan 200-sekian anak kantor lainnya pergi ke Seoul, Korea Selatan. What a number! I know. And yes, ini adalah outing kantor. Senangnya, karena bisa jalan-jalan gratis ke tempat yang saya belum pernah, dan ke negara tujuan yang sebenernya saya gak pengin-pengin banget datengin dengan hasil jerih payah sendiri. Jadi begitu tau tujuan outing kantor tahun ini ke Korea, ya kaleum lah ya..

Meskipun kalau yang namanya outing kita udah pasti cuma duduk manis dan ngikutin jadwal, tapi teteup ga mau rugi dong cari tempat-tempat heaps di Seoul yang bisa didatengin. Dengan sedikit mengerahkan skill e-geografi (read : browsing google), disusunlah itinerary tambahan yang bisa didatengin di malam hari selepas jadwal tour dari travel agent selesai. Oh…I love this part!

Anyway, trip kali ini juga jadi menambah pundi-pundi portfolio penerbangan saya *caelah*, ini pertamakalinya nyobain naik Asiana Airlines, salah satu maskapai ter-kece sedunia, bahkan diatasnya GA. Menurut saya tetep lebih enak GA kemana-mana sih, baju pramugari GA lebih bagus, walopun kalo dari tampang mba-mba pramugarinya lebih cakepan Asiana, tapi selain itu seat-nya GA juga lebih nyaman, dan apalagi ya? Pokoknya tetep GA-lah yang menang. Hehehe..

Day 1 – Sept 25th 2014
Gyeongbokgung Palace – Nami Island – Mt.Sorak

Sampai di Korea pagi hari, cuma dengan modal cuci muka-gosok gigi di bandara, kita langsung di giring ke istana raja yang bernama Gyeongbokgung Palace. Disini sih gak ngapa-ngapain selain foto-foto dan keluar masuk museum kebudayaan Korea. Hrrr, bukan penggemar museum sih, jadi menurut saya yaaa nice to know aja. *maaf-terlalu-jujur :p*

Dari istana raja, kita langsung diangkut lagi untuk menuju pulau kondang besutan film Winter Sonata. *Anak 90-an awal pasti paham nih film beginian* Iyak tepat sekali, Nami Island! Nah..katanya, Nami Island itu keliatan paling cakep pas autumn. Kebayang dong, betapa tinggi harapan saya akan keeksotisan semburat coklat kemerah-merahan yang akan menyambut kita di pulau ini. Secara kan nih pulau terkenal dengan pohon-pohon tinggi berjejer di sepanjang jalannya. Hehh, pas sampe sana, daunnya masih hejo semua aja gitu. Setelah sedikit intropeksi, baru paham kalo sekarang itungannya masih awal autumn banget, dan kayaknya daun-daun ini baru mulai kecoklatan di Oktober, dan kemudian berguguran di November sebelum masuk winter di Desember. Sedihnya, begitu foto-foto, lebih mirip kayak lagi jalan-jalan di Kebun Raya Bogor :(


Sebenernya, Nami Island ini cuma pulau buatan gitu, ada sih cerita sejarahnya, yang entah cuma dibuat-buat untuk gimmick wisata atau bukan, hanya pemerintah Korea yang tau. *suujon-sotoy* Yang bikin pulau ini jadi menarik, banyak dibuat spot lucu-lucu buat foto! Indonesia kalo mau sebenernya bisa banget bikin pulau ala-ala begini, sayang aja pada kurang kreatif.

Oh ya, yang wajib banget dimakan pas di Nami adalah…grilled chicken! Behh! Enak banget, aselik! Biar ke-Korea-an, makan slice ayam-nya musti digulung gitu pake selada, jangan lupa pake jamur juga. Sekali-kali diselingi dengan Kimchi -yang saya berkali-kali coba makan tapi gak pernah berhasil ketelen, saking anehnya rasanya….yawck!-

Dari Nami Island, langsung cuss ke Mt. Sorak, yang berjarak sekitar 3 jam dari Seoul. Di perjalanan sempet mampir supermarket dan beli susu favorit pemirsa, susu pisang *ga tau apa nama Korea-nya*. Survey membuktikan, 9 dari 10 orang yang nyoba susu ini pasti bakal beli lagi. FYI, susu ini cepet basi-nya, jadi jangan terlalu banyak berharap bisa nitip sama temen yang pergi ke Korea ya.

Beres check-in dan (akhirnya) mandi, saya ngajakin beberapa orang buat jalan-jalan disekitaran hotel. Maklum deh, sini anaknya explorer banget sih, gatel kaki kalo udah di negri orang tapi cuma nangkring doang di kamar. Pas jalan-jalan ini, baru ngeh kalo hotel yang kita inepin ini punya taman cantik banget di bagian depannya. Gak kebayang gimana besok, pas malem aja keren banget gitu, bunganya warna warni, ada aksen susunan batu segala kayak di Stonehenge – Inggris. Ciamiks sekalih!

Day 2 –¬†Sept 26th 2014
Mt. Sorak – Dongdaemun Market – Nanta Show – Garosugil

Bener aja lho, selesai sarapan saya langsung nyulik 2 teman buat foto-foto di taman depan hotel. Kyaaa ternyata dari situ bisa keliatan Mt. Sorak-nya! Aih matiiik! Suka banget sama hotel ini. Oh iya, nama hotel ini Del Pino Resort, jadi buat mbak-mbak dan mas-mas yang punya modal banyakan dikit, boleh lah nih hotel dijadiin pilihan. Kalau bisa pesan kamar yang jendelanya menghadap Mt. Sorak sekalian, biar makin asoyy..

Jarak dari hotel ini ke Mt. Sorak juga ga jauh, cuma butuh sekitar 30 menit buat sampe di Soeraksan National Park. Di sini dingin banget, jadi Alhamdulillah kepake deh tuh jaket bulu yang sengaja saya beli buat autumn-an di Korea. Mengingat kita ikut tour, jadi cuma dijadwalin mengunjungi Gwongeumseong Fortress dan Sinheungsa Temple Course. Padahal ya masih banyak banget spot menarik yang bisa di-eksplor. Mungkin butuh 1-2 hari full buat khatamin National Park ini. Akhhh..

Untuk mencapai Gwongeumseong Fortress, kita musti naik cable car, trus trekking sekitar 20 menit buat menuju puncak. Di atas sana bakalan reruntuhan Toto Castle, yang kayaknya udah menyatu sama gunungnya, saking udah gak berbentuknya tuh reruntuhan. Anyway, pemandangan disini ciamik banget sih menurut saya, karena jarang ada rocky mountain begini yang bisa dicapai dengan naik cable car doang. Suka!

Kalo Sinheungsa Temple sih gak istimewa-istimewa banget (IMHO), secara kalo bertandang ke negara-negara Asia Timur udah sering ketemu patung Budha raksasa. Malahan saya lebih tertarik foto-foto di taman bunga ketimbang foto sama patung Buddhanya :p

Dari Mt. Sorak kita digiring kembali menuju Seoul. Dan langsung diturunin di kawasan Dongdaemun. Tepatnya di mal sejenis ITC *ga-tau-namanya-apa* tempat beli oleh-oleh atau baju yang harganya kurang lebih sama kayak harga di ITC Ambassador. Berhubung saya anaknya ga doyan-doyan amat belanja, jadinya lebih milih sightseeing di luar Mal. Kebetulan di depan Dongdaemun ini ada bangunan menarik namanya Dondaemun Design Plaza, isinya kumpulan local store, kayak Goodsdept-nya Indonesia gitu deh.  Disini juga ada toko souvenir SM Town loh.

Anyway, pas kemaren lagi browsing-browsing buat bikin itinerary tambahan, saya sempet pengen banget nonton Nanta Show, karena review-nya di Trip Advisor bangus banget, tapi pas nge-cek harganya langsung mangkir deh. Ehh, di tengah jalan sehabis dari Dongdaemun, orang tour-nya bilang kalau mereka akan kasih additional itinerary surprise buat kita, yaitu nonton Nanta Show. Gyaaaa! Saya langsung tepuk tangan paling kenceng. Hahaha! Rejeki emang gak kemana yaa..

Nanta Show ini adalah pertunjukan non-verbal, campuran seni, sulap, dan komedi. Dengan berlatarbelakang di dapur, jadi akan ada beberapa orang yang main musik dengan peralatan dapur gitu, tapi ada alur ceritanya. Lumayan menghibur sih, tapi kalau boleh kasih rate, 7.5/10 lah ya, dan rasa-rasanya kelewat mahal untuk tiket seharga IDR 500,000 – 700,000.

Malam ini kita menginap di daerah Guro, lumayan jauh dari downtown Seoul. Itinerary tambahan yang saya buat untuk  malam ini adalah mampir ke distrik Gangnam, mau liat oppa oppa (mas-mas) Gangnam style! *halah*

Pengennya sih ke :

  • Hallyustar Avenue – Walaupun bukan penggemar K-pop, tapi pengen aja gitu kan mampir dan paling nggak ngelewatin depannya PH-PH kenamaan macam SM Entertainment, JYP Entertainment, Cube Entertainment gitu, biar bisa nyombong ke adek-adek penggemar-penggemar K-Pop kalo gini-gini saya udah pernah lhooo nyatronin kandangnya idola sampeyan.
  • Apgujeong Rodeo Street – isinya toko-toko baju dan kafe-kafe lucu gitu, katanya sih artis-artis K-pop sering berkeliaran disini, mana tau ketemu Lee Min Ho ya kan, *kayak-ngerti-aja-orangnya-yang-mana*
  • Garosugil – Kurang lebih sama kayak Rodeo Street, cuma kayaknya disini lebih banyak tempat nongkrongnya.

Dari ketiga tempat diatas, pada akhirnya saya cuma keburu buat nongkrong di Garosugil doang. Huhuhu, karena ternyata cari jalan di Korea gak semudah itu, dan gak banyak orang Korea yang bisa ditanyain karena kendala bahasa. Sukses naik MRT dari hotel ke Gangnam aja udah untung, itu pun kita berhasil sampe di Garosugil sekitar jam 10. Randomly pick tempat makan gitu, dan beli chicken wings buat rame-rame, yang ternyata rasanya enak banget. Kriuk-kriuknya dahsyat renyahnya. Ayam KFC mah lewat jauh.

Nah ini nih yang seru, dari Garosugil kita pulang sekitar jam 1 malam, MRT udah tutup dari jam 12. Jadi transportasi 1-1nya cuma taxi. Taxi-nya sih banyak banget yang wara-wiri, tapi gak 1 pun taxi yang mau berhenti waktu kita stop-in. Padahal udah sampe jalan jauh dan pindah tempat segala, dan udah se-agresif berdiri di tengah jalan biar mereka mau berhenti. Sekalinya ada yang berhenti tapi pasti mereka nolak untuk ngangkut kita. Kayaknya sih mereka ogah ngangkut orang asing. Kayaknya yaa… Udah 1 jam nunggu di pinggir jalan tanpa harapan, tiba-tiba ada ahjumma-ahjumma (baca : tante-tante) turun dari mobilnya yang lagi parkir di deket kita berdiri nunggu taksi. Dia nanya, kita mau naik taksi ke arah mana, dan dia ngasih secarik kertas minta kita nulisin alamat hotelnya. Bingung dong, nih tante-tante mau ngapain? Trus dia nyuruh kita buat ngikutin dia jalan lumayan jauh, dengna polosnya kita ngikut aja, toh kita rame-rame ini ya kan. Eh ternyata dia baik banget, dia niat nyariin taksi buat kita, kita disuruh tunggu di pinggir jalan, biar dia yang akan cegat taksinya, begitu ada yang berhenti dia kayak minta tolong banget gitu ke tukang taksinya buat nganterin kita ke hotel dan akhirnya ada juga yang mau! Huahahahaha, asli deh nih ahjumma, baik banget!!!

Pertama-kalinya saya deg-degan naik mobil karena terlalu ngebut, kayaknya pas naik taksi ini deh. Aselik, ya Allah, jadi kan kita lewat tol gitu, dan emang jalanan agak kosong, tapi nih taksi ngebut banget, mana kacanya pake gak ditutup segala. Mau nyuruh dia nutup juga bingung ngomongnya gimana, udah gitu saya duduknya di belakang, ditengah pulak! Stress ngeliatin speedometer geraknya diangka lebih dari 120 km/jam! My God!! ini kalo sampe dia nge-rem mendadak, fix saya pasti kelempar kedepan! Alhamdulillah-nya sih setengah jam kemudian selamat nyampe Guro, yang saya bingung, si Irfan bisa-bisanya tidur di kursi depan. Padahal kita yang di belakang  tegangnya udah kayak naik wahana di dufan,

Sekitar jam 2.30 baru sampe hotel, dan lucunya, pas banget di belakang taksi kita ada taksi teman lain yang baru dari Gangnam juga, dan…mereka mengalami kejadian yang persis sama kayak kita. Susah dapet taksi dan tiba-tiba ada orang dari antah berantah dengan niatnya nolongin nyari taksi. Kayaknya kejadian begini emang wajar ya di Seoul?? Kalo gitu angkat gelas buat ahjuma atau oppa yang suka nolongin orang asing nyari taksi di Seoul! Besok-besok kalo ada orang asing yang kesusahan nyari taksi di Jakarta, saya mau bantu banget, beneran deh. Udah pernah ngerasain merananya ditelantarkan supir taksi di negri orang soalnya :(

Day 3 –¬†Sept 27th 2014
Kimchi School – Myeongdong – Hongdae

Salah satu agenda yang menyenangkan hari ini adalah belajar bikin Kimchi di Kimchi School. Ternyata cara bikinnya jauh dari kata sulit. Yaiyalah, orang cuman disuruh ngolesin bumbu yang udah di fregmentasi di helai demi helai kubis yang udah disediain, trus digulung deh sesuai arahan. Abis itu dikumpulin buat di taro kulkas dan didiamin selama berhari-hari. Jadi deh Kimchi yang udah bisa dimakan. Gampang kan? Hihihi…

Pulang dari sekolah Kimchi, kita dianterin ke… *drum roll* Myeongdong! Wohooo! Dari kemarin saya sengaja hemat-hemat gak belanja ini itu, karena mau ke surga kosmetik ini. Kompleks perbelanjaan disini mirip banget sama Mongkok atau Causeway Bay-nya HongKong. Kita bisa nemuin toko yang sama (misal : FaceShop, Natural Republic, Etude, dll) hampir di setiap gang yang ada di Myeongdong, Dan bener aja gitu, harga-harga kosmetik disini bisa 1/2 lebih murah dari di Jakarta. Contohnya aja nih ya, sekarang ini saya lagi pake eyeliner FaceShop, disana harganya cuma IDR 100,000, sementara harga di Indo IDR 250,000. Waaaa…*siapin-karung-buat-stok-setahun*

By the way, makanan Korea paling menarik hari ini jatuh kepada sup ayam ginseng atau Samgyetang. 1 porsi-nya terdiri dari 1 ekor ayam putih yang di dalamnya udah diselipin ginseng dan ketan, trus dikasih kuah kaldu. Rasanya? gak ada alias hambar. Padahal ya, udah dikasih pertolongan bubuk cabe bawaan dari Indo, dikasih garam, dikasih kecap asin, tapi tetep gak ada rasanya. Katanya sih biar enak, kuahnya musti dikasih Sake gitu. Sungguh ayam yang aneh. Tapi tetap menarik sih karena baru pertama kali makan ginian.

Nah agenda sneaking-out malam ini, kita mau ke Hongdae, Kebetulan si bos mau ikutan, soalnya doi mau nraktir. Ahey! Jadi kita open ngajakin anak-anak kantor lain tapi akhirnya yang minat ikutan cuma ber-10. Sama sih kayak Garosugil, Hongdae ini isinya deretan tempat nongkrong gitu, cuma karena dekat kampus, jadi lebih banyak muda-mudi-nya dan lebih banyak expat-nya juga. Mungkin karena itu juga, di Hongdae jadi keliatan lebih rame dan lebih meriah ketimbang Garosugil yang lebih didominasi pekerja. Saking ramenya, kita aja sampe susah banget dapet tempat nongkrong yang muat untuk 10 orang. Gilak yah?

Setelah masuk kafe/restoran sana sini, akhirnya hoki juga dapet tempat yang bisa buat rame-rame, malah enak gitu tempatnya. Di ruangan tertutup yang cuma ada kursi panjang dan meja panjang, jadi ngobrolnya bisa lebih intim. Seru sih, quality time bareng tim se-departemen gini walaupun dipaksa curhat seputar pekerjaan sama si bos. Hahaha, gapapa deh yang penting ditraktir. :p

Karena ga mau kejadian susah-nyari-taksi kayak kemaren keulang, kita udah harus beranjak pulang ke hotel sebelum subway di Seoul tutup, yaitu sebelum jam 12. Amit-amit kalo disuruh nyari 3 taksi buat 10 orang, nyari 1 aja setengah mati. Untungnya kita berhasil naik subway, tapi… ternyata subway di Seoul itu kalo udah jam 12 teng, di stasiun manapun keretanya berhenti, disitulah pemberhentian terakhirnya. Waktu itu tinggal selang 1 stasiun lagi menuju stasiun Guro, kereta-nya berhenti dong! ada pemberitahuan pake bahasa Korea yang ga ngerti artinya apaan yang jelas semua penumpang turun di stasiun itu. Disitu kita ngeh kalo jadwal closing-time subway-nya Seoul bener-bener serius jam 12. Hayyaaa…!

Yaudah, langsung deh mengerahkan Waze untuk minta petunjuk arah ke hotel, yang ternyata jaraknya masih 5 km lagi dari stasiun itu. Hadeh! PR banget deh ini mana bawa 2 makhluk yang musti banget dipegangin kalo jalan *you-know-what-I-meant* trus ada geng ibu-ibu segala pula, pertanggungjawaban saya sebagai yang punya acara rasanya sungguh berat jenderal! Si bos meng-encourage buat jalan kaki, yaudah tuh kita jalan kaki. Tapi kok udah setengah jam jalan, jarak 5 km sesuai petunjuk dari Waze gak berkurang-kurang yah?! Mana dingin pula udaranya, ga tega liat geng ibu-ibu jalan kaki jauh gini, udah tengah malam, di Seoul bagian antah berantah pulak. Berasa jadi anak durhaka rasanya :(

Pucuk dicinta ulam tiba, tau-tau pas banget ada 2 taksi lewat yang mau diberhentiin. Tapi seperti biasa, kendala selanjutnya adalah bahasa! *Err..not again, puhlease!* Kita udah hampir mau ditinggal pergi tuh sama 2 taksi ini saking mereka gak tau mau nganter kemana, padahal saya sama Aisha udah ngotot banget kalo kita bisa nunjukin jalan pake Waze. Lagian nih taksinya aneh banget masa ga tau Best Western Guro yang notabene-nya cuma 5 kilo lagi dari situ. Cemana pun ah! *emosih*

Kayaknya banyak anak soleh deh ya di rombongan ini, masa tiba-tiba ada rejeki 1 taksi lagi yang ikutan berhenti, mukjizatnya, taksi ini tau Best Western Guro dimana. Huahuahuaha, lega! Yaudah, akhirnya kita ber-10 naik 3 taksi, 2 taksi buta arah tadi kita minta buat ngikutin 1 taksi ini. Itupun musti pake bahasa lutung buat minta supir taksinya ngikutin si 1 taksi tadi. Sigh.

Day 4 –¬†Sept 28th 2014
Hanok Village – Seoul Tower

Pagi-pagi kita dijadwalin buat mengunjungi Hanok Village, residensial yang masih memiliki ke-otentik-an khas Korea. Saya pribadi suka banget sama daerah ini, karena bikin lebih berasa di Korea dan rumah-rumahnya lucu-lucu buat background foto, trus jalanannya juga enak banget buat di eksplor. Disini ada 1 rumah yang memperbolehkan kita buat masuk dan liat-liat dalemnya kayak apa, FREE! gak usah pake bayar. Tapi kalo sampeyan mau yang bayar juga ada, malah katanya kalo di tempat yang bayar ini bisa dapet jamuan teh segala.

Agenda paling terakhir di Seoul adalah ke Seoul Tower. Pemerintah Korea pinter banget deh bikin gimmick gembok cinta di kawasan Seoul Tower ini. Jadi banyak orang yang tertarik mau kesini. Meskipun sebenernya konsep gembok cinta itu udah dipake di banyak negara, tapi tetep aja bakalan laku. Namanya manusia, pasti suka kalo udah nyangkut cinta-cintaan. Waktu itu saya ga naik ke towernya, cuma mentok di toko souvenir sama di area gembok-gembok cinta itu. Kalo boleh saran sih, kesininya pas sore-sorean aja, trus malamnya bisa sekalian dinner di restoran-restoran yang di Seoul Tower ini, kan romantis tuh bisa nikmatin skyline-nya Seoul pas malam.


Eh iya, ada 1 tempat lagi yang saya pengen banget datengin, dan nyesel gak datengin pas malam kita ke Hongdae. Sebenernya ini tempat udah bolak-balik kita lewatin selama city tour di Seoul, namanya Cheonggyecheon. Ini adalah sungai yang sisi-nya bisa dijadiin tempat jalan-jalan, duduk-duduk, santai-santai, jadi semacam promenade gitu. Pas malam hari suka ada yang busking (ngamen) disini, sebenernya sih gak ada sesuatua yang gimana-gimana juga, cuma kan lucu aja gitu ya ada sungai bersih di tengah kota Seoul dan bisa dijadiin tempat ngeceng. Ahh..nyesel gak kesini… Hiks :(

Kira-kira demikianlah rangkaian destinasi di Seoul kemaren. Overall cukup menarik, sebagai batu loncatan yang tepat sebelum menjamah Jepang. Ehehehe…habis kata orang, Korea itu versi kentang-nya Jepang. Karena budaya asia timur-nya gak se-kaya dan se-kental Jepang. Tapi tetep sih, ada banyak hal di Korea yang ga bisa ditemuin di Jepang, misalnya aja K-pop, fenomena operasi plastik, dan kosmetik-kosmetik murah. Jadi menurut saya tetap yes buat mengunjungi Korea, apalagi buat ¬†adek-adek penggila Lee Min Ho dan sodara-sodaranya, wajib banget umroh kesini :p