Home / Asia / #TravelDiary Achievement Unlocked : Solo Trip to GIli T!

#TravelDiary Achievement Unlocked : Solo Trip to GIli T!

So..This is it!!! My very-very-very first solo trip!

*senyum-merekah-sumringah*

Berhubung sisa cuti saya tahun ini masih gendut dan terancam expired per-31 Des 2014, galau se-galau galaunya mau cuti ngapain dan kemana. Akhirnya dengan tekad sebulat donat, detik itu tercetus mau mentuntaskan solo-trip, detik itu juga saya beli tiket CGK-LOP one way! yang 4 hari kemudian saya revisi jadi return. Mwahaha…

Anyway, saya bikin beberapa rules untuk solo trip ini.

Tema : Backpacker
Bawa ransel instead of koper, gak boleh manja, harus bisa jaga diri sendiri, tau diri, gak lupaan, make friends as many as I can, dan harus berani ngomong sama strangers!

Makin semangat waktu pas malem malem baca quote-quote motivational di Tumblr.
“You have one month to close the book of 2014.
Make sure you’re gonna make it the best!”

OH, of course I WILL!

Friday, Dec 5th 2014
CGK-LOP, Senggigi
Jadilah hari ini saya bangun pagi, bawa backpack yang beratnya naujubilah, perasaan perbekalan udah bawa seadanya tapi kenapa masih berat yah -.-” trus ngangkot ke Slipi buat nyegat Damri disitu. Iya! saya gak naik taksi atau travel. Keren kan kan kan! Meskipun tergopoh-gopoh bawa backpack nunggu di lampu merah Slipi, agak bingung juga kenapa Damri-nya gak lewat-lewat. Beraniin nanya ke tukang koran, eh ternyata kalo mau naik Damri nunggunya harus di pintu tol. si Damri gak berhenti di lampu merah. Hayyaaa untung nanya! yaudah akhirnya saya jalan ke pintu tol, disitu udah ada 1 bapak-bapak yang ternyata lagi nunggu Damri juga. Karena sesama penunggu Damri, ngobrol dong kita ya kan. Sekitar 20 menit kemudian, baru deh dateng Damri nya. Si bapak mau ke Batam naik Lion juga, Karena saya lupa gak tau terminal pesawat Lion saya dimana (kebiasaan!!) jadi saya pikir sama dong kayak si bapak ini, eh ga taunya begitu mau masuk terminal buat check-in saya dicegat karena harusnya terminal 1. Sementara si bapak itu bener terminal 2. Yaelah!

Nah begitu sampe bandara baru Lombok yang dikenal dengan nama BIL (Bandara International Lombok), karena udah tau mau naik apa, saya langsung melenggang ke ticket box Damri, beli tiket jurusan Senggigi Rp,30k. Rencananya malam pertama ini emang mau nginep di Senggigi karena takut gak kekejar buat nyebrang ke Gili. Soalnya menurut hasil penyelidikan di Google, jarak BIL ke Bangsal (pelabuhan buat nyebrang ke Gili) itu lumayan jauh, kurang lebih 3 jam. Berhubung saya ngeteng, daripada maksain nyebrang sore-sore yang katanya agak lebay ombaknya. Yah mendingan saya mampir Senggigi dulu.

Waktu di Damri, awalnya gak ngeh kalo ternyata yang duduk sebelahan sama saya ini ternyata cowok ganteng hakhakhak, malah saya agak kesel karena jatah kursi saya ke-ambil sedikit sama dia, kan saya jadi agak meringkel di pojokan. Sampe akhirnya dia ngajak ngobrol duluan. Nah pas dia nanya-nanya gitu, baru saya nengok ke mukanya. Jeng-Jeng! Ganteng bin lakik banget ya Allah! Rasanya pengen langsung nyender aja di bahunya *lah?* Sumpah saya ga tahan untuk gak senyum-senyum sendiri saking kesengsemnya hahaha.. Si Mas Ganteng ini dari Makassar mau ke Sumbawa. Harusnya di Lombok cuma transit, tapi pesawat yang ke Sumbawa tiba-tiba di-cancel. Karena urgent, jadilah dia bela-belain pake jalan darat aja. Dari BIL ke Senggigi, bus Damri-nya bakalan berhenti dulu di terminal di Mataram. Disitulah si Mas Ganteng ini musti turun. Hiks :( Eh eh eh, tapi waktu dia udah turun dari bus, kita sempat ketemu mata gitu lewat jendela, terus saling senyum deh hihihi. Cieeeh Damri Fling :))

90% penumpang Damri turun di terminal, sisa 4 orang yang lanjut ke Senggigi, tiba tiba ada bapak-bapak di kursi sebelah nanya saya mau kemana. Karena merasa satu tujuan, sama-sama ke Senggigi, akhirnya dia pindah duduk jadi disebelah saya. Lah, padahal saya udah agak seneng begitu Si Mas Ganteng turun, kursi jadi lega. Emang gak bisa apa ga usah pindah kursi segala. Zzzz sampe saya suujon kirain bapak-bapak genit gitu, turns out setelah ngobrol ngalor ngidul ternyata dia baik banget. Dia ke Senggigi buat ikutan Senggigi Expo. Begitu tau saya cuma sendirian, dia kayak agak khawatir gitu. Minta make-sure kalo homestay yang saya tinggalin aman, dsb. Bahkan dia sampe ngambilin backpack saya dari luggage box, dan bantu nurunin waktu saya turun Damri. Senangnya belum apa-apa udah ketemu banyak orang baik. =)

Oh ya, supir Damri di Lombok ini canggih banget loh, mereka hampir tau semua hotel/hostel/homestay di Senggigi, jadi kita tinggal kasih tau alamatnya, trus nanti dia turunin deh di titik terdekat. Untungnya homestay saya gak jauh dari jalan besar, jadi gak capek-capek banget buat menuju kedalam.

Saya menginap di Homestay Ressa, sumpah ya..ini homestay OKE banget. Totally recommended. Bisa dibilang saya menang banyak bisa dapet kamar di homestay ini dengan harga yang segitu murahnya. Cuma Rp, 140k aja udah dapet kamar bersih, toilet bersih, ada WiFi, ada handuk, ada sarapan! Trus di depan kamar ini ada taman kecil gitu, bikin adem!! Staff-nya super ramah dan super helpful pake banget! Jadi ternyata, homestay ini memang mengharuskan staff-nya berteman dengan tamu. Semua tamu harus diajak ngobrol, basa basi apa kek, dan semua kepentingan tamu kalo bisa difasilitasi. Misal tamu mau kesana kemari, kalo bisa ya dianterin gitu. Bener-bener di servis lah. Dan setelah ngobrol buanyak banget sama Mas Iwan, salah satu staff-nya. Ressa Homestay termasuk salah satu yang berkomitmen untuk gak menjadikan kamarnya jadi kamar esek-esek gitu. WOW! How lucky I am! Banyak banget cerita yang saya dapet dari Mas Iwan, dari mulai cerita nelayan, cerita-cerita tamu, ramenya Lombok pas tahun baru, cerita temannya yang dibiayai sekolah dari kecil sampe kuliah sama orang Belanda, sampe cerita razia motor yang lagi sekarang lagi hits di jalanan Lombok.

Lucunya, sore-sore pas saya lagi duduk di teras, ada mas-mas yang saya kira dia juga salah satu staff homestay. Setelah ngobrol macem-macem sama si mas ini, akhirnya saya iseng nanya, yang punya tempat ini tinggal disini juga? Dia bilang iya, yang punya orang Jepang. Terus saya nanya lagi, dua-duanya orang Jepang? dia bilang, istrinya aja yg orang Jepang, suaminya saya. Dweweweng!

Maaf yaaaa mas-nyaa! Hahahaha, lagian nih mas mas tampangnya kayak masih muda gitu, kunciran, pake kaos oblong dan celana pendek. Anyway si mas ini (maaf yaa saya lupa namanya) dari SMP hobinya merantau. Tinggal di Bali belasan tahun, di Jepang 8 tahun, di Jakarta 1 tahun, di Gili T 2-3 tahun. Sampe akhirnya dia settled down di Lombok, bikin mini homestay dengan 8 kamar. Menarik banget ga sih hidupnya!

Baru 1 hari aja udah kenalan sama banyak orang. Seru banget! suka!! dan menariknya lagi kita bisa tau banyak kisah-kisah kehidupan lain yang gak monoton. Ahh..think I fell in love with this kind of life!

Saturday, Dec 6th 2014
CGK-LOP, Senggigi
Sedih berpisah sama Ressa Homestay, tapi serius deh, next time saya ke Lombok lagi, saya pasti bakal balik ke homestay ini. Suka banget soalnya!

Pagi-pagi saya dijemput sama shuttle-bus yang kemarin sempet dipesenin sama Mas Iwan. Untungnya saya orang pertama yang dijemput, jadi bisa milih seat yang paling enak, nah disini saya kenalan sama Deborah, ibu-ibu asal Inggris yang suka banget jalan-jalan, dia kerja di hotel di Scotland, dan selama winter hotelnya tutup, jadi dia punya waktu sekitar 2 bulan untuk bepergian. Kemarin dia baru turun dari Rinjani dia bilang dia kira dia bakal mati disana. Hahaha, iyalah orang dia sebelumnya gak pernah naik gunung jadi gak heran juga. Anyway, yang menarik dari Deborah adalah, dia ibu dari 3 anak yang anak tertuanya seumur saya. Dia mendidik anaknya dari kecil untuk jalan-jalan liat dunia luar, misalnya kayak ke India, biar anak-anaknya tau kalau mereka jauh lebih beruntung dari banyak orang. Jadi pernah nih anaknya merengek minta sesuatu, trus dia ingetin ketidakberuntungan anak-anak miskin yang tinggal di India, jadi anak-anaknya ini akan lebih appreciate sama apa yang mereka punya. Cool MOM, indeed! Deborah ini udah pernah ke berbagai pelosok di Asia, males juga nyebutin kemana aja, bikin iri doang soalnya. Untuk liburan kali ini dia berencana ke Lombok – Gili – Bali – Pulau Jawa Pulau Sumatera dan berakhir di Pulau Weh, Aceh. Gimana? Iri gak?!

Di shuttle-bus ini juga ada pasangan dari Jakarta, yang berencana ke Gili cuma 1 hari 1 malam. Saya lupa namanya siapa, karena kita gak sempat ngobrol banyak. Trus ada juga 2 mas-mas yang lagi extend karena kemarin ada acara kantor di Senggigi, mau liat Gili kayak apa. Mas-mas ini agak takjub begitu tau saya cuma jalan sendiri. Kok berani sih mbak, katanya. Saya bilang aja dengan belagunya, berani lah mas udah biasa *padahal baru pertama kali, hahaha!* Rule no.1 solo traveling buat cewek : Jangan pernah bilang ke stranger kalo kita jalan-jalan sendirian. Buat jaga-jaga aja sih.

Sesampainya di Bangsal, lumayan lama juga nunggu Public Boat-nya yang ternyata dijejelin sampai dengan 30 orang barengan sama segala suplai pasar buat di Gili. Untungnya sih perjalanan lancar-lancar aja, gak ada ayunan ombak yang memabukkan. Sekitar 45 menit perjalanan ke Gili Harbour. Seturunnya dari kapal saya dadah-dadah berpisah sama Deborah. Pas banget langsung ada mas-mas nawarin kamar gitu. Setelah liat sana sini, akhirnya milih Alda Homestay untuk hari pertama, lokasinya agak masuk-masuk sih, tapi masih tolerable kok jaraknya dari main road. Kamarnya lumayan-lah, AC, kamar mandinya bersih dan bagus, ada WiFi pula! harganya 200,000 saja. Saya pilih Alda karena 1 pagar sama yang punya dan yang punya ibu-ibu ber-jilbab. Seenggaknya sedikit ngerasa lebih aman.

Begitu check-in, ganti baju, saya langsung keluar lagi, cari makan ke Warung Dewi yang katanya enak dan murah meriah, trus cari tempat yoga, dan saya putuskan untuk join sesi Vinyasa Flow jam 16.30 sore nanti. Trus baru deh keluar masuk dive center buat survey harga, yang ternyata sama semua, USD 42 per dive, termasuk equipment, sama ada tambahan IDR 50,000 untuk turtle conservation. Karena hari itu berasa panas banget, saya mampir Scallywags, buat leha-leha sambil makan Gelato yang kata temen saya enak banget, Taunya masih enakan gelato Pepenero.

Saya balik ke homestay buat sewa sepeda. Iya di Alda Homestay juga sewain sepeda, cuma Rp. 30k per-hari. Muter – muter dari 1 gang ke gang lain, nyari-nyari homestay atau hostel. Kali-kali aja nemu yang lebih murah. Lumayan kan buat ngirit, kan temanya backpacker. *padahal mah pelit, hahaha!*

Sempat booking dorm buat besok di Gili Backpackers, hostel gitu. Yang sejujurnya sih saya kurang sreg karena kamarnya sumpek banget, dan kamar mandinya di luar! Dari situ baru deh saya mengarah ke GiliYoga buat sesi Vinyasa Flow. Karena datengnya kecepetan setengah jam, saya jadi sempet ngobrol-ngobrol sama Larey, instruktur freedive dari Perancis yang juga lagi duduk-duduk santai di teras Gili Yoga. Asli, keren deh nih orang, maximum depth nya 40an meters, dalam waktu 2 menit. Dan saya baru tau kalo freedive itu juga ada setifikatnya haha. Dia bilang, basic free dive sebenernya latihan pernapasan dari yoga dulu. That’s why Free Dive Gili Yoga ini dijadiin satu tempat.

Kelas dimulai jam 16.30, pas banget sama turunnya hujan. Kita kan yoga-nya di semacam pendopo gitu, semi outdoor. Jadi sambil yoga, backsoundnya gemericik air hujan dan ada efek-efek semilir angin gitu. Uwuwuwuw!! Nama instruktur yoga-nya Lauren, asal Amerika, baik banget, senyum terus orangnya. Waktu itu ada 4 peserta lain selain saya, yang ternyata udah pada jago-jago banget, pas gerakannya udah mulai ekstrim, yang lain pada bisa ngikutin, waktu headstand juga pada bisa semua, cuma saya doang yang terbengong-bengong ngeliatin mereka. Lauren nawarin bantuin sih, saya mau cobain headstand atau enggak. Hngg..bukannya ga berani ya, tapiii…konyol kan kalo leher patah cuma gara-gara nyobain beginian -__-“

Denger- denger dari Larey, malam ini ada Full Moon Party di Sunset Bar. Pas makan malam di Ocean juga waiter-nya ngasih tau hal yang sama. Duh pengen banget sih dateng dan liat Full Moon Party kayak apa. Tapi begitu googling, kok ada yang bilang : “Full Moon Party di Gili cuma jadi tempat pemuda-pemuda lokal nyari kesempatan buat hooked up sama cewek-cewek bule.” Bikin illfil ga sih? Demi janji untuk menjaga diri dengan baik, akhirnya saya memutuskan untuk ga dateng ke Full Moon Party itu. Dan lagi, badan lagi lemes gegara diplintar-plintir pas yoga tadi.

Sunday, Dec 7th 2014
Gili T Island
Pagi-pagi galau mau pindah ke backpacker hostel yang kemaren udah saya book atau enggak. Semalem sempat browsing ada hostel lagi namanya Gili Hostel, dan sepertinya hostel ini jauh lebih menarik ketimbang Backpacker Hostel yang kemarin, reviewnya juga bagus-bagus. Akhirnya saya jalan dulu aja naik sepeda, buat cari sarapan dan mau gowes keliling pulau sekalian nyari Gili Hostel.

Ga tau kenapa ya, tapi seneng banget sepedahan gitu, udaranya enak, bisa sambil liat pantai, liat orang-orang,  walopun agak panas tapi bukan masyalah. Pas lagi di pantai bagian barat, tepatnya di Exile Bar, saya sempet liat papan tulisannya Sunset Yoga on the Beach, wah! langsung aja mampir tanya-tanya dan ternyata setiap hari kecuali Minggu ada sesi yoga by the beach setiap sebelum sunset. Wohoo dari namanya aja seksi abis! Fix pokoknya besok wajib ikutan!

Dari Exile lanjut gowes ke arah barat, ngelewatin resort-resort lucu yang berani jamin harganya pasti juga ga kalah lucu. Sampe akhirnya ada orang negor dari belakang, sesosok cowok bule bertelanjang dada lagi gowes juga. Awalnya dia nanya tempat massage di deket situ dimana, karena dia kira saya orang lokal. Yah emang orang lokal sih, turis lokal lebih tepatnya. Jadi mana saya tau. Akhirnya, kita kenalan, trus sepedahan bareng deh sambil ngobrol macem-macem.

Mungkin saya keliatan engap banget kali ya, iyalah berat gila gowes di pasir-pasir!! Jadi si cowok Jerman yang bernama Jonas ini pun nawarin buat istirahat dulu di salah satu resort yang punya semacam pool bed gitu di pinggir pantai. Saya langsung setuju, trus belokin sepeda dan parkir di bawah pohon kelapa, cuss selonjoran di pool bed, gak lupa order strawberry smoothies ke waiter buat pelepas dahaga. Superrr sekali.

Untuk ukuran baru kenal, percakapan kita lumayan random sih, dari ngomongin star sign, world cup, Bob Marley, sampe ngomongin om-nya yang udah pensiun dan tinggal di Bangkok sama cewek muda belia. Oh ya si Jonas ini abis dari Gili rencananya mau ke Australia, beli mobil disana buat kelilingin Australia selama setahun sama 2 temannya. Ngences seember dengernya…huaaaa pengen!

Sekitar sejam ngaso di pool bed, kita kembali melanjutkan perjalanan ke Barat *halah* trus dia nanya, abis ini mau ngapain, saya bilang mau nyobain paddle boarding, eh trus dia excited banget mau ikutan..malah ngajakin nyebrang ke Gili Meno pake paddle board. Yakalii deh! =..=

Begitu berhasil mengelilingi 1 pulau Gili T, akhirnya ketemu juga Gili Hostel! Ternyata emang beneran di depan pantai dan deket banget sama tempat yoga kemaren. Yaudah, setelah berpisah sama Jonas yang masih mau nyari tempat massage dan janjian ketemu lagi buat paddle board jam 2 siang, saya mampir ke Gili Hostel buat nanyain dan liat liat kamar. Ternyata hari ini udah penuh, baru bisa book buat besok, setelah liat kamarnya pun saya sih langsung yes! gak perlu denger apa kata Mas Anang apalagi Mbak Krisdayanti.*apeu*

Pas lagi booking di resepsionis Gili Hostel, pas banget ada telfon dari Ikhsan, salah satu customer GoPro yang kebetulan weekend ini ke Gili juga buat diving. Jadilah saya nyusulin ke Manta Dive Resort, tempat mereka menginap, yang juga sekaligus provider diving kita besok pagi.

Sorenya saya jadi paddle boarding-an, tapi tanpa Jonas, karena dia bailed out last minute. Dia bilang lemes banget abis dipijet, jadi dia maunya leyeh-leyeh aja di pantai dan ngajakin paddle boarding-nya besok. Sementara rencana saya besok udah apik banget, pagi diving dan sorenya mau yoga by the beach. Kalo siangnya bela-belain paddle boarding remuklah badan kita, ya kan..

Untung mas-mas paddle board-nya yang baik hati sekali mau nemenin dan bahkan mau repot-repot saya minta foto-fotoin selama paddle boarding-an hahaha…

Kalo di Gili T itu, kita mesti ada di pantai bagian barat untuk bisa liat sunset. Selesai paddle boarding, saya langsung ngebut menuju Sunset Bar. Si Sunset Bar ini juga punya pool bed gitu yang menghadap ke pantai. Aduh! life is good banget lah sunset-an sambil leyeh-leyeh disini.

Malemnya, dinner sama Ikhsan dan istrinya, Tarra di Scallywags. Eh..ujan lagi aja dong. Harap-harap cemas semoga ujannya gak pake lama, bukannya apa. Besok pagi kan kita mau diving, kalo ujannya semaleman, bisa-bisa airnya butek.

Sumpah yaa, pas sampe homestay, baru berasa kaki super sakit. Paha tegang banget. Buat jalan aja sakitnya lebay. Diolesin fresh care andalan pun ga mempan. Apa kabar besok pagi diving kalo kaki gak sanggup kicking??? Hadeh x.x

Monday, Dec 8th 2014
Gili T Island
Bangun sekitar jam 7 pagi, beresin barang-barang dan check out dari Alda Homestay, lalu jalan kaki menuju Manta Dive. Thank God kaki udah jauh lebih mending dari kemaren malem. Dive Master kita namanya Simo, saya udah brief Simo duluan soal keadaan kaki saya yang pegelnya minta ampun ini. Ya biar dia tau aja sih keadaannya, jadi biar dia lebih ngawasin saya aja, mana tau dibawah tiba-tiba kenapa-kenapa.

Simo ini cowok gondrong dari Finlandia, udah 2 tahunan di Gili dan kerja di Manta Dive sebagai Dive Master. Perawakannya gemuk dan suka merokok. Iya, abis dia kerjannya ngerokok mulu. Di Manta ngerokok, di kapal ngerokok, hampir ga pernah putus.

Kapal kita berangkat jam 9 teng, di kapal ada 3 DM. Masing-masing DM handle 3-4 diver. Saya segrup bertiga sama Ikhsan dan Tarra. Kita nyemplung dengan back-roll di Bounty Site dekat perariran Gili Meno. Pas turun ke bawah, berasa banget deh tuh arusnya lumayan kenceng sampe musti disuruh pegangan tali segala. Dan begitu sampe bawah, beneran aja lho, saya udah gak perlu kicking, nih badan udah jalan sendiri ngikutin arus.

Anyway dibawah sempet ketemu 2 big sea-turtle, batfish, angle fish, sweet lips, big puff, dan giant trevally! Aheey! lagi-lagi gak ada fotonya, karena eh karena saya gak jago moto, dan selain itu-pun arusnya bikin ga berani ngejer-ngejer ikan-ikan itu buat di foto. Hehehe

Selesai diving sekitar jam 12, lanjut check-in di Gili Hostel. Cinta deh sama Gili T, kemana-mana deket dan masuk akal buat jalan kaki. Anyway, Dorm di Gili Hostel ini oke banget loh, cukup luas untuk 7 bed, bersih, ada loker, dan kamar mandi dalem,  Kebetulan check-in bareng 3 cewek dari Belanda dan Inggris. Amanda, Leea, dan Rosemary. Lucunya mereka bertiga random gitu ketemu di Bali terus ke Gili bareng deh. Supercool!

Abis mandi dan beres-beres, saya nyusulin Ikhsan dan Tarra buat makan siang di Egoiste, yang untungnya cuma sejengkal doang dari Gili Hostel. Duh gila ya, enak banget santai di pantai, duduk di bean bag, ngeliatin laut sama perbukitan,  dan yang lebih kebetulan lagi muterin lagu yang lagi saya suka (Tom Odell dan Faul) Life is insanely GOOD at that time.

Emang sih, ketika lo lagi enjoy banget sama suatu moment, pasti cepet banget deh rasanya. Tau-tau udah 3 jam aja nangkring di Egoiste. Jam 4 Tara dan Ikhsan udah musti cabut buat nyebrang ke Lombok. Sementara saya rencananya mau Yoga by the beach jam 5 nanti. Untungnya kemarin sempet foto tulisannya, karena ternyata pas saya liat lagi buat mastiin, yoga sessionnya mulai jam 16.30. Sedangkan waktu itu udah jam 16.20. Kyaaaaa…saya buru-buru balik ke hostel, ganti kostum, trus pontang-panting nyari sewa sepeda, ngepot-ngepot deh ke Exile.

Begitu sampe Exile, saya yang super ngos-ngos-an langsung ditenangin gitu sama mas-mas disana. Hahaha “tenang mbak, parkir dulu sepedanya, yoganya belum mulai kok, nanti saya antar ke guru-nya”

Fyuhh!! just in time! Akhirnysa saya diantar ke pantai tempat Michael, instruktur yoga-nya lagi meditasi. Dan disitu cuma ada saya doang. LOL!

Perkenalan sebentar sama Michael, yang ternyata baru 6 bulan di Gili dan baru buka Yoga class gitu, namanya YogaPlace. Aslinya sih tempat yoga-nya ada di dalem village, di perbukitan. Salah satu sesi-nya buka di pantai kayak sekarang ini. Begitu mau mulai, tiba-tiba dateng sepasang muda mudi yang juga mau ikut yoga. Namanya Igor dan lupa! hahaha yang jelas mereka dari Russia. Kayaknya sih lagi kasmaran banget nih pasangan, soalnya lakik-nya meluk cewek-nya terus gak lepas-lepas mana ada adegan kissing-nya segala. Alamak! Saya aja yang ngeliat sampe awkward. Hahaha..

Rasanya yoga by the beach tuh apa ya? keren banget aja. hahahaha… kebayang kan pas inhale-exhale sambil dengerin deburan ombak. Perfectly perfect lah pokoknya. Kita selesai session pas banget sunset, yaudah akhirnya sebelum pulang sempetin sunset-an dulu di Exile yang ternyata tempatnya super pewe gitu, banyak hammock-nya dan ayunan gantung, bean bag, ah pilih sendiri lah mau nangkring dimana. Plus ada sunset performancenya segala, Awwwh!! Sukaaaa!!!

Dari Exile menuju Gili Hostel, saya sempetin makan malam di pasar seni. Entah kenapa dinamain pasar seni padahal gak ada seni-seninya. Yang dimaksud pasar seni disini tuh pasar makanan gerobak aja. Murah-murah gitu. Yaudah karena hari terakhir juga ya, persediaan rupiah pun sudah menipis, makan disini deh. Pas makan gitu kebetulan ada 2 cowok Jerman duduk semeja. Jadilah kita ngobrol-ngobrol juga. 2 bocah ini ganteng sih aseli. Dibilang bocah karena mereka abis lulus kuliah dan lagi jalan-jalan di SEA (South East Asia), mereka awalnya landing di Jakarta trus naik kereta ke Bromo trus lanjut Bali dan abis ini rencanaya mau ke Sumbawa. Ya Tuhan, kenapa sih bule-bule disini hidupnya asik banget!

Tuesday, Dec 9th 2014
Gili T Island
Hari ke-5 ini rasanya belom rela mau pulang, hwaaaa….pengen extend banget! Sebenernya jadwal check out di Gili Hostel itu jam 9 pagi, tapi saya minta keringanan sama mas-masnya, bilang kalo saya mau massage sebentar trus akan check out sebelum jam 12. Dan di bolehin! Mas-mas hostel disini baik-baik banget. Begitu pada tau saya sendirian, mereka jadi sering checking up on me gitu. Karena kata mereka jarang banget ada cewek Indonesia jalan sendirian dan nginep di hostel itu. Hihihi…

Saya sengaja bikin itinerary massage di hari terakhir, karena menurut saya, liburan itu bakalan sempurna kalau ditutup dengan massage.

Begitu balik ke hostel untuk mandi dan siap-siap check out, di kamar udah ada penghuni baru, dari mukanya sih keliatan lagi agak bete, tapi tetep ramah sih, karena dia say hi dan ngajakin ngobrol duluan. Namanya Lanna, orang Brazil pertama yang saya temui di Gili T. Selama ini kan kalo ketemu orang rata-rata pasti dari Eropa Timur, Jerman-lah, Inggris-lah, Belanda-lah. Baru ini doang nih satu dari negara jauh banget. Dan ternyata dia jauh lebih random dari saya. Dia terbang jauh-jauh dari Brazil ke Bali sendirian! Padahal umurnya baru 20 tahun! dan freak-nya lagi, dia ga betah aja dong di Bali. Baru kali ini saya ketemu orang yang gak betah di Bali. Dia bilang, atmosfir-nya Bali beda banget sama Brazil, Amerika, atau Eropa. Yaelah neng, yaiyalah beda, orang disana barat disini timur. Lagian dia hardcore banget baru pertama kali solo trip tapi udah sejauh ini, cuma gara-gara direkomendasiin teman-teman Brazilnya yang tinggal di Australi. Lah, Australi ke Bali kan tinggal ngedip sampe, dari Brazil ke Bali musti tidur 24 jam dulu baru sampe.

Dari percakapan awal kita, dia udah kayak insecure banget gitu, takut ga bahagia di Gili, Nanyain terus Gili asik ga, orang-orang di kamar itu baik-baik atau engga. Soalnya dia planning mau stay di Gili selama 5 hari, kalau ga betah juga, dia bakal balik ke Ubud dan pulang ke Brazil lebih awal. Lucunya lagi, dia sempet-sempetin ke Ubud mau ketemu Ketut. Iya!! Ketut yang di Eat Pray Love itu! Huahahahaha…sumpah deh ni anak random banget. Akhirnya saya ajakin lunch bareng aja sebelum saya cabut ke Lombok sore nanti.

Dari awal dateng sampe seharian penuh ini, saya udah nanya ke banyak orang, gimana caranya dari Bangsal ke airport tanpa naik taksi. Jawabannya cuma 1 ikutan mobil elf yang cuma ada pagi-pagi jam 8. Selain dari itu ya harus naik taksi atau carter mobil sendiri, yang jatoh-jatohnya bakalan habis 300ribuan. Sumpah saya gak rela ngeluarin duit sebanyak itu cuma buat ke bandara! Agghh…niatnya nanti begitu sampe Bangsal, nyari orang-orang yang juga setujuan ke bandara, mana tau bisa diajakin patungan ya kan..

Eh, begitu turun dari kapal di Bangsal, baru juga 3 langkah kaki, udah ada mas-mas nawarin carter mobil ke bandara, saya langsung tawar 200ribu. Dia langsung mau! Alhamdulillah, rejeki gak kemana. Sebenernya saya agak ngeri juga sih, mana cewek, carter mobil sendirian, trus perjalanan dari Bangsal ke Bandara hampir 3 jam, kalo diculik wassalam banget deh ini. Sambil ngawasin pake waze, make sure kalo arahnya beneran ke bandara, saya berusaha mati-matian nahan ngantuk. Takut kalo merem nanti malah dibawa keman-mana. Hahaha…maklum deh ya!

Untungnya mas-mas ini baik banget dan suka ngobrol, dia cerita kalo dulu dia itu guru PPKn honorer dengan gaji 300ribu sebulan. 7 tahun dia ngarep diangkat jadi PNS tapi kenyataanya cuma PHP doang. Akhirnya dia memutuskan banting setir untuk sewa-sewain mobil buat pariwisata aja. Kasian yah :(( tapi bagusnya sih sekarang pemasukannya jadi jauh lebih baik.

Tuhan emang Maha Baik ya.. Pertama kali solo trip, dikasih keselamatan, dikasih ketemu banyak orang baik, dikasih banyak kenalan baru. Sampe-sampe pas di pesawat pun, sebelahan sama bapak-bapak yang hobinya ngobrol dan ujung-ujungnya nawarin kerjaan buat cari sponsor event maritim-nya. Hihihi…

Life is Good and God is Great!

Achievement unlocked!

*Grin*